Wonderful Indonesia
Depan >> Berita >> Perca >>
KOLOM HARY B KORIUN
Munich, Paris
Kamis, 26 November 2015 - 14:06 WIB > Dibaca 3025 kali Print | Komentar
Munich, Paris

Balas dendam hanya akan melahirkan balas dendam yang lain. Darah yang tumpah hanya akan menumpahkan darah yang lain...

 KESADARAN akan buruknya memelihara dendam, muncul dalam diri Avner. Dia memahami bahwa konflik Yahudi (Israel) dengan Islam (Palestina) tak akan pernah berhenti sebelum kiamat datang. Setidaknya itulah yang diceritakan dalam kitab suci. Semakin dia dan kelompoknya mengejar para pelaku Black Setember, semakin besar juga balasan mereka (yang disebut Fadeyeen).

Avner (Eric Bana) adalah tokoh rekaan sutradara Steven Spielberg dalam film Munich (2005). Film ini diangkat dari buku Vengeance: The True Story of an Israeli Counter-Terrorist Team karya wartawan Kanada, George Jonas, yang menulisnya dari cerita yang dituturkan oleh Yuval Aviv. Yuval mengaku orang yang paling tahu tentang operasi rahasia yang dibentuk oleh Mossad.

“Ini adalah film fiksi tentang kisah nyata Black September,” kata Spielberg tentang film yang mendapat banyak penghargaan ini.

“Kisah nyata” yang dimaksud sutradara keturunan Yahudi itu adalah peristiwa 5 September 1972 saat Olimpiade Munchen/Munich (Jerman Barat) berlangsung. Sekelompok orang  yang terdiri dari 8 orang bersenjata yang mengaku militan Palestina —belakangan Mohammed Daud Odeh, seorang anggota Dewan Nasional Palestina dan Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dari faksi Fatah, mengakui sebagai orang di balik serangan itu—  masuk perkampungan atlet Israel, yakni di Apartemen Connolystrasse, Blok 31 Munchen. Asrama atlet Israel ini bersebelahan dengan asrama atlet Uruguay dan Hongkong.

Setelah masuk ke asrama Israel, milisi Palestina ini mendapat perlawanan dari atlet gulat Israel, Yossef Gutfreund, yang belum tertidur pada pukul 04.30 pagi itu. Dia sempat berteriak agar teman-temannya melarikan diri. Dua berhasil keluar dari ruangan dan selamat. Sayangnya, 8 lainnya berhasil disandera. Yossef sendiri tewas di tempat setelah gagal merebut senjata penyusup, dan kemudian ditembak. Selain Yossef, satu lagi yang tewas di tempat adalah Mosche Weinberg, pelatih gulat, yang ditembak setelah gagal menyerang penyusup dengan pisau.

Kelompok ini menuntut pembebasan 234 tahanan Palestina dari penjara di Israel. Mereka juga meminta dibebaskannya dua pimpinan kelompok kiri Palestina, yakni Baader-Meinhoff. Terakhir, mereka minta jalan aman ke Mesir. Israel menolak pembebasan tahanan Palestina, namun pemerintah Jerman menyanggupi rute aman menuju Kairo (yang ternyata kemudian merupakan sebuah jebakan), termasuk membebaskan pemimpin Baader-Meinhof, Ulrike Meinhof dan Andreas Baader.

Drama penyanderaan ini berakhir tragis. Polisi dan tentara Jerman  menyediakan bus Volkswagen untuk 8 militan dan 9 sandera, menuju Bandara Furstenfeldbruck. Di sana, Jet 727 “palsu” sudah menunggu, yang “akan” mengantarkan mereka ke Kairo. Penjebakan sudah dilakukan sedemikian rupa. Di dalam jet tersebut sudah ada 6 personel polisi yang menyamar sebagai kru, dengan penembak jitu yang sudah berada di posisinya.

Sayangnya, malapetaka kemudian terjadi. Dua petugas polisi bertindak gegabah yang kemudian terjadi baku-tembak brutal yang menewaskan 9 sandera dan 3 penyandera, plus seorang polisi. Jet itu akhirnya meledak.

Atlet dan pelatih Israel yang tewas itu adalah Yosses Gutfreud, Mosche Weinberg, Yossef Romano, David Mark Berger, Mark Slavin, Jacov Springer, Andre Spitzer, Kehat Shorr, Elieszer Halfin, Amitzur Shapira, dan Zeev Friedman. Dua yang berhasil lolos adalah  Tuvia Sokolovsky  dan Gad Zobari. Peristiwa ini adalah pukulan telak bagi dunia olahraga yang kemudian dikenal sebagai Black September.


 

Graha Pena Riau Space for Rent
KOMENTAR
Berita Update
PASCA-DITETAPKAN SEBAGAI TERSANGKA
Habib Rizieq Sebut Perang Hukum Telah Dimulai
Selasa, 29 Mei 2017 - 21:00 wib
TERBUKTI LAKUKAN UJARAN KEBENCIAN
Penulis Buku Jokowi Undercover Divonis 3 Tahun Penjara
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:50 wib
SOAL MASA KEPEMIMPINAN
Darmayanti Sebut Polemik DPD Dibuat-Buat agar Gaduh
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:45 wib
SEBUT HUKUMNYA WAJIB
Kampanyekan Bayar Zakat, Ketua MPR Kunjungi Baznas
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:35 wib
TERKAIT PEMBERIAN PREDIKAT WTP
KPK Sita Uang Ratusan Juta Rupiah dari Kantor Kemendes
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:25 wib
PASCA-DITETAPKAN SEBAGAI TERSANGKA
Kuasa Hukum Habib Rizieq Bentuk Tim Pembela Ulama
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:13 wib
SIDAK DI MAPOLRES JAKTIM
Saling Kenal, Fahri Bertemu Auditor BPK Terjerat OTT KPK
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:08 wib
KOMENTARI UNGGAHAN DIVISI MABES POLRI
Hina Kapolri di Instagram, Pria Madura Diciduk Polisi
Selasa, 29 Mei 2017 - 20:03 wib
PERCEPAT REVISI UU
Presiden Ingin TNI Ikut Berantas Terorisme
Selasa, 29 Mei 2017 - 19:58 wib
TERKAIT PENYELENGGARAAN ANGKUTAN LEBARAN
CCTV Pelabuhan Harus Terintegrasi dengan Posko Dirjen Perhubungan Laut
Selasa, 29 Mei 2017 - 19:53 wib
Cari Berita
Perca Terbaru
Keberuntungan atau Kecerdasan Zidane?

Kamis, 20 April 2017 - 03:04 WIB

Diapresiasi Mampu Jaga Kemajemukan

Senin, 10 April 2017 - 09:05 WIB

Setiap Bulan, Warga Desa Pandan Sari Inhil Berkurang Drastis
Kuliah Umum Panglima TNI- KAHMI Riau 5 April

Senin, 03 April 2017 - 10:53 WIB

Distribusi Soal UN Bertahap

Kamis, 30 Maret 2017 - 09:53 WIB

sumatranet
Ranggi Riau Pos
loading...
Follow Us
Populer hari ini