Minggu, 21 April 2024

Pengguna Hp di RI Sangat Banyak, tapi Tak Produktif

JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Indeks inklusi keuangan Indonesia termasuk rendah di antara negara-negara Asia Tenggara (ASEAN). Pada 2019, indeks inklusi keuangan nasional berada di level 76,19 persen.

Angka tersebut tertinggal jauh jika dibandingkan dengan Singapura yang mencapai 98 persen. Juga masih kalah dari Malaysia yang tercatat 85 persen dan Thailand, 82 persen.

- Advertisement -

Pembangunan infrastruktur yang tidak merata menjadi kendala. Dubes RI untuk Singapura Suryo Pratamo pada webinar Digital and Fintech Opportunities for Indonesia and Singapore menyatakan bahwa pembangunan infrastruktur untuk menunjang industri teknologi finansial (fintech) di Indonesia tidak mudah. Sebagai sebuah negara kepulauan yang luas, dibutuhkan investasi besar untuk membangun sarana dan prasarana tersebut.

Baca Juga:  Baru Rayakan 100 Hari, PHR Berhasil Bor Sumur ke-100

“Padahal, Indonesia memiliki jumlah pengguna ponsel terbesar kedua dunia. Namun, tidak banyak yang menggunakan ponselnya untuk tujuan produktif,” katanya.

Asisten Deputi Ekonomi Digital Kemenko Perekonomian Rizal Edwin Manansang menyebutkan, UMKM digital yang produktif menjadi kunci utama untuk mendorong percepatan pemulihan ekonomi nasional (PEN).

- Advertisement -

Hasil studi Temasek Holding Company 2020, Indonesia memiliki transaksi ekonomi digital tertinggi di ASEAN. Yakni, sebesar USD 44 miliar.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman

JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Indeks inklusi keuangan Indonesia termasuk rendah di antara negara-negara Asia Tenggara (ASEAN). Pada 2019, indeks inklusi keuangan nasional berada di level 76,19 persen.

Angka tersebut tertinggal jauh jika dibandingkan dengan Singapura yang mencapai 98 persen. Juga masih kalah dari Malaysia yang tercatat 85 persen dan Thailand, 82 persen.

Pembangunan infrastruktur yang tidak merata menjadi kendala. Dubes RI untuk Singapura Suryo Pratamo pada webinar Digital and Fintech Opportunities for Indonesia and Singapore menyatakan bahwa pembangunan infrastruktur untuk menunjang industri teknologi finansial (fintech) di Indonesia tidak mudah. Sebagai sebuah negara kepulauan yang luas, dibutuhkan investasi besar untuk membangun sarana dan prasarana tersebut.

Baca Juga:  KTB Hibahkan Colt Diesel ke PMI dan SMK

“Padahal, Indonesia memiliki jumlah pengguna ponsel terbesar kedua dunia. Namun, tidak banyak yang menggunakan ponselnya untuk tujuan produktif,” katanya.

Asisten Deputi Ekonomi Digital Kemenko Perekonomian Rizal Edwin Manansang menyebutkan, UMKM digital yang produktif menjadi kunci utama untuk mendorong percepatan pemulihan ekonomi nasional (PEN).

Hasil studi Temasek Holding Company 2020, Indonesia memiliki transaksi ekonomi digital tertinggi di ASEAN. Yakni, sebesar USD 44 miliar.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

spot_img
spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari