Peran JNE Membantu Pengembangan Usaha
Tebar Buku UAS hingga Bisnis Daring dengan Sentuhan Jari
Kamis, 04 Oktober 2018 - 16:15 WIB > Dibaca 1916 kali Print | Komentar
Tebar Buku UAS hingga Bisnis Daring dengan Sentuhan Jari
TUNJUKKAN PAKET: Manajer Toko Buku Tafaqquh, Dedel Ernando menunjukkan paket yang akan dikirim ke pelanggan, Sabtu (29/9/2018).
Pemimpin Pasar

Sejauh ini, ujar Zulheri, JNE merupakan pemimpin pasar (market leader) dalam jasa pengiriman (kurir) seperti dilansir Majalah Swa. JNE telah memiliki 6 ribu titik layanan di seluruh Indonesia, mulai kota besar sampai tingkat kecamatan. Titik layanan itu didukung lebih dari 7 ribu armada berbagai jenis kendaraan. Adapun jumlah karyawannya mencapai 40 ribu orang, termasuk mitra dan agen JNE.

Di Riau, JNE juga menjadi market leader. Itu tampak dari jasa pengiriman di bandara yang didominasi JNE. Data dari Asperindo (Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Pos dan Logistik Indonesia) Priovinsi Riau juga menyebut JNE masih market leader di daerah ini.

"Kendati demikian, kami tak mau terlena. Kami ingin selalu meningkatkan pelayanan," ujar Zulheri.

Peningkatan pelayanan yang dimaksud adalah dalam pengiriman, JNE telah menggunakan semua jalur, yakni darat, udara, dan laut. Hal ini berbeda dengan beberapa jasa pengiriman lain yang hanya darat saja, atau udara saja. Padahal, semua moda transportasi saling mendukung. Dia mencontohkan pengiriman melalui udara yang kadang terlarang, misalnya bahan cairan. Dalam kondisi itu, JNE bisa langsung mengalihkan ke pengiriman darat dengan adanya divisi JNE trucking.

"Jadi tak perlu mengembalikan barang yang akan dikirim," ujar Zulheri.

APLIKASI MY JNE: Wakil Kepala Cabang JNE Pekanbaru Zulheri Adha menunjukkan aplikasi MyJNE yang menjadikan pengiriman paket semudah sentuhan jari.

Peningkatan jumlah titik layanan juga terus dilakukan. Tujuannya untuk makin mendekatkan pelanggan dengan JNE. Sejauh ini, di Riau ada 35 kantor cabang JNE di 11 kabupaten/kota. Ditargetkan, tiap kecamatan akan ada perwakilan JNE. Jika tidak kantor, paling tidak agen. Sejauh ini di Riau ada 80 agen JNE. Pelayanannya sama dan masyarakat bisa membuka outlet untuk jadi agen JNE sebagai mitra.

"Beberapa kawasan yang relatif sulit seperti Pulau Burung di Inhil sudah ada kurir kami. Selain PT Pos, hanya JNE yang sampai ke sana," ujarnya.

Pelayanan secara daring juga terus ditingkatkan dengan aplikasi MyJNE. Secara internal, pihak JNE juga punya aplikasi sendiri untuk mengetahui sampai di mana paket yang dikirimkan, apakah masih di kantor cabang, atau sudah diantarkan kurir ke alamat pelanggan. Hal itu misalnya dapat diketahui real time, karena setiap yang dikerjakan harus dilaporkan saat itu juga. Misalnya, JNE menggunakan sistem tanda tangan elektronik kepada penerima dan setelahnya langsung dilaporkan melalui aplikasi. Dengan demikian diketahui persis dalam jaringan JNE bahwa paket sudah sampai ke alamat.

Peningkatan dalam kecepatan juga terus ditingkatkan. Kalau masyarakat menginginkan yang murah meriah, ada paket OKE (ongkos kirim ekonomis) dengan standar pengiriman yang lebih lama. Tapi jika ingin lebih cepat, ada paket REG atau reguler. Jika paket reguler dianggap tidak memadai, ada paket "YES", yang merupakan singkatan dari yakin esok sampai. Hari ini dikirim, besok paketnya sampai ke alamat. Bahkan ada garansi, seandainya besok tak sampai, ongkos kirimnya akan dikembalikan. Ada juga paket SS (super speed) yang dikirim dan diantar di hari yang sama.
"Semua tergantung keinginan pelanggan," ujarnya.***


KOMENTAR
Berita Update

Disdukcapil Musnahkan 3.531 Keping KTP-el Invalid
Rabu, 19 Desember 2018 - 15:30 wib

Perbaikan Jembatan Barangan Perlu Waktu
Rabu, 19 Desember 2018 - 15:00 wib

Jalan Lintas Timur Masih Direndam Banjir
Rabu, 19 Desember 2018 - 14:30 wib

ACT Segera Kirimkan Tim Kemanusiaan untuk Muslim Uyghur
Rabu, 19 Desember 2018 - 14:04 wib
Balita Diperkosa, Berakhir Sekarat

Balita Diperkosa, Berakhir Sekarat
Rabu, 19 Desember 2018 - 14:03 wib

Wabup Apresiasi Rakor Pendidikan
Rabu, 19 Desember 2018 - 13:30 wib

Usai Kecelakaan, Ditemukan Sabu
Rabu, 19 Desember 2018 - 13:00 wib
ASN dan Perangkat  Desa Jadi Tauladan

ASN dan Perangkat Desa Jadi Tauladan
Rabu, 19 Desember 2018 - 12:30 wib

Isu Negatif Bisa Dorong Penguatan Rupiah
Rabu, 19 Desember 2018 - 12:14 wib
Cari Berita
Feature Terbaru
Ketika "Tujuh Hantu" Tak Lagi Adang BBM Rakyat

Selasa, 06 November 2018 - 21:13 WIB

Ada Apa di Balik Deklarasi Itu?

Rabu, 24 Oktober 2018 - 16:59 WIB

Hotel Ayola Tawarkan Menu Crispy Chicken Steak

Rabu, 24 Oktober 2018 - 11:30 WIB

Masyarakat Mesti Bijak Gunakan Medsos

Selasa, 18 September 2018 - 19:30 WIB

Nyanyikan Indonesia Raya di Tengah Belantara

Rabu, 05 September 2018 - 12:41 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us