Simulasi Siak Bebas Asap 2020

Siak | Jumat, 06 Desember 2019 - 09:20 WIB

Simulasi Siak Bebas Asap 2020
SAKSIKAN ALAT PEMADAM: Kapolres Siak AKBP Doddy F Sanjaya dan Kapolsek Koto Gasib Ipda Suryawan menyaksikan alat pemadam di halaman Mapolsek Koto Gasib, Kamis (5/12/2019). (Monang lubis/riau pos)

SIAK (RIAUPOS.CO) -- Simulasi kebakaran hutan dan lahan di Polsek Koto Gasib dihadiri Kapolres. Dengan simulasi diharapkan Siak Bebas Asap 2020 mendatang.

Demikian dikatakan Kapolres Siak AKBP Doddy F Sanjaya di hadapan Wakapolres Kompol Hariri, Kapolsek Koto Gasib Ipda Suryawan yang juga sebagai tuan rumah, para kasat, Administratur PT KTU Ahmad Zulkarnain, Humas KTU Azra, dan tamu undangan lainnya.

"Jangan sampai pada 2020 ada karhutla yang tidak bisa ditangani dan dikendalikan. Semua harus bersinergi, pemerintah, maupun masyarakat dari sekarang sudah mempersiapkan diri," ungkapnya.

Kenapa simulasi dimulai dari sekarang, karena pertengahan Desember disibukkan persiapan Natal dan tahun baru. “Di situ juga ada ancaman dan kita berkewajiban menjaga wilayah kita,” katanya.

Perlu diketahui ada 137 gereja, namun setelah didata ulang ternyata jumlahnya 185. Belum diketahui apakah permanen atau tempat ibadah.

"Jumlah itulah yang harus kami amankan. Konsentrasi kita fokus sampai tahun baru," ungkapnya.

Makanya saat ini dilakukan simulasi menghadapi 2020, karena diprediksi panas akan melanda Siak dan Riau.

“Saya minta inventaris semua masalah di Polsek terkait penanganan karhutla.

Bila perlu kita minta anggaran ke pemkab untuk siaga bersama alat dan tim karhutla, karena pencegahan lebih baik,” jelasnya.

Sementara Camat Koto Gasib Dicky Sofyan mengatakan, simulasi  melibatkan sejumlah pihak, Tim Balakhar, BPBD Cluster 3 dan lainnya.

“Kecamatan Koto Gasib saat ini memiliki 11 kampung, dari jumlah itu, 8 kampung rawan karhutla dan tanahnya gambut,” jelasnya.

Beberapa bulan lalu, di Rantau Panjang, Sri Gemilang terjadi karhutla. Keberhasilan itu, membuat pihaknya bersinergi.

“Bahkan kami sangat aktif, dengan melakukan patroli bersama dan kami merasa terbantu atas kegiatan yang telah dibuat Polsek Koto Gasib, terutama sejak Pak Suryawan memimpin Poldek,” jelasnya.

Sementara Kapolsek Koto Gasib Ipda Suryawan merasa senang, simulasi berjalan lancar.

“Dia berharap, realita di lapangan nantinya lebih baik dari dimulai, sehingga Siak bebas asap 2020, dapat terealisasi,” ucapnya.

Sementara Administratur KTU mengatakan, sebagai perusahaan yang bergerak di bidang perkebunan, sudah selayaknya melengkapi dengan peralatan damkar.

“Dan bekerja sama dengan pemerintah kecamatan pihaknya berupaya loyal, sehingga Koto Gasib dan Siak bebas asap 2020,” katanya.(mng)





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com