Rabu, 22 Mei 2024

Ketua Apindo Sebut Harus Dicontoh Perusahaan Lain

Puji Program Penanganan Stunting RAPP

PANGKALANKERINCI (RIAUPOS.CO) – Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kamdani memuji inisiatif dan kerja nyata yang telah dilakukan PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP), APRIL Group dalam upaya menekan angka prevalensi stunting di wilayah operasionalnya.

Dalam kunjungannya ke Pangkalankerinci, Pelalawan, Riau, Rabu (28/2), Shinta melihat langsung dan menerima penjelasan upaya RAPP dalam penanganan stunting. Mulai dari advokasi kebijakan dan penganggaran, penguatan peran lembaga penyelenggara kesehatan, serta mobilisasi institusi tingkat masyarakat.

Yamaha

“Saya melihat sendiri upaya APRIL Group menerapkan upaya penanganan stunting dengan program terintegrasi. Tidak hanya segi komunikasi dan edukasi, tapi juga terintegrasi dengan posyandu dan puskesmas,” ungkap Shinta yang berkesempatan mengunjungi Rumah Anak Sigap (RAS) Posyandu Kamboja di Pangkalankerinci Timur.

Shinta menambahkan, Apindo sangat mengapresiasi inovasi yang dilakukan RAPP, seperti keberadaan RAS yang menjadi pusat layanan pengasuhan bersama keluarga anak di bawah tiga tahun (batita). Menjadi media informasi dan ruang literasi dan wahana komunikasi dan edukasi, khususnya bidang pendidikan melalui stimulasi psikososial, kesehatan, dan gizi bagi keluarga anak.

Dia juga percaya sinergisitas dan kolaborasi antara sektor swasta dan pemerintah merupakan kunci utama dalam mengatasi risiko penurunan kualitas SDM seperti stunting. “Sinergisitas pemerintah daerah dan APRIL Group luar biasa dan bisa jadi model percontohan untuk diterapkan di daerah lain. Inovatif, kolaboratif, dan berkelanjutan,” pujinya.

- Advertisement -

Wakil Bupati Siak Husni Merza, mengatakan RAPP telah memberi andil besar dalam upaya penurunan stunting di Kabupaten Siak. Berdasarkan Survei Standar Gizi Indonesia (SGI) yang dirilis Februari 2023, angka prevalensi stunting di Siak adalah 22 persen.

Baca Juga:  Polres Serahkan Empat Tersangka Dugaan Korupsi Dana CSR

“Siak adalah salah satu daerah yang banyak menerima manfaat dari keberadaan RAPP, termasuk dalam upaya penanganan stunting. Pemerintah dan RAPP berkolaborasi baik dalam hal teknis maupun advokasi guna menekan angka prevalensi stunting,” jelasnya saat memberi pemaparan program penanganan stunting di hadapan Shinta, di RGE Technology Center, Riau Kompleks.

- Advertisement -

Senada dengan itu, Bupati Pelalawan H Zukri saat menerima kunjungan Shinta yang didampingi Direktur Utama RAPP Sihol Aritonang, Direktur RAPP Mulia Nauli, dan rombongan, mengatakan, peran RAPP sangat berpengaruh pada upaya dan pencapaian target Pemkab Pelalawan dalam penanggulangan stunting.

“Berkat dukungan RAPP, upaya kita berjalan baik dalam penanganan stunting. Terima kasih untuk RAPP dan Tanoto Foundation yang sudah memberikan pendampingan yang luar biasa untuk Pelalawan. RAS akan jadi pilot project bagi kita dalam penanganan stunting,” jelasnya.

Jelasnya lagi, di awal tahun 2024 ini angka stunting di Pelalawan menjadi 11,2 persen. Angka tersebut sudah jauh di bawah target nasional sebesar 14 persen untuk tahun 2024. Ke depan, dia berharap akan lebih banyak lagi RAS di Pelalawan.

RAS menyediakan berbagai layanan untuk mencegah prevalensi stunting dan meningkatkan kualitas pengembangan dan pendidikan anak usia dini.

“Kami juga minta bantuan Apindo wujudkan Pelalawan zero stunting. Terima kasih atas dukungan RAPP dan Apindo. Bersama-sama kita mendorong tercapainya target pemerintah pusat dalam menekan angka prevalensi stunting,” tuturnya.

Baca Juga:  Kampar Beri Penghargaan kepada RAPP atas Keseriusan Tangani Stunting

Sementara itu, Sihol Aritonang mengatakan, sejak tahun 2020, APRIL Group meluncurkan komitmen berkelanjutan APRIL2030. Salah satu komitmen RAPP untuk mewujudkannya adalah menurunkan prevalensi stunting di Riau hingga 50 persen. Saat ini angka stunting di Provinsi Riau berada pada angka 17 persen.

“Hal ini sejalan dengan prioritas pemerintah. Kita sangat berkomitmen menjalankan program penanggulangan stunting. Mulai dari yang bersifat advokasi hingga kegiatan yang berinteraksi langsung dengan masyarakat di lapangan,” jelasnya.

Selain itu, Sihol mengungkapkan Apindo juga mempunyai komitmen memobilisasi dan melibatkan para pengusaha Apindo untuk penanggulangan stunting, yang diberi nama Gerakan 1.000 Pengusaha Gotong Royong dengan program yang diberi nama Gerakan Anak Sehat Kolaborasi Inklusif Pengusaha Indonesia Atasi Stunting (Gas-Kipas).

Gerakan ini dalam rangka menjalankan komitmen kolaboratif untuk melawan stunting dan menciptakan masa depan yang lebih cerah bagi generasi muda Indonesia.

Sebagai tambahan, salah satu aksi nyata RAPP dalam penanggulangan stunting antara lain menyalurkan bantuan alat-alat kesehatan (Alkes) hingga 809 item kepada puskesmas di Siak, Kuantan Singingi, dan Pelalawan dalam kurun waktu tahun 2023 hingga 2024.

Selain itu, produsen pulp dan kertas terintegrasi ini telah memfasilitasi pelatihan 145 tenaga kesehatan di tiga daerah tersebut, tentang integrasi layanan primer (ILP) dan penggunaan Alkes.(ifr/rio)

PANGKALANKERINCI (RIAUPOS.CO) – Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Shinta Widjaja Kamdani memuji inisiatif dan kerja nyata yang telah dilakukan PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP), APRIL Group dalam upaya menekan angka prevalensi stunting di wilayah operasionalnya.

Dalam kunjungannya ke Pangkalankerinci, Pelalawan, Riau, Rabu (28/2), Shinta melihat langsung dan menerima penjelasan upaya RAPP dalam penanganan stunting. Mulai dari advokasi kebijakan dan penganggaran, penguatan peran lembaga penyelenggara kesehatan, serta mobilisasi institusi tingkat masyarakat.

“Saya melihat sendiri upaya APRIL Group menerapkan upaya penanganan stunting dengan program terintegrasi. Tidak hanya segi komunikasi dan edukasi, tapi juga terintegrasi dengan posyandu dan puskesmas,” ungkap Shinta yang berkesempatan mengunjungi Rumah Anak Sigap (RAS) Posyandu Kamboja di Pangkalankerinci Timur.

Shinta menambahkan, Apindo sangat mengapresiasi inovasi yang dilakukan RAPP, seperti keberadaan RAS yang menjadi pusat layanan pengasuhan bersama keluarga anak di bawah tiga tahun (batita). Menjadi media informasi dan ruang literasi dan wahana komunikasi dan edukasi, khususnya bidang pendidikan melalui stimulasi psikososial, kesehatan, dan gizi bagi keluarga anak.

Dia juga percaya sinergisitas dan kolaborasi antara sektor swasta dan pemerintah merupakan kunci utama dalam mengatasi risiko penurunan kualitas SDM seperti stunting. “Sinergisitas pemerintah daerah dan APRIL Group luar biasa dan bisa jadi model percontohan untuk diterapkan di daerah lain. Inovatif, kolaboratif, dan berkelanjutan,” pujinya.

Wakil Bupati Siak Husni Merza, mengatakan RAPP telah memberi andil besar dalam upaya penurunan stunting di Kabupaten Siak. Berdasarkan Survei Standar Gizi Indonesia (SGI) yang dirilis Februari 2023, angka prevalensi stunting di Siak adalah 22 persen.

