Minggu, 21 April 2024

BI Riau Turunkan Biaya Transfer Kliring Antarbank

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) — Berlokasi di ruang rapat lantai tiga, Jumat (30/8) Bank Indonesia (BI) menginformasikan mulai 1 September 2019 akan diberlakukan penurunkan biaya layanan transfer dana antarbank melalui Sistem Kliring Nasional BI (SKNBI) sebesar Rp1.500 menjadi Rp3.500 dari sebelumnya Rp5.000 per transaksi.

Kepala Divisi Sistem Pembayaran dan Pengelolaan Uang Rupiah BI Perwakilan Riau, Syahrul Baharisyah menjelaskan, penurunan biaya transfer melalui kriling tersebut merupakan salah satu bentuk penyempurnaan kebijakan ope­rasional SKNBI dengan tujuan untuk menjadikan transaksi antara masyarakat dan bank menjadi lebih murah, dan efisien.

- Advertisement -

Bahkan, BI telah menerbitkan ketentuan penyempurnaan dalam layanan SKNBI melalui Peraturan Bank Indonesia (PBI) No.21/8/PBI/2019 tentang Perubahan Ketiga atas Peraturan Bank Indo­nesia Nomor 17/9/PBI/2015 ten­tang Penyelenggaraan Transfer Dana dan Kliring Berjadwal oleh Bank Indonesia, Peraturan Anggota Dewan Gubernur No. 21/12/PADG/2019 tentang Pe­nyelenggaraan Transfer Dana dan Kliring Berjadwal oleh Bank Indonesia, PADG No. 21/10/PADG/2019 tanggal 31 Mei 2018 tentang Standar Layanan Nasabah dalam Pelaksanaan Transfer Dana dan Kriling Berjadwal melalui SKNBI dan PADG No. 21/11/PADG/2019 tanggal 31 Mei 2019 tentang Batas Nilai Nominal Transaksi Melalui Sistem BI-RTGS dan SKNBI

Baca Juga:  Ini Dia Rahasia Bikin Konten Keren dengan Samsung Galaxy A51

Apalagi, untuk pengenaan tarif transfer pada layanan transfer dana dari BI kepada bank peserta SKNBI juga diturunkan, yaitu dari Rp1.000 menjadi Rp600 per transaksi, dengan batas maksimal transaksi yang diproses pada layanan transfer dana dan layanan pembayaran reguler transfer dana juga dinaikkan dari Rp500 juta menjadi Rp1 miliar.

Pada periode settlement dana juga diperbanyak, pada tahap awal, layanan transfer dana hanya lima kali menjadi sembilan kali sehari dan penambahan periode settlement dana layanan pembayaran reguler yang sebelumnya dua kali menjadi sembilan kali sehari.

- Advertisement -

"Jadi dengan adanya penam­bahan settlement, batas waktu maksimal pengiriman uang akan jauh jadi lebih efisien dan lebih cepat," tuturnya.(jrr)

Baca Juga:  MTC Pekanbaru Bagikan 500 Paket Sembako

Laporan: Prapti Dwi Lestari
Editor: Arif

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) — Berlokasi di ruang rapat lantai tiga, Jumat (30/8) Bank Indonesia (BI) menginformasikan mulai 1 September 2019 akan diberlakukan penurunkan biaya layanan transfer dana antarbank melalui Sistem Kliring Nasional BI (SKNBI) sebesar Rp1.500 menjadi Rp3.500 dari sebelumnya Rp5.000 per transaksi.

Kepala Divisi Sistem Pembayaran dan Pengelolaan Uang Rupiah BI Perwakilan Riau, Syahrul Baharisyah menjelaskan, penurunan biaya transfer melalui kriling tersebut merupakan salah satu bentuk penyempurnaan kebijakan ope­rasional SKNBI dengan tujuan untuk menjadikan transaksi antara masyarakat dan bank menjadi lebih murah, dan efisien.

Bahkan, BI telah menerbitkan ketentuan penyempurnaan dalam layanan SKNBI melalui Peraturan Bank Indonesia (PBI) No.21/8/PBI/2019 tentang Perubahan Ketiga atas Peraturan Bank Indo­nesia Nomor 17/9/PBI/2015 ten­tang Penyelenggaraan Transfer Dana dan Kliring Berjadwal oleh Bank Indonesia, Peraturan Anggota Dewan Gubernur No. 21/12/PADG/2019 tentang Pe­nyelenggaraan Transfer Dana dan Kliring Berjadwal oleh Bank Indonesia, PADG No. 21/10/PADG/2019 tanggal 31 Mei 2018 tentang Standar Layanan Nasabah dalam Pelaksanaan Transfer Dana dan Kriling Berjadwal melalui SKNBI dan PADG No. 21/11/PADG/2019 tanggal 31 Mei 2019 tentang Batas Nilai Nominal Transaksi Melalui Sistem BI-RTGS dan SKNBI

Baca Juga:  Duh! Minyak Goreng Curah Dilarang Dijual Mulai 1 Januari 2022, Mengapa?

Apalagi, untuk pengenaan tarif transfer pada layanan transfer dana dari BI kepada bank peserta SKNBI juga diturunkan, yaitu dari Rp1.000 menjadi Rp600 per transaksi, dengan batas maksimal transaksi yang diproses pada layanan transfer dana dan layanan pembayaran reguler transfer dana juga dinaikkan dari Rp500 juta menjadi Rp1 miliar.

Pada periode settlement dana juga diperbanyak, pada tahap awal, layanan transfer dana hanya lima kali menjadi sembilan kali sehari dan penambahan periode settlement dana layanan pembayaran reguler yang sebelumnya dua kali menjadi sembilan kali sehari.

"Jadi dengan adanya penam­bahan settlement, batas waktu maksimal pengiriman uang akan jauh jadi lebih efisien dan lebih cepat," tuturnya.(jrr)

Baca Juga:  Cara Top Up Voucher Unipin Free Fire di Shopee

Laporan: Prapti Dwi Lestari
Editor: Arif

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

spot_img
spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari