Polres Dirikan Posko Banjir

Pelalawan | Selasa, 07 Januari 2020 - 10:51 WIB

Polres Dirikan Posko Banjir
PANTAU POSKO: Kapolres Pelalawan AKBP M Hasyim Risahondua SIK MSi memantau pendirian posko penanggulangan banjir serta pengaturan lalulintas di Jalan Sultan Syarif Hasyim, Pangkalan Kerinci, yang direndam air, Sabtu (4/1/2020). (M Amin/Riau Pos)

PELALAWAN (RIAUPOS.CO) -- Banjir yang melanda sejumlah desa dan kelurahan di Kabupaten Pelalawan khususnya di Kecamatan Pangkalan Kerinci, mengalami penyurutan. Dimana pada Jumat (3/1), lalu ketinggian permukaan air Sungai Kampar berada pada angka 3,41 meter. Pada Sabtu (4/1), ketinggian air menurun menjadi 3,29 meter atau menurun 12 centimeter.

Tidak hanya itu, volume genangan air yang merendam badan jalan, juga perlahan-lahan mulai berkurang. Sehingga sebagian titik jalan sudah dapat dilalui kendaraan khususnya roda dua. Seperti banjir yang menggenangi badan Jalan Sultan Syarif Hasyim, Kecamatan Pangkalan Kerinci. Lokasi tersebut berada tidak jauh dari kantor Bupati Pelalawan yang saat ini tingginya hanya 20 centimeter dari sebelumnya 50 centimeter.

Untuk itu, agar kelancaran arus lalulintas dijalan terendam air ini tetap terkendali, maka belasan personel Kepolisian Resort (Polres) pun telah diterjunkan melakukan pengaturan jalan. Tidak hanya itu, dijalan ini, juga telah didirikan posko penggulangan banjir, sehingga langkah cepat dapat dilakukan jika genangan air kembali meninggi.

"Ya Alhamdulillah, saat ini banjir yang merendam badan Jalan Sultan Syarif Hasyim tak jauh dari kantor Bupati Pelalawan dampak meluapnya air sungai Kampar, telah mulai surut. Dimana tinggi air yang merendam badan jalan hanya 20 cm dari sebelumnya 50 cm. Sedangkan penyurutan ini diketahui setelah kita turun langsung melakukan pengecekan kondisi banjir," terang Kapolres Pelalawan AKBP M Hasyim Risahondua MSi didampingi Kasubbag Humas Iptu Edy Haryanto kepada Riau Pos, Senin (6/1).

Diungkapkan kapolres, banjir yang merendam di Jalan Sultan Syarif Hasyim tak jauh dari Kantor Bupati Pelalawan ini, terjadi di dua jalur. Dimana genangan air yang merendam badan jalan alternatif dari Inhu menuju Pekanbaru tersebut, masih dapat dilalui kendaraan baik roda empat maupun roda dua.

"Jadi, kondisi banjir di Jalan Sultan Syarif Hasyim ini, masih dapat dilalui kendaraan. Seperti jalur dari Jalan Lintas Timur tepatnya di Simpang Kualo menuju Pekanbaru. Genangan air tingginya cuma 20 cm. Hanya saja, untuk jalur dari Pekanbaru tepatnya dari arah kantor Bupati Pelalawan menuju Inhu, jalan ini tidak dapat dilalui kendaraan khususnya roda dua. Pasalnya, genangan air cukup tinggi merendam badan jalan ini yakni 40 centimeter," ujarnya.

Mantan Kapolres Rokan Hulu (Rohul) ini melanjutkan, agar kondisi kelancaran arus lalulintas dijalan alternatif ini dapat terkendali, maka pihaknya telah menerapkan jalur satu di jalan tersebut menjadi dua arah. Artinya, satu jalur dijalan ini tepatnya dari arah Pekanbaru menuju Inhu, telah dilakukan penutupan agar tidak membahayakan pengemudi kendaraan. Dan dijalan ini, pihaknya juga telah menerjunkan sebanyak 15 personel gabungan untuk melakukan pengaturan lalulintas. Sehingga kelancaran arus lalulintas di jalan alternatif ini dapat terkendali. Apalagi, saat ini merupakan puncak arus balik tahun baru. Sehingga dengan adanya pengaturan lalulintas dijalan ini, maka dapat mencegah serta mengantisipasi terjadinya kemacetan.

"Selain itu, di jalan ini kita juga telah mendirikan satu unit tenda posko banjir yang diperuntukan sebagai sarana tempat pengungsian sementara bagi warga sekitar. Serta memberikan imbauan kepada pengendara yang melintas di jalan Sultan Syarif Hasyim ini, agar berhati-hati saat melewati jalan yang digenangi oleh air," tutupnya.(amn)




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com