Penis Bengkok? Tenang, Ada Obatnya
Sabtu, 25 Januari 2014 - 11:54 WIB > Dibaca 561 kali Print | Komentar
Penis Bengkok? Tenang, Ada Obatnya
PRIA dengan kondisi penis bengkok sering merasa rendah diri karena takut mengecewakan pasangan di atas ranjang. Tapi kini kondisi tersebut memiliki pilihan pengobatan yang telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA).

Baru-baru ini, Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika (Food and Drug Administration atau FDA) telah menyetujui obat Xiaflex untuk mengobati penyakit Peyronie, yaitu suatu kondisi yang menyebabkan kelengkungan atau bengkok di penis, yang dapat membuat sulit bagi pria untuk mencapai ereksi atau membuat ereksi terasa sangat menyakitkan.

Kelengkungan ini disebabkan oleh jaringan parut di bawah kulit penis yang dirasakan sebagai benjolan, yang dapat terjadi setelah cedera pada penis, seperti pembuluh darah yang pecah yang terjadi saat berhubungan seks atau kegiatan atletik.

Tidak diketahui persis berapa banyak jumlah laki-laki yang mengalami penyakit Peyronie. Tapi diperkirakan sekitar 1 sampai 3 persen, menurut Weill Cornell Medical College.

Jumlah ini bisa jadi lebih banyak karena beberapa pria mungkin tidak tahu bahwa mereka mengalami kondisi tersebut, atau mungkin malu mengungkapkannya.

Selama ini beberapa obat telah digunakan untuk mengobati penyakit Peyronie, tapi tidak ada obat yang benar-benar khusus ditujukan untuk pria penderita penis bengkok. Xiaflex adalah obat pertama yang disetujui secara khusus untuk tujuan mengobati penyakit Peyronie.

"Persetujuan hari ini memperluas pilihan pengobatan yang tersedia untuk pria yang mengalami penyakit Peyronie," kata wakil direktur Divisi Tulang, Reproduksi dan Urologi di Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat FDA, Dr. Audrey Gassman, seperti dilansir laman Huffington Post, Kamis (23/1).

Xiaflex adalah obat untuk pria yang memiliki benjolan di penis yang menyebabkan kelengkungan minimal 30 derajat pada ereksi. Xiaflex memecah jaringan ikat yang menyebabkan deformitas.

FDA melakukan persetujuan berdasarkan dua kali pengujian, yakni percobaan dikontrol pada 832 pria dengan penyakit Peyronie yang diikuti selama satu tahun. Obat ini secara signifikan mengurangi kelengkungan penis dan gejala dibandingkan dengan plasebo.

"Efek samping yang paling umum dari obat itu adalah hematoma penis (kumpulan darah di bawah kulit), pembengkakan penis dan nyeri penis. Obat ini juga dapat memiliki efek samping yang serius, termasuk fraktur penis. Maka dari itu, dokter harus menjalani sertifikasi sebelum mereka dapat meresepkan obat ini," kata jubir FDA. (fny/jpnn)
KOMENTAR
Berita Update

Musprov PSTI Riau , Nama Yurnalis Basri Mencuat
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 18:19 wib

21 Oktober Seleksi Administrasi CPNS
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 17:00 wib
PSPS Allstar Vs Timnas Indonesia Allstar
Masyarakat Tak Dipungut Biaya
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 16:30 wib

RAPBD 2019, Diproyeksi Rp1,3 T
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 16:00 wib

Sakatonik ABC Talk Show Cemilan Sehat
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 15:43 wib

Bupati Tinjau Korban Banjir
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 15:30 wib
Unilever Tetap Produksi Teh Sariwangi

Unilever Tetap Produksi Teh Sariwangi
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 15:25 wib

Imunisasi MR Diperpanjang Hingga Bulan Oktober
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 15:00 wib

Bupati Ingin Penyediaan Air Bersih Setiap Desa Maksimal
Sabtu, 19 Oktober 2018 - 14:30 wib
Cari Berita
Kesehatan Terbaru
Imunisasi MR Diperpanjang Hingga Bulan Oktober

Jumat, 19 Oktober 2018 - 15:00 WIB

Imunisasi MR Masih 34,5 Persen

Kamis, 18 Oktober 2018 - 14:00 WIB

Narkoba Merusak Kesehatan dan Mental

Senin, 15 Oktober 2018 - 14:00 WIB

Manfaat Buah Belimbing  untuk Kesehatan

Jumat, 12 Oktober 2018 - 16:25 WIB

Home Care, Pelayanan  Kesehatan Berkesinambungan

Jumat, 12 Oktober 2018 - 14:32 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini