Oleh Hang Kafrawi

Hantu Duit

26 Agustus 2012 - 09.54 WIB > Dibaca 5309 kali | Komentar
 
Masalah ini tidak bisa dibiarkan begitu saja, harus ada penanggulangan khusus untuk menyelesaikannya! ujar Ketua Hantu Duit geram.

Tapi...

Siapa nama manusia itu? Ketua Hantu Duit memotong kalimat anak buahnya. Ia tak mau dipusingkan dengan laporan kegagalan. Ketidakbecusan anak buahnya membuat dirinya terhina.

Sebenarnya, Ketua Hantu Duit heran juga, ketika dapat laporan dari anak buahnya tentang seseorang menolak bujuk rayu Hantu Duit untuk memanfaatkan duit sebagai senjata paling ampuh.

Selama ia menjabat ketua perkumpulan Hantu Duit, itu kira-kara 100 abad yang lalu, belum pernah manusia menolak duit sebagai keperkasaan.

Manusia seperti apa itu? tanya Ketua Hantu Duit dalam hati. Keheranannya tak pernah disampaikan pada anak buahnya. Ini untuk menjaga kestabilan perkumpulan yang ia ketuai.

Orang memanggilnya Atah Roy, Pak Ketua, ucap salah seorang anak buah.

Atah Roy? Di negara mana Atah Roy itu hidup? Ketua Hantu Duit coba menelusuri manusia aneh itu.

Indonesia, Pak Ketua, tambah salah seorang anak buahnya yang lain.

Mendengar kata Indonesia, Ketua Hantu Duit tertawa sejadi-jadinya, bahkan sampai berguling-guling. Ia merasakan dadanya mau pecah karena tertawa terbahak-bahak.

Baru kali ini ia dapat laporan orang Indonesia tak suka dengan duit. Padahal sebelumnya di Indonesia itulah para Hantu Duit sangat perkasa.

Para Hantu Duit yang bertugas di Indonesia selalu dapat penghargaan tertinggi dari perkumpulan ini. Bahkan menurut pembesar-pembesar yang pernah bertugas di Indonesia, di sanalah pekerjaan Hantu Duit sangat mudah.   

Tentu saja laporan anak buahnya tak masuk akal di benak Ketua Hantu Duit. Namun demikian, Ketua Hantu Duit coba menenangkan diri. Ia betul-betul merasa aneh.

Dengan sekuat tenaga, Ketua Hantu Duit meredam tawanya, walaupun di bibirnya senyum masih meregah, tanda menahan tawa.

Ini laporan yang sangat menarik..., ujar Ketua Hantu Duit menahan tawa. Aku benar-benar ingin tahu sosok Atah Roy itu. Siapa yang bisa menceritakan padaku? pinta Ketua Hantu Duit masih menahan tawa.

Seluruh Hantu Duit yang berada di aula pertemuan itu, kira-kira berjumlah 150 hantu, menunjukkan tangan mereka. Mereka sangat antusias ingin menceritakan pada ketua mereka tentang sosok Atah Roy ini. Ada yang sampai berdiri ke atas meja pertemuan, ada pula yang maju ke depan mendekati Ketua Hantu Duit.

Melihat antusias yang luar biasa dari anak buahnya untuk menceritakan sosok Atah Roy, muka Ketua Hantu Duit berubah. Ia benar-benar tak menyangka bahwa sosok Atah Roy meninggalkan bekas di hati anak buahnya. Ia dengan kewibawaan sebagai ketua, menenangkan anak buahnya.

Tenang, tenang dan harap tenang. Aku minta, kalian duduk kembali, Ketua Hantu Duit serius. Aku akan menunjuk langsung siapa yang akan menceritakan pada aku mengenai Atah Roy ini, kata Ketua Hantu Duit dengan mata menyapu semua anak buahnya yang ada di aula itu.

Mata Ketua Hantu terbuka lebar. Ia betul-betul tak menyangka bahwa seluruh anak buah terbaik yang dimiliki perkumpulan, berada di pertemuan ini.

Senyum yang tadi menghiasi mulutnya, kini berubah jadi cemas. Ia berpikir, tak mungkin anak buahnya yang terhebat dan selalu berpretasi bagus ini, tak mampu membujuk seorang Atah Roy. Siapa kali Atah Roy itu? pikir Ketua Hantu Duit dalam hati.

Anak buahnya makin ribut, karena terlalu lama ia memutuskan siapa yang dipersilakan untuk menceritakan tentang Atah Roy. Mereka semua ingin berbagi cerita pada ketua, bagaimana pengalaman mereka berhadapan dengan manusia satu itu.

Mereka sudah tak tahan lagi memeram kisah-kisah selama bertugas menghasut Atah Roy.

Putuskan sekarang Pak Ketua, kami sudah tak tahan menyimpannya di dalam dada kami ini, teriak salah satu anak buah. Anak buah yang lain ikut berteriak.

Cepat Ketua, kami sudah tak tahan lagi.

Betul Pak Ketua, teriak yang lain serentak.

Ketua Hantu Duit betul-betul dibuat bingung. Matanya masih memandang semua anak buah di aula itu. Ia betul-betul tak percaya, tak mungkin anak buahnya merekayasa cerita tentang Atah Roy untuk menurunkan pamor dirinya sebagai Ketua Hantu Duit.

Dan dengan turun pamornya, maka dengan mudah lawan politiknya menjatuhkannya dari jabatan ketua. Ini bukan rekayasa. Tidak mungkin mereka mau mengkudeta aku, ucap Ketua Hantu Duit dalam hati.

Semakin anak buahnya berteriak, semakin lincah pula bola mata Ketua Hantu Duit bergerak menyapu seluruh anak buahnya di aula itu.

Tiba-tiba mata Ketua Hantu Duit berhenti ke salah seorang anak buahnya yang selama ini memiliki prestasi sungguh menganggumkan.

Anak buahnya ini pernah meluluhkan hati seorang guru yang berpegang teguh pada kejujuran, harus menghambakan diri pada duit. Sekarang guru itu kaya raya, tapi kejujurannya semakin miskin.

Prestasi besar lainnya adalah menghasut seorang presiden untuk berpihak pada yang berduit saja, sehingga di negara itu rakyatnya miskin, sementara pejabat-pejabat dan orang yang dekat dengan penguasa hidup serba mewah.

Kamu, saya percayakan untuk menceritakan tentang Atah Roy itu, Ketua Hantu Duit menunjuk anak buahnya yang berprestasi mengagumkan itu.

Bapak Ketua takkan percaya dengan apa yang saya ceritakan. Semuanya di luar jangkauan kita selama ini, ujar anak buah yang berprestasi itu.

Maksud kamu?

Betul-betul tak masuk akal, Pak.

Ceritakan sedikit saja, pinta Ketua Hantu Duit.

Ketika anak saudaranya sakit dan Atah Roy sangat butuh duit untuk pengobatan anak saudaranya. Ia ditawari mengatasi masalah duit dengan mengatakan bahwa tokoh si anu, tokoh politik yang ingin jadi gubernur Pak, adalah tokoh yang telah berjasa di kampungnya. Atah Roy menolak dengan tegas, Pak, anak buah yang berprestasi itu mulai bercerita.

Siapa betul Atah Roy itu, sehingga orang berharap ia bicara? tanya Ketua Hantu Duit penasaran.

Atah Roy itu di kampungnya terkenal sebagai tokoh yang jujur, Pak. Apapun yang dikatakan Atah Roy, orang kampung pasti mengikutinya. Dia juga terkenal taat beribadah, tak pernah berbuat kesalahan yang merugikan orang kampung, Pak. Pokoknya Atah Roy itu seperti dewa, tambah anak buah berprestasi itu lagi.

Bagaimana kehidupan Atah Roy itu? Ketua Hantu Duit menyelidiki.

Biasa Pak, seperti kebanyakan manusia lainnya.

Maksudku kerjanya.

Subuh sudah bangun. Setelah Salat Subuh berjamaah di masjid, ia langsung ke kebun karet...,

Maksudku kekayaannya? potong Ketua Hantu Duit agak emosi.

Tidak kaya dan tidak juga miskin, Pak. Tapi dia berkeyakinan bahwa duit bukanlah segala-galanya, anak buah berprestasi itu menambah.

Aku jadi bingung. Maksudmu seperti apa?

Pernah perusahaan besar bergerak di bidang hutan, mau menyogok dia agar menandatangani persetujuan hutan di kampungnya dikelola perusahaan itu, namun Atah Roy menolaknya. Padahal kalau Atah Roy menandatangani persetujuan tersebut, pasti orang kampung juga ikut menandatangani. Berbagai usaha dilakukan perusahaan itu, termasuk memberinya duit berlimpah, tapi Atah Roy tetap menolak. Pada saat itu, Atah Roy sangat butuh duit untuk membiayai operasi adik kandungnya, panjang lebar anak buah yang berprestasi itu bercerita pada Ketua Hantu Duit.

Kenapa Atah Roy menolak? Ketua Hantu Duit makin penasaran.

Itu saya tidak tahu, Pak. Bukankah kerja saya cuma menghasut manusia menerima duit. Kalau masalah itu Bapak tanyakan pada saya, tidak tepat Pak, karena ada hantu lain yang bertugas masalah itu, jelas hantu berprestasi dengan polos.

Baik, aku yang akan turun langsung mengatasi Atah Roy itu, ujar Ketua Hantu Duit yakin.

***

Tah, kami berharap Atah menerima duit ini, ucap lelaki tampan dengan pakaian necis di ruang tamu rumah Atah Roy, sambil menyodorkan duit hampir satu koper.

Aku ini memang orang miskin, tapi aku tidak akan mengadaikan tanah aku ini disebabkan duit, tegas Atah Roy menolak pemberian lelaki tersebut.

Tapi Tah, dengan duit ini, Atah bisa melakukan kebaikan yang lebih banyak lagi untuk orang kampung, tambah kawan lelaki berpakaian necis itu. Lelaki itu juga berpakaian necis, bahkan lengkap pakai dasi.

Sudah aku cakap, tidak mungkin aku ini menggadaikan tanah kelahiran aku gara-gara duit. Aku memang perlu duit, tapi tidak begini caranya aku dapat duit. Tanah kami ini harus ada sampai kiamat, kami tak ingin tanah kami hilang disebabkan kerakusan, jawab Atah Roy tegas.

Ketua Hantu Duit keluar dari duit di koper itu. Dengan memasang tampang ramah, Hantu Duit mulai berbisik di telinga Atah Roy.

Roy, duit ini bukan hanya untuk kepentingan engkau seorang. Engkau harus membuka diri sedikit saja untuk membantu keluarga engkau dan orang kampung. Dengan duit sebanyak itu, dapat engkau gunakan menyelamatkan orang kampung, sekaligus diri engkau dan keluarga, bujuk Ketua Hantu Duit.

Astaqfirullahalazim, Atah Roy mengucap.

Sesekali Roy, bukan sering engkau berbuat seperti ini. Aku yakin, orang-orang tidak akan memandang rendah pada engkau, sebab duit ini akan engkau gunakan untuk membantu orang-orang kampung. Orang kampung memerlukan pertolongan engkau, Roy. Tengoklah Usup Lebam, anaknya sudah 4 bulan sakit dan terbaring di rumah, tanpa dibawa ke rumah sakit, karena tidak memiliki biaya. Begitu juga Siti Kasmah, suaminya sudah bertahun-tahun tak balik, sehingga ke 5 anaknya tak terurus. Banyak lagi orang kampung engkau terbantu dengan duit yang engkau terima itu. Jangan tunggu lagi Roy, inilah kesempatan engkau menolong mereka, Ketua Hantu Duit makin gencar merayu Atah Roy.

Air mata Atah Roy mengalir di pipinya. Atah Roy benar-benar tak mampu membuang bayangan orang-orang terdekatnya yang sedang dilanda kesusahan di benaknya.

Atah Roy pun terkenang pada Syuib Lebah yang kakinya digiling mesin sagu 7 bulan lalu dan sampai sekarang tak diobati. Pikiran Atah Roy juga berjalan ke masalah Kasmah dan anak-anaknya, karena suaminya Gani Engkang menghilang ketika pergi menjaring.

Atah Roy betul-betul berada dalam keadaan yang sangat membingungkan.

Berkali-kali Atah Roy menatap duit di dalam koper itu. Berkali-kali pula ia membuang muka. Kalau diterima duit ini, maka tanah kelahirannya dikuasai orang lain dan orang kampung akan teraniaya sampai ke anak cucu mereka.

Kalau tak diterima, orang kampung memerlukan bantuan untuk mengatasi masalah yang sedang mereka hadapi.

Atah Roy berada di dua masalah yang sangat membingungkannya, namun ia harus membuat keputusan, walaupun keputusan itu nantinya menyakitkan.

Atah Roy memandang kedua orang yang berada di depannya dengan berlinang air mata. Ia menarik napas panjang.

Dengan berat hati, aku harus..., air mata terus membasahi pipi Atah Roy.

Tunggu apa lagi Roy, ini kesempatan membantu orang-orang kampung engkau, duit ini bukan untuk engkau sediri, bujuk Ketua Hantu Duit.

Aku tak mau menggadai tanah ini, bawak balik duit kalian ini! ujar Atah Roy tegas.

Ketua Hantu Duit pun terkejut, dan langsung menghilang dalam tumpukan duit di koper itu.

Masih adakah manusia seperti ini? Ah, mati aku, suara Ketua Hantu Duit terdengar lirih.***       

Hang Kafrawi, Ketua Jurusan Sastra Indonesia Fakultas Ilmu Budaya, Unilak. Selain menulis karya sastra ia juga sutradara teater di komunitas Teater MATAN.
KOMENTAR
Terbaru
Jumat, 19 Oktober 2018 - 01:23 wib

Suap Meikarta, KPK Geledah Hotel Hingga Ruang Kerja Pemkab

Jumat, 19 Oktober 2018 - 01:21 wib

Anies Pilih Jalankan Masalah Dasar, Ketimbang Jawab Kritik di Medsos

Kamis, 18 Oktober 2018 - 20:54 wib

Ketua HHRMA Riau Periode 2018-2021 Dilantik

Kamis, 18 Oktober 2018 - 20:00 wib

Warga Koto Tuo Baserah Berharap Produksi Padi Melimpah

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:30 wib

Bupati Diberi Kehormatan

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:00 wib

Dukungan Pemilu Damai Diapresiasi

Kamis, 18 Oktober 2018 - 18:30 wib

Lima BUMD Terima Bantuan Pusat

Kamis, 18 Oktober 2018 - 18:00 wib

SMAN 2 Pangkalankerinci Perkemahan Akbar se-Riau

Follow Us