Minggu, 26 Mei 2024

Kabut Tebal, Penerbangan Aman

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Ahad (21/4) pagi, cuaca di Kota Pekanbaru diselimuti kabut tebal dengan suhu udara yang cukup dingin antara 22.0–31.0 derajat celcius dengan kelembapan udara 60–99 persen dan arah angin dari Barat–Utara/10 – 30  km/jam.

Pantauan Riau Pos di sejumlah badan jalan di Kota Pekanbaru pukul 05.00 WIB, kabut tebal menyelimuti badan jalan di Kota Pekanbaru sehingga membuat jarak pandang terbatas.

Untuk mencegah dari terjadinya kecelakaan lalu lintas,banyak pengendara motor dan mobil yang masih tetap menghidupkan lampu kendaraan bermotor miliknya guna diketahui oleh pengguna jalan dan pengendara di depannya.

Salah seorang pengendara motor Revan mengaku sejak dini hari kota Pekanbaru sudah diselimuti dengan kabut tebal namun hawa sejuk ikut menyelimut Kota Pekanbaru meskipun jarak pandang sedikit mengalami penurunan.

Baca Juga:  PKL Kembali Berjualan di Trotoar Jalan HR Soebrantas

Namun jelang terbitnya matahari hari kabut sudah mulai menghilang sehingga ia tidak lagi menggunakan lampu kendaraan mode jauh agar dapat diketahui oleh pengendara motor dan mobil lainnya di depannya.

- Advertisement -

”Sebenernya kabut ini biasa terjadi di Pekanbaru saat habis hujan tapi tadi pagi kabutanya cukup tebal Kabut Tebal, Penerbangan Aman

jadi terasa seram kalau melintas di jalan protokol,” ucapnya.

- Advertisement -

Sementara itu, Kepala Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika  (BMKG) Stasiun Meteorologi Kelas I Pekanbaru  Irwansyah Nasution menjelaskan, kabut yang menyelimuti wilayah Kota Pekanbaru saat dini hari itu di sebabkan karena perbedaan suhu antara permukaan tanah dengan lapisan udara. Di mana permukaan tanah lebih dingin dibandingkan dengan lapisan udara, sehingga terbentuklah kabut.

Baca Juga:  Galian Proyek IPAL Sebabkan Parit Berlumpur 

Kabut ini akan berangsur-angsur menghilang saat matahari terbit sehingga visibility juga semakin membaik.

Dikatakan, kabut tersebut tidak menganggu aktivitas penerbangan di Bandara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru sehingga dapat melakukan aktivitas seperti biasanya. ”Sejauh ini tidak terlalu terganggu dengan adanya kabut, mungkin hanya delay saja tidak sampai menutup bandara,” ujarnya.(ayi)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Ahad (21/4) pagi, cuaca di Kota Pekanbaru diselimuti kabut tebal dengan suhu udara yang cukup dingin antara 22.0–31.0 derajat celcius dengan kelembapan udara 60–99 persen dan arah angin dari Barat–Utara/10 – 30  km/jam.

Pantauan Riau Pos di sejumlah badan jalan di Kota Pekanbaru pukul 05.00 WIB, kabut tebal menyelimuti badan jalan di Kota Pekanbaru sehingga membuat jarak pandang terbatas.

Untuk mencegah dari terjadinya kecelakaan lalu lintas,banyak pengendara motor dan mobil yang masih tetap menghidupkan lampu kendaraan bermotor miliknya guna diketahui oleh pengguna jalan dan pengendara di depannya.

Salah seorang pengendara motor Revan mengaku sejak dini hari kota Pekanbaru sudah diselimuti dengan kabut tebal namun hawa sejuk ikut menyelimut Kota Pekanbaru meskipun jarak pandang sedikit mengalami penurunan.

Baca Juga:  Hujan Tak Sampai 1 Jam, Jalan Tergenang

Namun jelang terbitnya matahari hari kabut sudah mulai menghilang sehingga ia tidak lagi menggunakan lampu kendaraan mode jauh agar dapat diketahui oleh pengendara motor dan mobil lainnya di depannya.

”Sebenernya kabut ini biasa terjadi di Pekanbaru saat habis hujan tapi tadi pagi kabutanya cukup tebal Kabut Tebal, Penerbangan Aman

jadi terasa seram kalau melintas di jalan protokol,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Badan Metereologi Klimatologi dan Geofisika  (BMKG) Stasiun Meteorologi Kelas I Pekanbaru  Irwansyah Nasution menjelaskan, kabut yang menyelimuti wilayah Kota Pekanbaru saat dini hari itu di sebabkan karena perbedaan suhu antara permukaan tanah dengan lapisan udara. Di mana permukaan tanah lebih dingin dibandingkan dengan lapisan udara, sehingga terbentuklah kabut.

Baca Juga:  4 Maret, Tarif Tol Pekanbaru-Dumai Naik

Kabut ini akan berangsur-angsur menghilang saat matahari terbit sehingga visibility juga semakin membaik.

Dikatakan, kabut tersebut tidak menganggu aktivitas penerbangan di Bandara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru sehingga dapat melakukan aktivitas seperti biasanya. ”Sejauh ini tidak terlalu terganggu dengan adanya kabut, mungkin hanya delay saja tidak sampai menutup bandara,” ujarnya.(ayi)

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari