Jumat, 14 Juni 2024

PKL Kembali Berjualan di Trotoar Jalan HR Soebrantas

TUAH MADANI (RIAUPOS.CO) – Usai ditertibkan oleh pihak Kecamatan Tuah Madani dan Polsek Tampan beberapa waktu lalu, puluhan pedagang kaki lima (PKL) kembali berjualan di trotoar jalur lambat, dan bahu Jalan HR Soebrantas.

Pantauan Riau Pos, Kamis (21/3), puluhan PKL berjualan di pinggir Jalan HR Soebrantas, tepatnya depan dan dalam kawasan jalur lambat yang seharusnya diperuntukkan bagi pejalan kaki yang melintas.

- Advertisement -

Namun kini yang ada malah pejalan kaki dipaksa untuk melintas di badan jalan yang padat akan arus kendaraan bermotor, sehingga dapat membahayakan keselamatan. Belum lagi banyaknya pedagang buah durian yang berjualan hingga ke tengah jalan, membuat ruas jalan menjadi sempit dan menganggu akses lalu lintas masyarakat serta menyebabkan kemacetan panjang.

Baca Juga:  88 Siswa SMKKN Pekanbaru Praktik Kerja

Salah seorang pejalan kaki Silvia mengaku kecewa dan terganggu dengan keberadaan para pkl yang masih saja menggunakan badan jalan untuk berjualan. Apalagi haknya sebagai pejalan kaki dirampas dengan sengaja tanpa memikirkan keselamatan pejalan kaki lainnya saat melintas.

”Kalau dari segi makan ya kita terbantu karena mereka menjual makanan yang murah dan ramah dikantong apalagi saat Ramadan. Tapi posisi mereka yang berjualan di badan jalan bahkan trotoar ini yang disesalkan karena tidak memikirkan pejalan kaki yang seharusnya bisa melihat dijalan itu,” ucapnya.

- Advertisement -

Ia berharap pemerintah bisa menata para PKL di Jalan HR Soebrantas tersebut agar tidak kembali memakan badan jalan dan trotoar hanya untuk nilai perekonomiannya saja, tetapi juga mementingkan keselamatan pengendara dan pejalan kaki juga

Baca Juga:  Pendaftaran Jabatan Komut dan Dirut Diperpanjang 

Sementara itu, Camat Tuah Madani Tengku Ruzen tak menampik jika selama ini masih banyak PKL yang bermain kucing-kucingan bersama Pemerintah kota Pekanbaru saat dilakukan penertiban.

Namun menyikapi hal tersebut, Pemerintah Kecamatan Tuah Madani bersama Polsek Tampan akan terus berupaya menertibkan PKL yang berjualan di badan Jalan HR karena dianggap mengganggu ketertiban umum dan kenyamanan karena berjualan di bukan lokasi yang tepat.

”Untuk penertiban akan terus kami lakukan bersama pihak terkait lainnya, depannya petugas akan terus melakukan patroli setiap hari untuk memastikan PKL tidak kembali berjualan di lokasi tersebut,” tuturnya.(ayi)

TUAH MADANI (RIAUPOS.CO) – Usai ditertibkan oleh pihak Kecamatan Tuah Madani dan Polsek Tampan beberapa waktu lalu, puluhan pedagang kaki lima (PKL) kembali berjualan di trotoar jalur lambat, dan bahu Jalan HR Soebrantas.

Pantauan Riau Pos, Kamis (21/3), puluhan PKL berjualan di pinggir Jalan HR Soebrantas, tepatnya depan dan dalam kawasan jalur lambat yang seharusnya diperuntukkan bagi pejalan kaki yang melintas.

Namun kini yang ada malah pejalan kaki dipaksa untuk melintas di badan jalan yang padat akan arus kendaraan bermotor, sehingga dapat membahayakan keselamatan. Belum lagi banyaknya pedagang buah durian yang berjualan hingga ke tengah jalan, membuat ruas jalan menjadi sempit dan menganggu akses lalu lintas masyarakat serta menyebabkan kemacetan panjang.

Baca Juga:  Masyarakat Diimbau Cermat Bedakan Daging Berkualitas

Salah seorang pejalan kaki Silvia mengaku kecewa dan terganggu dengan keberadaan para pkl yang masih saja menggunakan badan jalan untuk berjualan. Apalagi haknya sebagai pejalan kaki dirampas dengan sengaja tanpa memikirkan keselamatan pejalan kaki lainnya saat melintas.

”Kalau dari segi makan ya kita terbantu karena mereka menjual makanan yang murah dan ramah dikantong apalagi saat Ramadan. Tapi posisi mereka yang berjualan di badan jalan bahkan trotoar ini yang disesalkan karena tidak memikirkan pejalan kaki yang seharusnya bisa melihat dijalan itu,” ucapnya.

Ia berharap pemerintah bisa menata para PKL di Jalan HR Soebrantas tersebut agar tidak kembali memakan badan jalan dan trotoar hanya untuk nilai perekonomiannya saja, tetapi juga mementingkan keselamatan pengendara dan pejalan kaki juga

Baca Juga:  Hujan Tak Sampai 1 Jam, Jalan Tergenang

Sementara itu, Camat Tuah Madani Tengku Ruzen tak menampik jika selama ini masih banyak PKL yang bermain kucing-kucingan bersama Pemerintah kota Pekanbaru saat dilakukan penertiban.

Namun menyikapi hal tersebut, Pemerintah Kecamatan Tuah Madani bersama Polsek Tampan akan terus berupaya menertibkan PKL yang berjualan di badan Jalan HR karena dianggap mengganggu ketertiban umum dan kenyamanan karena berjualan di bukan lokasi yang tepat.

”Untuk penertiban akan terus kami lakukan bersama pihak terkait lainnya, depannya petugas akan terus melakukan patroli setiap hari untuk memastikan PKL tidak kembali berjualan di lokasi tersebut,” tuturnya.(ayi)

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

Hujan Tak Sampai 1 Jam, Jalan Tergenang

spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari