Rabu, 17 April 2024

Sanksi Hukum bagi Suami Istri yang Melakukan Hubungan Intim di Siang Ramadan

Assalamualaikum ustaz, nama saya Jojo, saya baru menikah satu bulan yang lalu. Apa sanksi hukum yang diterima oleh pasangan suami istri yang melakukan hubungan intim di siang Ramadan pak ustaz ? Terima kasih pak ustaz.

Jojo, 08238738XXXX

- Advertisement -

Jawaban:

Di antara yang dapat membatalkan ibadah puasa Ramadhan adalah bersetubuh (jima’) di siang hari saat berpuasa. Penting untuk diketahui bahwa melakukan pelanggaran bersetubuh (jima’) saat puasa adalah suatu perbuatan yang tidak dinanjurka dalam Islam. Puasa adalah waktu untuk membersihkan diri secara spiritual, menjauhkan diri dari perbuatan dosa, dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk menjaga diri dari melakukan pelanggaran saat menjalani ibadah puasa. Di dalam kitab Fathul Qarib yang ditulis Ibnu Qashim al-Ghazir menyebutkan ‘’ Barangsiapa yang bersetubuh di siang hari Ramadan dengan sengaja, maka ia wajib mengqadha puasa dan diwajibkan membayar kafarat berupa memerdekakan hamba sahaya (budak), apabila ia tidak menemukan maka harus diganti dengan puasa dua bulan berturut-turut dan apabila tidak mampu, maka harus memberi makan 60 orang miskin. Setiap satu orang mendapat satu mud.

Baca Juga:  Amalan yang Dianjurkan selama Bulan Ramadan

Dikisahkan juga, datang seorang lelaki kepada Nabi Muhammad SAW yang mengadu dan bercerita bahwasanya ia telah menyetubuhi istrinya di siang hari bulan Ramadan. Kemudian Nabi Muhamad SAW bertanya kepada lelaki tersebut, “Apakah kamu mampu memerdekakan budak? Lelaki menjawab, “Tidak”. Nabi bertanya kembali, “Apakah kamu mampu berpuasa dua bulan berturut-turut?” Lelaki tersebut menjawab, “Tidak”. Nabi bertanya, “Apakah kamu mampu memberikan makan kepada 60 orang miskin?” Lelaki menjawab: “Tidak”. (HR. Bukhari)

- Advertisement -

Baca Juga: Tips Mohamed Salah Jaga Performa Pesepakbola saat Puasa Ramadan

Dialog Nabi Muhammad SAW yang diatas menjadi dasar larangan bersetubuh atau jima’ ketika berpuasa Ramadhan, serta kewajiban membayar kafarat atau tebusan. Adapun kaffarat dan tebusan yang harus dibayar adalah memerdekakan budak, jika tidak mampu baginya memerdekakan budak makai ia wajib melakukan ibadah puasa dua bulan berturut-turut tanpa putus, jika ia tidak sanggup berpuasa dua bulan berturut-turut maka dibebankan baginya untuk memberi makan sebanyak 60 orang fakir miskin.

Baca Juga:  Menunaikan Zakat Fitrah bagi Orang Perantau

Kafarat/tebusan dibayarkan secara berurutan dan disesuaikan dengan kemampuan melalui tiga poin yang disebutkan. kafarat harus dibayar segera sebelum datangnya bulan Ramadhan berikutnya atau sebelum seseorang meninggal dunia, jika hal tersebut terjadi lebih dulu. Membayar kafarat dengan tekun dan ikhlas adalah bagian dari pertobatan yang dianjurkan dalam Islam. Wallahu A’lam Bisshowab.(*)

Assalamualaikum ustaz, nama saya Jojo, saya baru menikah satu bulan yang lalu. Apa sanksi hukum yang diterima oleh pasangan suami istri yang melakukan hubungan intim di siang Ramadan pak ustaz ? Terima kasih pak ustaz.

Jojo, 08238738XXXX

Jawaban:

Di antara yang dapat membatalkan ibadah puasa Ramadhan adalah bersetubuh (jima’) di siang hari saat berpuasa. Penting untuk diketahui bahwa melakukan pelanggaran bersetubuh (jima’) saat puasa adalah suatu perbuatan yang tidak dinanjurka dalam Islam. Puasa adalah waktu untuk membersihkan diri secara spiritual, menjauhkan diri dari perbuatan dosa, dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk menjaga diri dari melakukan pelanggaran saat menjalani ibadah puasa. Di dalam kitab Fathul Qarib yang ditulis Ibnu Qashim al-Ghazir menyebutkan ‘’ Barangsiapa yang bersetubuh di siang hari Ramadan dengan sengaja, maka ia wajib mengqadha puasa dan diwajibkan membayar kafarat berupa memerdekakan hamba sahaya (budak), apabila ia tidak menemukan maka harus diganti dengan puasa dua bulan berturut-turut dan apabila tidak mampu, maka harus memberi makan 60 orang miskin. Setiap satu orang mendapat satu mud.

Baca Juga:  Amalan yang Dianjurkan selama Bulan Ramadan

Dikisahkan juga, datang seorang lelaki kepada Nabi Muhammad SAW yang mengadu dan bercerita bahwasanya ia telah menyetubuhi istrinya di siang hari bulan Ramadan. Kemudian Nabi Muhamad SAW bertanya kepada lelaki tersebut, “Apakah kamu mampu memerdekakan budak? Lelaki menjawab, “Tidak”. Nabi bertanya kembali, “Apakah kamu mampu berpuasa dua bulan berturut-turut?” Lelaki tersebut menjawab, “Tidak”. Nabi bertanya, “Apakah kamu mampu memberikan makan kepada 60 orang miskin?” Lelaki menjawab: “Tidak”. (HR. Bukhari)

Baca Juga: Tips Mohamed Salah Jaga Performa Pesepakbola saat Puasa Ramadan

Dialog Nabi Muhammad SAW yang diatas menjadi dasar larangan bersetubuh atau jima’ ketika berpuasa Ramadhan, serta kewajiban membayar kafarat atau tebusan. Adapun kaffarat dan tebusan yang harus dibayar adalah memerdekakan budak, jika tidak mampu baginya memerdekakan budak makai ia wajib melakukan ibadah puasa dua bulan berturut-turut tanpa putus, jika ia tidak sanggup berpuasa dua bulan berturut-turut maka dibebankan baginya untuk memberi makan sebanyak 60 orang fakir miskin.

Baca Juga:  Agar Sukses Menjalani Iktikaf 10 Hari Terakhir

Kafarat/tebusan dibayarkan secara berurutan dan disesuaikan dengan kemampuan melalui tiga poin yang disebutkan. kafarat harus dibayar segera sebelum datangnya bulan Ramadhan berikutnya atau sebelum seseorang meninggal dunia, jika hal tersebut terjadi lebih dulu. Membayar kafarat dengan tekun dan ikhlas adalah bagian dari pertobatan yang dianjurkan dalam Islam. Wallahu A’lam Bisshowab.(*)

Berita Lainnya

spot_img
spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari