Sabtu, 24 Februari 2024

Warga Bersihkan Sendiri Sampah di Sungai Siak

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Lambannya penanganan yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Pekanbaru terhadap tumpukan sampah di aliran sungai Siak, tepatnya di bawah jembatan penghubung Jalan Tanjung Karang dan Jalan Tanjung Batu, Kecamatan Limapuluh, membuat masyarakat harus turun tangan langsung membersihkan tumpukan sampah yang kerap membuat kotor permukaan pinggir Sungai Siak, Sabtu (13/1).

Pantauan Riau Pos, Ahad (14/1) tak tampak lagi gunungan sampah yang mengotori permukaan Sungai Siak. Hanya tinggal beberapa sampah baru yang masih terbawa arus sungai Siak yang kembali menumpuk dipinggir sungai.

yamaha classy

Salah seorang warga Herman mengaku selama ini masyarakat sudah menunggu langkah pembersihan sampah yang banyak tergenang di bawah jembatan penghubung di Jalan Tanjung Karang, Kecamatan Limapuluh.

Baca Juga:  Peserta Riau Pos Fun Bike 2024 Tembus Seribu, Muflihun Siapkan Hadiah Utama

Namun hingga kini pemerintah belum datang untuk melakukan pembersihan melainkan hanya melakukan pemantauan dan mengambil foto saat sampah masih banyak.

Geram dengan tumpukan sampah di sungai sampah yang menganggu sistem drainase yang ada di jalan alternatif tersebut, membuat masyarakat sekitar bergotong-royong melakukan pembersihan dengan alat seadanya.

- Advertisement -

Bahkan tumpukan sampah tak semuanya diangkat keatas permukaan, sehingga masyarakat mendorong sampah yang ada didalam aliran sungai menuju ke tengah Sungai Siak agar terbawa arus dan bisa dilakukan pengangkutan oleh dinas terkait.

”Kami dorong saja pakai kayu sampah itu ketengah, karena sudah sangat menganggu aliran drainase dan juga menjadi sarang nyamuk,” katanya.

- Advertisement -

Sementara itu, salah seorang warga yang melakukan aktivitas memancing di pinggir Jalan Tanjung Batu Waldi mengaku sampah di bawah jembatan penghubung di Jalan Tanjung Karang dan Tanjung Batu tersebut sudah sangat menganggu ekosistem hewan di Sungai Siak.

Baca Juga:  Kinerja 19 Kepala OPD Dievaluasi

Bahkan saat melakukan aktivitas memancing dirinya bersama warga sekitar kerap mendapatkan kail pancing yang menyangkut pada sampah plastik akibat banyaknya sampah yang berserak di permukaan Sungai Siak.(ayi)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Lambannya penanganan yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Pekanbaru terhadap tumpukan sampah di aliran sungai Siak, tepatnya di bawah jembatan penghubung Jalan Tanjung Karang dan Jalan Tanjung Batu, Kecamatan Limapuluh, membuat masyarakat harus turun tangan langsung membersihkan tumpukan sampah yang kerap membuat kotor permukaan pinggir Sungai Siak, Sabtu (13/1).

Pantauan Riau Pos, Ahad (14/1) tak tampak lagi gunungan sampah yang mengotori permukaan Sungai Siak. Hanya tinggal beberapa sampah baru yang masih terbawa arus sungai Siak yang kembali menumpuk dipinggir sungai.

Salah seorang warga Herman mengaku selama ini masyarakat sudah menunggu langkah pembersihan sampah yang banyak tergenang di bawah jembatan penghubung di Jalan Tanjung Karang, Kecamatan Limapuluh.

Baca Juga:  Sampah Kotori Sungai Siak

Namun hingga kini pemerintah belum datang untuk melakukan pembersihan melainkan hanya melakukan pemantauan dan mengambil foto saat sampah masih banyak.

Geram dengan tumpukan sampah di sungai sampah yang menganggu sistem drainase yang ada di jalan alternatif tersebut, membuat masyarakat sekitar bergotong-royong melakukan pembersihan dengan alat seadanya.

Bahkan tumpukan sampah tak semuanya diangkat keatas permukaan, sehingga masyarakat mendorong sampah yang ada didalam aliran sungai menuju ke tengah Sungai Siak agar terbawa arus dan bisa dilakukan pengangkutan oleh dinas terkait.

”Kami dorong saja pakai kayu sampah itu ketengah, karena sudah sangat menganggu aliran drainase dan juga menjadi sarang nyamuk,” katanya.

Sementara itu, salah seorang warga yang melakukan aktivitas memancing di pinggir Jalan Tanjung Batu Waldi mengaku sampah di bawah jembatan penghubung di Jalan Tanjung Karang dan Tanjung Batu tersebut sudah sangat menganggu ekosistem hewan di Sungai Siak.

Baca Juga:  Kinerja 19 Kepala OPD Dievaluasi

Bahkan saat melakukan aktivitas memancing dirinya bersama warga sekitar kerap mendapatkan kail pancing yang menyangkut pada sampah plastik akibat banyaknya sampah yang berserak di permukaan Sungai Siak.(ayi)

Berita Lainnya

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari