BMKG, WARNING MUSIM TRANSISI

Puluhan Rumah Dihantam Puting Beliung

Pekanbaru | Jumat, 25 Oktober 2019 - 09:51 WIB

Puluhan Rumah Dihantam Puting Beliung
PORAK-PORANDA: Sejumlah bangunan di sekitaran Simpang Tiga Garuda Sakti Panam porak-poranda dihantam puting beliung pada Rabu malam (23/10/2019).(*9/said mufti/riau pos)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Angin puting beliung yang terjadi di Kecamatan Tampan, Rabu malam (23/10) sempat meluluhlantakkan sejumlah bangunan. Mulai dari simpang Garuda Sakti hingga ke area Desa Rimbo Panjang. Selain bangunan, sejumlah pohon yang berada di sekitaran kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim, Pekanbaru juga ikut tumbang akibat ganasnya puting beliung.

"Sekitar pukul 20.00 WIB, tiba-tiba angin kencang disertai hujan langsung menghantam. Sejumlah atap bangunan berterbangan ditiup angin," kata salah seorang warga Adnan, Kamis (24/10).

 

Ia juga menjadi korban keganasan dari angin puting beliung. Atap kanopi rukonya juga ikut ambruk. Ia juga mengaku, kios milik rekannya juga disapu angin puting beliung, sehingga atap kiosnya berterbangan sampai beberapa meter.

"Saat angin kencang malam tadi (Rabu malam, red), listrik juga ikut padam," ucap Adnan.

Pantauan Riau Pos di lapangan kemarin pagi, sejumlah atap ruko dan kios terlihat tersapu bersih. Kerusakan terlihat pada atap rumah yang ambruk, kaca ruko yang pecah, tenda-tenda yang roboh, tiang listrik tumbang dan sejumlah kabel-kabel ikut terputus. Demikian juga lapak pedagang kaki lima di area jalan juga ikut ambruk diterpa angin.

Terlihat besi-besi penyanggah atap bangunan ruko bengkok. Bahkan patah tertiup angin. Tiang penyanggah atap pun tak berdaya menantang hantaman angin kencang itu. Selain itu jendela-jendela kaca sejumlah ruko juga pecah. Pemilik ruko terlihat membersihkan sisa-sisa terpaan angin.

Selain itu, di area kampus UIN terlihat puluhan pohon tumbang dan menghalangi jalan. Sejumlah pekerja berusaha untuk membersihkan dengan cara memotong pohon-pohon yang tumbang.

"Tadi malam (Rabu, red) dapat kabar, kira-kira habis magrib ada angin kencang. Pagi ini kami membersihkan pohon-pohon yang tumbang di jalan, agar pengendara bisa lewat lagi," kata salah seorang pegawai UIN Suska, Paiwan.

Sementara itu Camat Tampan Hj Liswarti saat ditemui Riau Pos mengatakan, saat ini pihaknya sedang melakukan pendataan berapa jumlah bangunan yang rusak akibat puting beliung tersebut.

"Kami juga sudah melakukan koordinasi ke lurah setempat," kata Liswarti.

Ia menjelaskan, kejadian seperti itu sepengetahuannya baru kali ini terjadi. Dia meminta agar warganya meningkatkan kewaspadaan mengingat saat ini kondisi cuaca dalam masa transisi dari musim kemarau ke musim hujan. Lurah Tuah Madani Feri Susanto mengatakan, kerusakan bangunan yang paling parah di RT 01 RW 07. Yakni sebanyak empat rumah. Yang paling parah ada satu rumah. Saat ini rumah tersebut tidak bisa ditempati.

"Keluarga yang terkena angin puting beliung saat ini mengungsi ke rumah tetangga," kata Feri.

Dalam pada itu Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru menyimpulkan, pada masa transisi dari musim kemarau ke musim penghujan memang akan terjadi angin kencang di sejumlah tempat, namun sifatnya lokal.

"Kami sudah berikan warning ke masyarakat, bahwa pancaroba ini biasanya memang terjadi angin kencang. Untuk itu kami meminta masyarakat agar waspada," kata Kasi Data dan Informasi BMKG Marzuki.

Marzuki mengatakan, musim transisi ini selain angin kencang, juga harus diwaspadai masyarakat hujan deras disertai petir. (*9/lim)

 




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com