Tolak RUU Omnibus Law, Ratusan Massa FSP2KI Unjuk Rasa ke DPRD

Pelalawan | Rabu, 22 Januari 2020 - 14:03 WIB

Tolak RUU Omnibus Law, Ratusan Massa FSP2KI Unjuk Rasa ke DPRD
Ratusan massa yang tergabung dalam FSP2KI (Federasi Serikat Pekerja Pulp dan Kertas Indonesia) Provinsi Riau memadati Kantor DPRD Pelalawan, Rabu (22/1) sekitar pukul 10.15 WIB menampaikan aspirasi menolak RUU Omnibus Law. Foto: M Amin Amran/riaupos
PANGKALANKERINCI (RIAUPOS.CO) - Ratusan massa yang tergabung dalam FSP2KI (Federasi Serikat Pekerja Pulp dan Kertas Indonesia) Provinsi Riau memadati Kantor DPRD Pelalawan, Rabu (22/1) sekitar pukul 10.15 WIB untuk menyampaikan aspirasi menolak RRU Omnibus Law.

Kedatangan massa untuk menggelar aksi damai unjuk rasa (Unras) ini, dikawal ketat oleh puluhan personil Polres Pelalawan, Polsek Pangkalan Kerinci dan Satpol PP Pelalawan. Sedangkan kedatangan para buruh ini, disambut oleh sejumlah anggota DPRD Pelalawan yakni Ketua Komisi I Imustiar SIp, Ketua Komisi II Abdul Nasib beserta anggotanya Drs Sozifao Hia, Baharuddin dan H Abdullah. Turut hadir mendapingi para anggota DPRD Pelalawan, Asisten Administrasi Bidang Pemerintahan Setdakab Pelalawan Drs Zulhelmi MSi dan Kepala Disnaker Pelalawan Abdurrahman MSi.

Dalam orasinya, koordinator lapangan (korlap) massa FSP2KI Sartia Budi mengatakan, massa ini terdiri dari sejumlah perkumpulan serikat pekerja yakni FSPMI (federasi serikat pekerja metal indonesia), HPBRI (Home Federasi Persatuan Buruh Indonesia), KPBI (Komite Persatuan Buruh Indonesia) dan SP2KI (Federasi Serikat Pekerja Pulp dan Kertas Indonesia).  Seluruh organisasi buruh ini, telah sepakat merumuskan enam point tuntutan mereka untuk menolak RUU Omnibus Law.

Pertama, RUU tersebut dikhawatirkan akan menghilangkan upah minimum. Hal ini karena RUU tersebut menerapkan upah per-jam." Artinya, RUU  ini akan menerapkan pekerja yang bekerja kurang dari 40 jam dalam seminggu. Tentunya dengan adanya RUU ini, maka otomatis upah kami sebagai buruh akan berkurang dibawah upah minimum," terangnya.

Kemudian yang kedua, sambung Satria, dalam rancangan UU omnibus law  ini, tunjangan PHK besarannya hanya mencapai 6 bulan dari upah. Sedangkan dalam UU nomor 13 tahun 2013 tentang ketenagakerjaan diatur, bahwa besaran pesangon adalah maksimal 9 bulan.

" Yang ketiga, fleksibilitas pasar kerja ditafsirkan tidak adanya kepastian kerja dan pengangkatan karyawan tetap, dalam hal ini outsourcing dibebaskan semua produksi," bebernya.

Selanjutnya tuntutan yang keempat, ungkap Satria, dalam UU nomor 23 tahun 2013, bahwa penggunaan tenaga kerja asing (TKA), hanya boleh untuk pekerjaan yang memenuhi keterampilan. Dan dalam rancangan UU omnibus law ini, semua persyaratan tersebut dihapuskan, sehingga TKA bisa bebas bekerja di Indonesia khususnya Kabupaten Pelalawan.

" Sementara itu tuntutan yang kelima yakni dengan adanya skema RUU cilaka ini, maka jaminan sosial tentunya juga akan terancam hilang. Khususnya jaminan hari tua, jaminan pensiun akibat adanya sistem kerja fleksibel," paparnya.

Dan poin terakhir, lanjut Satria, dalam RUU omnibus law ini, ada wacana untuk menghilangkan sanksi pidana bagi pengusaha. Dan menolak kenaikan iuran BPJS Kesehatan membuat daya beli masyarakat akan jatuh.

" Untuk itu, dengan adanya aksi damai yang kami lakukan ini, maka kami tentunya sangat menolak RUU  ini. Karena dikhawatirkan  akan menyengsarakan para buruh dan pekerja. Jadi, kami meminta agar para pimpinan dan anggota DPRD Pelalawan dapat memperjuangkan aspirasi ini kepada Pemerintah pusat. Sehingga RUU ini dapat dibatalkan atau dihentikan pembahasannya. Dan jika dalam waktu satu minggu tuntutan kami ini tidak dipenuhi, maka kami akan menggelar aksi lanjutan dengan massa yang lebih banyak," ujarnya.

Menanggapi tuntutan massa tersebut, Wakil Ketua Komisi I DPRD Pelalawan H Abdullah mengatakan, bahwa pihak legislatif di Negeri Seiya Sekata ini memberikan apresiasi dan siap memperjuangkan aspirasi massa kepada Pemerintah Pusat. Namun demikian, tentunya perjuangan ini ada mekanismenya, sehingga massa diharapkan dapat bersabar.

" Jadi, untuk memperjuangkan penolakan enam point RUU ini, mari sama sama kita bergerak menuju pemerintah pusat. Dan kita juga punya jalur - jalur perjuangan melalui para anggota DPR RI dapil Riau untuk menolak RUU ini. Intinya, kami dari DPRD Pelalawan, siap berjuang untuk merealisasikan aspirasi massa menolak RUU omibus law tersebut," tuturnya.

Setelah mendengar penjelasan dari anggota DPRD, maka tepat pukul 11.15 wib, massa akhirnya membubarkan diri dengan tertib.


Laporan M Amin Amran
Editor: Deslina



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com