Baca Juga:  Kampar Beri Penghargaan kepada RAPP atas Keseriusan Tangani Stunting

“Siak adalah salah satu daerah yang banyak menerima manfaat dari keberadaan RAPP, termasuk dalam upaya penanganan stunting. Pemerintah dan RAPP berkolaborasi baik dalam hal teknis maupun advokasi guna menekan angka prevalensi stunting,” jelasnya saat memberi pemaparan program penanganan stunting di hadapan Shinta, di RGE Technology Center, Riau Kompleks.

Senada dengan itu, Bupati Pelalawan H Zukri saat menerima kunjungan Shinta yang didampingi Direktur Utama RAPP Sihol Aritonang, Direktur RAPP Mulia Nauli, dan rombongan, mengatakan, peran RAPP sangat berpengaruh pada upaya dan pencapaian target Pemkab Pelalawan dalam penanggulangan stunting.

“Berkat dukungan RAPP, upaya kita berjalan baik dalam penanganan stunting. Terima kasih untuk RAPP dan Tanoto Foundation yang sudah memberikan pendampingan yang luar biasa untuk Pelalawan. RAS akan jadi pilot project bagi kita dalam penanganan stunting,” jelasnya.

Jelasnya lagi, di awal tahun 2024 ini angka stunting di Pelalawan menjadi 11,2 persen. Angka tersebut sudah jauh di bawah target nasional sebesar 14 persen untuk tahun 2024. Ke depan, dia berharap akan lebih banyak lagi RAS di Pelalawan.

RAS menyediakan berbagai layanan untuk mencegah prevalensi stunting dan meningkatkan kualitas pengembangan dan pendidikan anak usia dini.

“Kami juga minta bantuan Apindo wujudkan Pelalawan zero stunting. Terima kasih atas dukungan RAPP dan Apindo. Bersama-sama kita mendorong tercapainya target pemerintah pusat dalam menekan angka prevalensi stunting,” tuturnya.

Baca Juga:  Komitmen Kurangi Emisi Karbon, RAPP Tambah 8 Bus Listrik dari VKTR

Sementara itu, Sihol Aritonang mengatakan, sejak tahun 2020, APRIL Group meluncurkan komitmen berkelanjutan APRIL2030. Salah satu komitmen RAPP untuk mewujudkannya adalah menurunkan prevalensi stunting di Riau hingga 50 persen. Saat ini angka stunting di Provinsi Riau berada pada angka 17 persen.

“Hal ini sejalan dengan prioritas pemerintah. Kita sangat berkomitmen menjalankan program penanggulangan stunting. Mulai dari yang bersifat advokasi hingga kegiatan yang berinteraksi langsung dengan masyarakat di lapangan,” jelasnya.

Selain itu, Sihol mengungkapkan Apindo juga mempunyai komitmen memobilisasi dan melibatkan para pengusaha Apindo untuk penanggulangan stunting, yang diberi nama Gerakan 1.000 Pengusaha Gotong Royong dengan program yang diberi nama Gerakan Anak Sehat Kolaborasi Inklusif Pengusaha Indonesia Atasi Stunting (Gas-Kipas).

Gerakan ini dalam rangka menjalankan komitmen kolaboratif untuk melawan stunting dan menciptakan masa depan yang lebih cerah bagi generasi muda Indonesia.

Sebagai tambahan, salah satu aksi nyata RAPP dalam penanggulangan stunting antara lain menyalurkan bantuan alat-alat kesehatan (Alkes) hingga 809 item kepada puskesmas di Siak, Kuantan Singingi, dan Pelalawan dalam kurun waktu tahun 2023 hingga 2024.

Selain itu, produsen pulp dan kertas terintegrasi ini telah memfasilitasi pelatihan 145 tenaga kesehatan di tiga daerah tersebut, tentang integrasi layanan primer (ILP) dan penggunaan Alkes.(ifr/rio)

Follow US!
http://riaupos.co/
Youtube: @riauposmedia
Facebook: riaupos
Twitter: riaupos
Instagram: riaupos.co
Tiktok : riaupos
Pinterest : riauposdotco
Dailymotion :RiauPos

Berita Lainnya

spot_img

Terbaru

Terpopuler

Trending Tags

Rubrik dicari