Wonderful Indonesia
Depan >> Berita >> Riau >>
TPPU Diterapkan untuk Pengedar Narkoba
Senin, 16 April 2018 - 11:14 WIB > Dibaca 1629 kali Print | Komentar
“Misalnya sudah dipergunakan untuk apa saja, termasuk dengan aset-aset milik pengedar yang dibeli dari uang hasil menjual narkoba,” sebutnya.


Sebelumnya, Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Polda Riau menemukan adanya indikasi TPPU pada jaringan narkoba. Itu tercium dari membengkaknya saldo rekening tersangka sabu yang diamankan Polda Riau, beberapa waktu lalu.


Dan ternyata, pemilik uang yang jumlahnya mencapai Rp1,5 miliar dalam rekening itu berada dalam penjara. Tapi anehnya, tersangka si pemilik rekening, tak tahu bahwa uang itu ada dalam tabungannya. Ini diketahui setelah ditangkapnya tiga tersangka pada 22 Maret lalu. Tiga tersangka itu yakni, Syafarudin (44) warga Rengat, Ririyandi (28) warga Kampar, dan Masdoni (28) warga Kampar.


Selain mengamankan 2,5 kg sabu, juga diamankan dua buku rekening. Penyidik pun mengecek rekening tersebut. Ternyata, dalam rekening para tersangka terdapat uang yang jumlahnya mencapai Rp1,5 miliar.


Uang itu disimpan dalam rekening tabungan BNI. Awalnya, dari pengakuan tersangka, rekening itu hanya berisi Rp3 juta. Tak percaya begitu saja, rekening itu diblokir. Berkoordinasi dengan pihak bank, Polda menemukan jumlah yang fantastis dalam rekening tersebut.


Dari rekening atas nama Ririyandi ini terdapat uang senilai Rp793 juta lebih. Sedangkan dari Masdoni Rp789 juta lebih. Kepada polisi, mereka mengaku tidak tahu jika tabungannya berisi uang sebanyak itu.


“Memang di dalam rekening ada uang. Tapi yang memegang rekening tidak tahu kalau ada uang Rp700 juta,” kata Direktur Resnarkoba Polda Riau Kombes Pol Haryono.
Kata Haryono, tersangka mengaku hanya meminjamkan identitasnya untuk membuka rekening itu. Namun, pihaknya kata Haryono, masih terus berupaya untuk melacak aliran dana tersebut.
Dari hasil penyelidikan, Ditresnarkoba Polda Riau sudah mengantongi siapa yang memasukkan uang dalam rekening tersangka ini. Hanya saja, demi kepentingan penyelidikan, Haryono tak mau membuka identitasnya.


Dia menduga, uang yang disimpan di rekening tersangka ini digunakan untuk biaya operasional peredaran narkoba. Bisa juga sebagai tempat penyimpanan uang hasil penjualan narkoba.
Haryono juga menjelaskan, pemilik uang tersebut berada di dalam Lembaga Pemasyarakatan (Lapas). Namun, dia tak menyebutkan di mana Lapas tersebut. Yang pasti, masih dalam kawasan Riau.(dal)


KOMENTAR
Berita Update
POLISI AMANKAN DELAPAN ORANG
Lima Terduga Teroris di Dumai Dibawa ke Jakarta Pascateror Mapolda Riau
Senin, 21 Mei 2018 - 21:00 wib
BERNILAI USD 100 RIBU
Keponakan Novanto Akui Berikan Uang Panas e-KTP ke Waketum Demokrat
Senin, 21 Mei 2018 - 20:30 wib
MESKI MEMBANTAH
Mensos Idrus Marham Tiba-tiba Sambangi KPK, Ternyata Ini Kasusnya
Senin, 21 Mei 2018 - 20:15 wib
TIMBULKAN POLEMIK
Menteri Agama Mohon Maaf soal Daftar 200 Mubalig
Senin, 21 Mei 2018 - 20:00 wib
ASAL USUL BELUM DIKETAHUI
Video Pria Salat di Tengah Jalan Viral, Lurah Kelapa Gading Bilang Begini
Senin, 21 Mei 2018 - 19:50 wib
MESKI AKUI PERNAH BERSTATUS PERWIRA
Polri Bantah Video Rizieq Sebut Teroris Diciptakan Anggota Brimob
Senin, 21 Mei 2018 - 19:30 wib
KASUS KORUPSI PENERBITAN SKL
Syafruddin Lepas Tanggung Jawab soal Pelunasan Utang BLBI, Ini Alasannya
Senin, 21 Mei 2018 - 19:20 wib
MESKI KONDISI SUDAH MEMBAIK
Leher Tertebas, Polisi Korban Penyerangan Mapolda Riau Masih Dirawat di RS
Senin, 21 Mei 2018 - 19:10 wib
BERAGENDAKAN PEMBACAAN TUNTUTAN
Sidang Tuntutan Tio Pakusadewo Ditunda hingga Pekan Depan, Alasannya...
Senin, 21 Mei 2018 - 19:00 wib
KUNJUNGAN KE PADANG
Tagar #2019GantiPresiden Banjiri Unggahan Foto Jokowi oleh Gubernur Sumbar
Senin, 21 Mei 2018 - 18:50 wib
Cari Berita
Riau Terbaru
Dugaan Penyimpangan Drainase Naik ke Penyidikan
Dukungan Berbagai Pihak Diperlukan

Senin, 21 Mei 2018 - 12:18 WIB

Pekerja Tewas Tertimpa Pipa

Senin, 21 Mei 2018 - 11:36 WIB

Puluhan Petani Ikuti Pelatihan Budidaya Salak Pondoh
Alfedri BesukKorban Kecelakaan Maut Asal Perawang
Sagang Online
loading...
Follow Us