Masyarakat Akan Kembali Rasakan Manfaat 25 Ribu Jargas Baru 

Pekanbaru | Rabu, 13 November 2019 - 09:50 WIB

Masyarakat Akan Kembali Rasakan Manfaat 25 Ribu Jargas Baru 
BERDISKUSI: Wali Kota Pekanbaru Dr H Firdaus ST MT berdiskusi tentang penerapan jaringan gas Kota Pekanbaru dengan perwakilan Pertagas di rumah dinas di Jalan A Yani, Pekanbaru, beberapa waktu lalu. (Humas Pemko Pekanbaru for riau pos)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- PEMERINTAH Kota Pekanbaru kembali memperoleh bantuan jaringan gas (jargas) rumah tangga dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Total untuk tahun ini dan tahun depan, sebanyak 25 ribu jargas rumah tangga akan kembali mengalir di beberapa kecamatan di Kota Pekanbaru.

Jargas yang sudah mulai dipasang di Kota Pekanbaru sejak tahun 2016 lalu, adalah jawaban bagi warga kota akan kebutuhan gas yang murah, aman dan efisien. Dalam operasionalisasinya, Pemerintah Kota (Pemko)  Pekanbaru dan Pertagas Niaga telah menunjuk PT Sarana Pembangunan Pekanbaru (SPP) sebagai operator.

Kabar gembira akan adanya tambahan jargas baru bagi warga Kota Pekanbaru ini, diungkapkan Wali Kota (Wako) Pekanbaru Dr H Firdaus ST MT, Selasa (12/11). Total seluruh jargas baru itu akan dibangun dalam dua tahun ke depan. 

"25 ribu jaringan gas rumah tangga ini dibagi menjadi dua tahun anggaran pengerjaan. Tahun ini 5 ribu jaringan dulu. Sementara 20 ribu jaringan tambahan untuk tahun 2020," jelas dia. 

Wako Pekanbaru dua periode ini melanjutkan, saat ini jajarannya juga sudah membuat pemetaan, di mana jaringan gas rumah tangga tersebut dipasang seperti halnya di Kecamatan Bukit Raya, Tampan dan Marpoyan Damai. "Sekarang, sudah dibuatkan pemetaanya dan kemana jaringan gas rumah tangga ini akan dialirkan," imbuhnya. 

Agar pemasangan nanti maksimal, Firdaus meminta Camat dan Lurah yang daerahnya akan dipasangi jargas agar rutin turun ke masyarakat. "Saya sudah memerintahkan Camat dan Lurah turun ke bawah menemui masyarakat untuk kembali melakukan sosialisasi. Jadi tak ada alasan lagi bagi masyarakat untuk menolak," tegas dia. 

Dengan turun menemui masyarakat, Lurah dan Camat diminta juga untuk bisa segera menentukan titik-titik prioritas pemasangan instalasi jarga rumah tangga. "Mereka (Camat dan Lurah, red) harus segera berkoordinasi dengan OPD terkait. Jadi di mana saja titik-titik yang diprioritaskan," imbuhnya. 

Selain itu, Firdaus juga meminta kepada masyarakat Pekanbaru untuk cerdas menerima pemasangan jargas rumah tangga. "Selama ini masyarakat tidak tahu. Masyarakat juga diminta cerdas dengan memanfaatkan ini.  Sebab,  ini kan kemudahan yang diberikan pemerintah," singkatnya.

Salah satu wilayah yang sudah terpasang jargas di Kota Pekanbaru adalah Kecamatan Limapuluh. Di sini, di antara kelurahan yang sudah merasakan manfaat adalah Tanjung Rhu, Pesisir, Sekip dan Rintis. Bagi masyarakat yang rumahnya sudah terpasang jargas, dibanding gas elpiji penggunaannya lebih mudah, persediannya melimpah dan hemat. 

Satu rumah tangga rata-rata hanya membayar sebesar Rp50 ribu hingga Rp60 ribu untuk gas yang dipakai per bulan. Besar biaya yang dikeluarkan tergantung penggunaan gas. Hal ini dirasakan sangat murah jika dibandingkan dengan menggunakan gas tabung. Penggunaan juga aman karena jaringan gas dipasang langsung oleh ahlinya.(adv/ali)





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com