Bamsoet Jamin Loyalisnya Dapat Jatah di Kepengurusan Golkar

Politik | Rabu, 04 Desember 2019 - 00:36 WIB

Bamsoet Jamin Loyalisnya Dapat Jatah di Kepengurusan Golkar
Bambang Soesatyo angkat suara terkait keputusannya mundur sebagai Calon Ketua Umum Partai Golkar periode 2019-2024 di menit-menit akhir. (iSTIMEWA)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Bambang Soesatyo angkat suara terkait keputusannya mundur sebagai Calon Ketua Umum (Caketum) Partai Golkar periode 2019-2024 di menit-menit akhir. Dia mengaku memiliki sejumlah alasan kuat, sebelum akhirnya memutuskan langkah ini.

"Yang pertama setelah saya mencermati situasi menjelang munas yang semakin panas," kata Bamsoet setelah menghadiri pembukaan Munas X Golkar di Hotel Rizt Carlton, Kuningan, Jakarta, Selasa (3/12).

Alasan kedua, lanjut Bamsoet, diperlukan langkah tepat dalam menjaga dinamika politik Indonesia. Maka apabila ada keributan di internal Golkar, bisa mempengaruhi stabilitas politik bangsa.

Alasan terakhir yakni karena Bamsoet mendengarkan masukan dari para senior partai seperti Luhut Binsar Pandjaitan, Aburizal Bakrie, Agung Laksono, Akbar Tanjung dan lain sebagainya. Seluruhnya menekankan agar setiap kader menjaga soliditas partai.

"Saya memutuskan untuk tidak meneruskan, untuk persatuan dan kesatuan Partai Golkar, plus semangat kami dengan Pak Airlangga, dan didampingi Pak Luhut, dewan pembina, dewan pakar, memberikan nasihat agar rekonsioliasi," kata Bamsoet.

Ke depan, Bamsoet memastikan para loyalisnya akan diberikan ruang di kepengurusan Partai Golkar. Dengan begitu, upaya rekonsiliasi dapat diwujudkan.

"Kami sudah sepakat dua gerbong ini akan disatukan. Jadi semangat rekonsiliasi inilah yang kemudian mendorong kita berdua untuk melakukan rekonsiliasi," tegas Bamsoet.

Sebelumnya, secara mendadak Bamsoet akhirnya memutuskan mundur dari pencalonannya sebagai Ketum Golkar. Keputusan itu diambil usai dirinya menggelar pertemuan tertutup dengan Airlangga Hartarto dan Menko Maritim Luhut Pandjaitan.

Pertemuan yang digelar di kantor Kemenko Maritim, Selasa (3/12) itu juga dihadiri oleh Ketua Dewan Pembina Golkar Aburizal Bakrie atau yang biasa disapa Ical.

"Saat ini yang ada adalah pro Golkar dan pro Indonesia Maju. Maka, dengan semangat rekonsiliasi yang kita sepakati bersama, demi menjaga soliditas, keutuhan Golkar, saya menyatakan tidak meneruskan pencalonan saya sebagai kandidat Ketum Golkar," ujar Bamsoet di hadapan Luhut dan Airlangga.

Bamsoet juga menuturkan, kekompakan ini penting demi menyongsong Pemilu 2024 dan Pilkada 2020. Oleh sebab itu, ia mengesampingkan keinginannya untuk maju sebagai Caketum Golkar.

Sumber Jawapos.com
Editor : Rinaldi

 





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com