KETUA PARTAI BURUH MUNDUR, INDONESIA UCAPKAN SELAMAT KEPADA JOHNSON

Partai Konservatif Menang, Selamat Tinggal Eropa

Internasional | Senin, 16 Desember 2019 - 10:19 WIB

Partai Konservatif Menang, Selamat Tinggal Eropa
MENANG TELAK: Perdana Menteri Inggris Boris Johnson didampingi kekasihnya, Carrie Symonds, dan anjingnya Dilyn, meninggalkan kantor Partai Konservatif di London, Jumat (13/12/2019). (Thanassis Stavrakis/AP)

BAGIKAN


BACA JUGA

LONDON (RIAUPOS.CO) -- Selamat tinggal Eropa. Kalimat itu menjadi judul berita utama media terbesar kedua di Italia, La Repubblica. Isinya adalah tentang kemenangan Partai Konservatif dalam pemilu Inggris. Tidak sekadar menang, tapi meraih suara mayoritas.

Hampir semua media di Eropa menjadikan hasil pemilu Negeri Ratu Elizabeth II itu sebagai berita utama. Isinya serupa, tak jauh dari kekhawatiran bahwa Inggris akhirnya akan benar-benar hengkang dari Uni Eropa (UE). Media Inggris yang pro-Partai Buruh, Daily Mirror, bahkan menyebut kemenangan Konservatif sebagai mimpi buruk sebelum Natal.

"Kita akan Brexit tepat waktu, 31 Januari, tidak ada kata jika, tapi, dan mungkin," tegas Perdana Menteri (PM) Boris Johnson kepada para pendukungnya, Jumat (13/12) dikutip BBC. Johnson sudah bertemu Ratu Elizabeth II di Istana Buckingham untuk mendapatkan instruksi formal guna membentuk pemerintahan.

Selama ini, Partai Konservatif tidak memiliki suara mayoritas. Mereka harus mendapat dukungan dari partai lain dulu untuk merealisasikan kebijakan. Namun, ke depan tidak lagi. Sebab, partainya memiliki mandat mutlak merealisasikan perceraian Inggris dari Uni Eropa (UE) secepatnya. Konservatif mendapat 364 kursi dari 326 kursi yang dibutuhkan untuk menjadi pemilih suara mayoritas. 

"Saya akan menjadikan ini sebagai misi saya, yaitu bekerja siang malam, sekuat tenaga, membuktikan bahwa kalian sudah benar memilih saya kali ini dan mendapatkan dukungan kalian di masa depan," janji Johnson.

Itu adalah kemenangan terbesar Konservatif sejak 1987 ketika partai tersebut masih dipimpin Margaret Thatcher. Raihan kursi itu juga jauh dari prediksi berbagai lembaga survei yang menyatakan bahwa Konservatif hanya akan menang tipis dari Buruh.

Di lain pihak, Partai Buruh justru mengalami kekalahan terburuk sejak 1930-an. Pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn bahkan menyatakan akan mundur dan tidak akan memimpin partai dalam pemilu mendatang. Kemenangan Johnson, tampaknya didorong keinginan penduduk agar negara mereka tidak tersandera proses Brexit. Proses perceraian dari UE itu terus-menerus mundur sehingga membuat masa depan Inggris tak pasti.

"Kita memecah kebuntuan. Kita mengakhiri kemacetan dan menghancurkan penghalang," ujar massa pro-Brexit saat mengetahui hasil pemilu seperti dikutip Agence-France Presse.

Pemilih yang memilih untuk tetap bersatu dengan UE juga sudah legawa. Gordon Hockey, salah satunya. Pria yang berprofesi pengacara itu menegaskan bahwa hasil pemilu ini bukanlah yang dia inginkan. Namun, setidaknya kini sudah jelas bahwa Brexit akan terjadi cepat atau lambat, bukan sekadar pembahasan tanpa ujung seperti tiga tahun belakangan ini.

Setelah parlemen baru mulai bekerja, Johnson bisa kembali mengajukan kesepakatan yang sudah dia buat dengan UE. Kesepakatan itu bisa lolos dengan mudah karena Konservatif kini mendapatkan suara mayoritas. Mereka tidak butuh suara dari partai lain. Batas waktu perpanjangan dari UE pada 31 Januari bisa terpenuhi.

Setelah pasti keluar dari UE, Inggris akan memasuki babak masa transisi. Ini adalah periode yang melelahkan. Johnson berkali-kali mengungkapkan bahwa masa transisi itu maksimal sudah selesai pada akhir 2020. Namun, banyak yang meragukan itu akan berjalan sesuai dengan jadwal.

Pemilu sela Inggris dimenangkan oleh Partai Konservatif. Terkait hal itu, keluarnya Inggris dari Uni Eropa (EU) tinggal menunggu waktu. Pemerintah Indonesia turut mengucapkan selamat atas berlangsungnya pemilu di Inggris dan Perdana Menteri Boris Johnson serta Partai Konservatif sebagai pemenang pemilu.

Pengamat masalah politik warga negara Inggris kelahiran Wales, Jason Marc di London, Sabtu (14/12) mengatakan dengan kemenangan Johnson tersebut, pemerintah Inggris telah mempunyai kekuasaan penuh untuk menentukan nasib rakyat Inggris yang telah memilih untuk keluar dari Uni Eropa (EU).

Rencana keluar dari EU pada 31 Januari 2020 bisa terlaksana dengan baik. Johnson berjanji tidak akan mengecewakan pemilih yang telah percaya kepadanya untuk menyelesaikan persoalan Inggris yakni keluar dari EU.

Dari hasil pemilihan umum, Partai Konservatif mendapatkan 365 kursi, Partai Buruh memenangkan 203 kursi, Partai Nasional Skotlandia 48, Demokrat Liberal 11, sementara sisanya sebanyak 23 diraih oleh partai-partai kecil.

Partai Buruh Inggris mulai berbenah pasca kekalahan telak dalam pemilu dini 12 Desember lalu. Ketua Buruh Jeremy Corbyn juga menyatakan pengunduran diri. Menurut dia, salah satu partai raksasa Inggris itu perlu pemimpin baru untuk kembali bangkit.(bil/c18/sof/jpg/egp)

Laporan JPG, London




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com