Sejumlah Puskesmas Rawat Inap Tutup

Kuantan Singingi | Senin, 11 November 2019 - 14:39 WIB

Sejumlah Puskesmas Rawat Inap Tutup
DITUTUP: Beginilah penampakan gedung Puskesmas Rawat Inap Pangean. Pintunya tutup, tidak ada pelayanan kesehatan dan sepi dari petugas kesehatan. Foto diambil, Ahad (10/11/2019). (juprison/riau pos)

TELUKKUANTAN (RIAUPOS.CO) -- Sejumlah Puskesmas di Kuantan Singingi (Kuansing) yang dulunya melayani rawat inap, kini, masyarakat tidak bisa lagi dirawat inap. Misalkan di Pangean, petugasnya yang selama ini tidak digaji. Hanya sebatas melayani pasien. Akan tetapi kini mereka mogok. Pelayanan puskesmas pun jadi terhenti. Bahkan tutup, begitu pula di Puskesmas lain.

Jadi, selalu ada peristiwa menarik. Kali ini, datang dari dunia kesehatan di Kabupaten Kuantan Singingi. Pasalnya, dari informasi yang diperoleh, Ahad (10/11) kemarin, ada sejumlah  Puskesmas  pelayanan rawat inapnya terhenti alias tutup. Akibatnya, pelayanan kesehatan tidak berjalan.

Sesuai informasi yang diperoleh Riau Pos, setidaknya Puskesmas yang tidak lagi melakukan rawat inap terjadi di sejumlah Puskesmas. Seperti di Puskesmas Pucuk Rantau, Pangean dan Inuman. Anggota DPRD Kuansing Jefri Antoni ST berang  dan menyorot kinerja pimpinan daerah.

"Saat ini kondisi pelayanan kese­hatan masyarakat tak menentu," kesal Jefri Antoni, Ahad kemarin.

Disarankannya, pemerintah melihat kondisi Puskesmas yang ada.  

Ketua Komisi Bidang Hukum dan Pemerintahan DPRD Kuansing ini menyebut, pelayanan Puskesmas di Kecamatan Pucuk Rantau juga terganggu. Hal ini disebabkan dokternya tidak ada sejak lama.   

 Kepala Puskesmas Pangean Agus Suherman yang dikonfirmasi Riau Pos terpisah, kemarin, mengakui, kalau pelayanan di Puskesmas Rawat Inap Pangean terhenti hingga sekarang. Pasalnya, para tenaga kesehatan sukarela (TKS) yang jumlahnya sekitar 15 orang mogok kerja.

"Memang itu kondisinya sekarang. Petugas TKS kita mogok kerja. Tapi bagaimanapun ke depan, pelayanan kesehatan harus tetap berjalan. Rencananya, mereka ini akan kami panggil lagi," katanya.

Agus menyadari, masyarakat yang hendak berobat di Puskesmas Rawat Inap Pangean terganggu.

"Dan yang rugi juga masyarakat kita juga," sambungnya.

Terkait soal ini Bupati H Mursini yang dikonfirmasi ke nomor ponselnya 08217298XXXX tidak bisa dihubungi.

Sementara Wabup Halim menjawabnya singkat. Ia menyarankan agar ditanyakan saja ke Bupati.

"Mestinya tanya sama Pak Bupati. Coba langsung tanya Pak Bupati ya. Biar Pak Bupati yang langsung menegur kadisnya," ujar Wabup Halim, Ahad.(yas/jps)





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com