Minggu, 26 Mei 2024

Sampah Menumpuk di Jalan Gulama Marpoyan Damai Pekanbaru

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Tumpukan sampah di Jalan Gulama, RT 04/RW 04 wilayah Kecamatan Marpoyan Damai Pekanbaru dibiarkan menumpuk di pinggir jalan. Warga pun mengeluhkan sampah tersebut mengeluarkan bau busuk yang mengganggu pengguna jalan. Selain itu juga menyebabkan banjir akibat aliran air tersumbat oleh sampah-sampah tersebut.

Pantauan Riau Pos pada Jumat (19/4), sampah itu di­biarkan menumpuk. Terlihat sampah plastik berserakan di salah satu sisi jalan. Sampah yang bertumpuk didominasi sampah rumah tangga, baik limbah plastik maupun makanan.

Irfan, salah seorang pengguna jalan mengeluhkan kondisi sampah yang berserakan saat melintasi jalan tersebut. Dia heran kenapa pihak RT setempat membiarkan kondisi sampah yang hampir terjadi setiap hari tersebut tanpa melakukan upaya seperti membersihkan dengan melakukan gotong royong.

“Yang pastinya saya penggunaan jalan yang hampir setiap harinya lewat di sini ya. Pasti merasa terganggu de­ngan bau yang menyengat. Selain itu juga terdapat genangan air hingga jalan rusak,” kata Irfan kepada Riau Pos di lokasi.

Baca Juga:  Pemkab Rohil Raih Penghargaan DTU 2020

Irfan berharap pihak RT setempat bisa melakukan upaya agar tidak ada lagi tumpukan sampah di pinggir jalan tersebut. Selain itu juga kepada dinas terkait bisa mengangkut sampah di tempat tersebut agar lokasi tersebut tidak ada lagi tumpukan sampah.

- Advertisement -

“Ya, paling tidak ada upaya yang dilakukan oleh pihak RT-lah seperti gotong royong dan lainnya. Supaya tidak berserakan lagi dan harus dibersihkan setiap hari. Kalau perlu diingatkan dan tangkap orang yang membuang sampah di sini. Ini kan sangat tidak baik dan merugikan orang lain,” jelasnya.

Sementara itu, salah seorang warga setempat yang enggan disebutkan namanya mengatakan, kalau pihak RT setempat yakni RT 04 tidak peduli dengan kondisi tersebut.

- Advertisement -
Baca Juga:  YLKI Desak PLN Ganti Kerugian Riil Konsumen

“Ketua RT-nya tidak peduli. Seharusnya kan bergotong ro­yong bersama-sama masyarakat membersihkan sampah di sini, dan membuang bak sampahnya. Kalau seperti ini kan orang akan membuang sampah di sini te­rus karena mengira ini memang tempat sampah karena ada bak sampahnya di sini. Di sini kalau hujan banjir, jalan rusak, dan bau busuk,” ujarnya.

Sementara itu, ketika dikonfirmasi Riau Pos, Ketua RT 04, Dani mengaku kalau pihaknya telah melakukan berbagai upaya agar tidak ada lagi tumpukan sampah di lokasi tersebut, tetapi hingga saat ini masih terjadi.

“Sudah saya laporkan ke DLHK. Sekarang pihak DLHK yang bertanggung jawab. Kalau untuk upaya sudah saya lakukan semuanya. Kuncinya pihak DLHK,” ujarnya.(dof)

 

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Tumpukan sampah di Jalan Gulama, RT 04/RW 04 wilayah Kecamatan Marpoyan Damai Pekanbaru dibiarkan menumpuk di pinggir jalan. Warga pun mengeluhkan sampah tersebut mengeluarkan bau busuk yang mengganggu pengguna jalan. Selain itu juga menyebabkan banjir akibat aliran air tersumbat oleh sampah-sampah tersebut.

Pantauan Riau Pos pada Jumat (19/4), sampah itu di­biarkan menumpuk. Terlihat sampah plastik berserakan di salah satu sisi jalan. Sampah yang bertumpuk didominasi sampah rumah tangga, baik limbah plastik maupun makanan.

Irfan, salah seorang pengguna jalan mengeluhkan kondisi sampah yang berserakan saat melintasi jalan tersebut. Dia heran kenapa pihak RT setempat membiarkan kondisi sampah yang hampir terjadi setiap hari tersebut tanpa melakukan upaya seperti membersihkan dengan melakukan gotong royong.

“Yang pastinya saya penggunaan jalan yang hampir setiap harinya lewat di sini ya. Pasti merasa terganggu de­ngan bau yang menyengat. Selain itu juga terdapat genangan air hingga jalan rusak,” kata Irfan kepada Riau Pos di lokasi.

Baca Juga:  PGN Bangun 4.000 Jargas di Pelalawan

Irfan berharap pihak RT setempat bisa melakukan upaya agar tidak ada lagi tumpukan sampah di pinggir jalan tersebut. Selain itu juga kepada dinas terkait bisa mengangkut sampah di tempat tersebut agar lokasi tersebut tidak ada lagi tumpukan sampah.

“Ya, paling tidak ada upaya yang dilakukan oleh pihak RT-lah seperti gotong royong dan lainnya. Supaya tidak berserakan lagi dan harus dibersihkan setiap hari. Kalau perlu diingatkan dan tangkap orang yang membuang sampah di sini. Ini kan sangat tidak baik dan merugikan orang lain,” jelasnya.

Sementara itu, salah seorang warga setempat yang enggan disebutkan namanya mengatakan, kalau pihak RT setempat yakni RT 04 tidak peduli dengan kondisi tersebut.

Baca Juga:  Testimoni PDP Covid-19 yang Sudah Sehat: Optimistis Kunci untuk Sembuh

“Ketua RT-nya tidak peduli. Seharusnya kan bergotong ro­yong bersama-sama masyarakat membersihkan sampah di sini, dan membuang bak sampahnya. Kalau seperti ini kan orang akan membuang sampah di sini te­rus karena mengira ini memang tempat sampah karena ada bak sampahnya di sini. Di sini kalau hujan banjir, jalan rusak, dan bau busuk,” ujarnya.

Sementara itu, ketika dikonfirmasi Riau Pos, Ketua RT 04, Dani mengaku kalau pihaknya telah melakukan berbagai upaya agar tidak ada lagi tumpukan sampah di lokasi tersebut, tetapi hingga saat ini masih terjadi.

“Sudah saya laporkan ke DLHK. Sekarang pihak DLHK yang bertanggung jawab. Kalau untuk upaya sudah saya lakukan semuanya. Kuncinya pihak DLHK,” ujarnya.(dof)

 

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari