Kamis, 23 Mei 2024

Rekanan Diminta Perbaiki Lubang di Jalan KH Ahmad Dahlan

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Amblasnya bagian tengah badan Jalan KH Ahmad Dahlan, Kecamatan Sukajadi cukup mengkhawatirkan. Sebuah lubang besar menganga di tengah badan jalan.

Hal ini menjadi perhatian Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru. Pemko melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) sudah meminta pihak rekanan proyek Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk segera diperbaiki.

Yamaha

Adapun ruas Jalan KH Ahmad Dahlam status kewenangan sudah menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau.

Kepala Dinas PUPR Kota Pekanbaru Edward Riansyah membenarakan jalan yang amblas tersebut menyebabkan lubang yang cukup lebar dan membahayakan pengendara. Lubang juga dipenuhi air hujan.

”Ini sudah kami sampaikan ke rekanan IPAL. Katanya siang ini (kemarin, red) mereka kerjakan,” ujar Edu panggilan akrab Edward, Rabu (17/4).

- Advertisement -

Sementara itu, pantauan Riau Pos, Rabu (17/4), lubang di jalan tersebut belum diperbaiki. Lubang besar itu diperkirakan berdiameter tinggi 80 cm panjang 120 cm, dan lebar 50 cm dan dibatasi dengan road barrier.

Baca Juga:  Perbaikan Jalan Parit Indah Dilanjutkan

”Jalan berlubang cukup dalam, aspalnya sudah amblas. Untungnya ditandai supaya tidak membahayakan pengendara yang melintasinya,” ujar Wandi, warga sekitar.

- Advertisement -

Wandi tidak merinci kapan jalan tersebut amblas. Namun ia memperkirakan sudah berhari-hari kondisinya seperti itu. Awalnya lubang tidak selebar itu.

”Seperti sudah beberapa hari ini berlubang, kemarin kemarin lubangnya tidak selebar itu,” terangnya.

Warga lainnya, Fitri kerusakan ini kerap sudah berlangsung selama berbulan-bulan lamanya sehingga banyak menyebabkan kecelakaan lalulintas yang membuat masyarakat khawatir akan adanya korban jiwa.

Apalagi kawasan ini merupakan kawasan rawan banjir sehingga dikhawatirkan akan menyulitkan pengendara yang melintas saat malam hari.

”Tadi ada mobil yang datang mau melakukan penimbunan tapi karena hujan nggak jadi,” katanya.

Ia berharap pemerintah bisa segera melakukan perbaikan terhadap badan jalan yang rusak dan berlubang itu lantaran terlalu dalam dan dapat membahayakan keselamatan pengendara dan masyarakat.

Baca Juga:  Sungai Sail Akan Diperlebar di Bagian Hilir

Hal senada juga diungkapkan oleh Hariz salah seorang pengendara motor yang melintas dikawasan itu. Menurutnya keberadaan proyek SPALD-T di kota Pekanbaru bukan melahirkan kawasan yang baik dan bebas dari permasalahan malah menyebabkan kerusakan yang cukup parah dan membahayakan keselamatan pengendara serta masyarakat sekitar.

Belum lagi lubang besar  itu hanya dibatasi dengan pagar pembatas seadanya namun tetap tergenang dengan air, sehingga membuat pengendara tidak mengetahui lubang besar yang ada.

”Bahaya ini kalau dibiarkan begitu saja. Kita mana tahu jalan yang bagus dan aman untuk bisa dilewati kalau pas malam hari. Kalau dilihat ini sudah pernah diperbaiki tapi sepertinya tidak maksimal,” ujarnya.(ilo/ayi/yls)

Laporan TIM RIAU POS, Sukajadi

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) – Amblasnya bagian tengah badan Jalan KH Ahmad Dahlan, Kecamatan Sukajadi cukup mengkhawatirkan. Sebuah lubang besar menganga di tengah badan jalan.

Hal ini menjadi perhatian Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru. Pemko melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) sudah meminta pihak rekanan proyek Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) untuk segera diperbaiki.

Adapun ruas Jalan KH Ahmad Dahlam status kewenangan sudah menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau.

Kepala Dinas PUPR Kota Pekanbaru Edward Riansyah membenarakan jalan yang amblas tersebut menyebabkan lubang yang cukup lebar dan membahayakan pengendara. Lubang juga dipenuhi air hujan.

”Ini sudah kami sampaikan ke rekanan IPAL. Katanya siang ini (kemarin, red) mereka kerjakan,” ujar Edu panggilan akrab Edward, Rabu (17/4).

Sementara itu, pantauan Riau Pos, Rabu (17/4), lubang di jalan tersebut belum diperbaiki. Lubang besar itu diperkirakan berdiameter tinggi 80 cm panjang 120 cm, dan lebar 50 cm dan dibatasi dengan road barrier.

Baca Juga:  Pemko Koordinasi ke Pemprov

”Jalan berlubang cukup dalam, aspalnya sudah amblas. Untungnya ditandai supaya tidak membahayakan pengendara yang melintasinya,” ujar Wandi, warga sekitar.

Wandi tidak merinci kapan jalan tersebut amblas. Namun ia memperkirakan sudah berhari-hari kondisinya seperti itu. Awalnya lubang tidak selebar itu.

”Seperti sudah beberapa hari ini berlubang, kemarin kemarin lubangnya tidak selebar itu,” terangnya.

Warga lainnya, Fitri kerusakan ini kerap sudah berlangsung selama berbulan-bulan lamanya sehingga banyak menyebabkan kecelakaan lalulintas yang membuat masyarakat khawatir akan adanya korban jiwa.

Apalagi kawasan ini merupakan kawasan rawan banjir sehingga dikhawatirkan akan menyulitkan pengendara yang melintas saat malam hari.

”Tadi ada mobil yang datang mau melakukan penimbunan tapi karena hujan nggak jadi,” katanya.

Ia berharap pemerintah bisa segera melakukan perbaikan terhadap badan jalan yang rusak dan berlubang itu lantaran terlalu dalam dan dapat membahayakan keselamatan pengendara dan masyarakat.

Baca Juga:  Zakat Fitrah Tertinggi Rp45 Ribu, Terendah Rp28.750

Hal senada juga diungkapkan oleh Hariz salah seorang pengendara motor yang melintas dikawasan itu. Menurutnya keberadaan proyek SPALD-T di kota Pekanbaru bukan melahirkan kawasan yang baik dan bebas dari permasalahan malah menyebabkan kerusakan yang cukup parah dan membahayakan keselamatan pengendara serta masyarakat sekitar.

Belum lagi lubang besar  itu hanya dibatasi dengan pagar pembatas seadanya namun tetap tergenang dengan air, sehingga membuat pengendara tidak mengetahui lubang besar yang ada.

”Bahaya ini kalau dibiarkan begitu saja. Kita mana tahu jalan yang bagus dan aman untuk bisa dilewati kalau pas malam hari. Kalau dilihat ini sudah pernah diperbaiki tapi sepertinya tidak maksimal,” ujarnya.(ilo/ayi/yls)

Laporan TIM RIAU POS, Sukajadi

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari