Alhamdulillah, di Dumai Kabut Asap Mulai Menipis, Udara Mulai Membaik

Nasional | Jumat, 20 September 2019 - 10:02 WIB

Alhamdulillah, di Dumai Kabut Asap Mulai Menipis, Udara Mulai Membaik
Kabut asap di Dumai mulai menipis. Jarak pandang juga mulai membaik. Begitu juga dengan kualitas udara, Jumat (20/9/2019). (HASANAL BULKIAH/RIAUPOS.CO)

DUMAI (RIAUPOS.CO) - Kabut asap di Dumai mulai menipis. Jarak pandang juga mulai membaik. Begitu juga dengan kualitas udara. Itu jika dibandingkan kondisi Dumai dalam beberapa hari kebelakang. Kendati belum kembali dalam keadaan normal, kondisi di Dumai sedikit lebih baik, Jumat (20/9/2019).

Berdasarkan laporan yang di terima, Indeks Standar Pencemaran Udara di Kota Dumai, pada Jumat (20/9) pagi berada di level tidak sehat dengan angka 126 Psi di pukul 07.00 WIB. Kondisi ini memang belum pada kondisi normal.

Bahkan, Jumat (20/9) pagi matahari telah menampakkan sinarnya. Sang Surya tidak lagi tertutup kabut asap yang tebal seperti beberapa hari kebelakangan. 

"Alhamdulillah mulai membaik walaupun belum kembali ke normal," ujar Kepala BPBD Afri Lagan, Jumat (20/9) kemarin.

Ia mengatakan berdasarkan laporan BMKG Pekanbaru, Dumai di nyatakan nihil titik api pada level confidence diatas 70 persen, namun pada level confidence di 50 persen ada satu titik hotspot "Namun di lapangan adatitik asap yang saat ini masih dalam upaya pemadaman dan pendinginan terutama di Kecamatan Sungai Sembilan," ujarnya.

Ia mengatakan kabut asap di prediksi akan kembali jika titik api daerah lain belum padam. "Terutama di Jambi dan di Sumsel masih banyak titik api, maka  bisa di prediksi kabut asap bisa saja kembali," ujarnya.

Ia mengatakan faktor cuaca dengan kondisi angin Tenggara-Selatan dan kecepatan angin 20 km/jam, diperkirakan dari analisa BMKG  wilayah sebagian besar Riau terutama wilayah pesisir yakni Dumai, Duri, Rohil mendapat asap kiriman dari Inhil, Pelalawan serta Provinsi Jambi dan Sumatera selatan yang berdampak terhadap penurunan kualitas udara.

" Kita bisa kembali berkabut, karena kabut asap yang ada merupakan  kiriman dari sejumlah daerah di Riau dan Provinsi Jambi dan Sumatera Selatan," tutupnya.

Laporan: Hasanal Bulkiah (Dumai)

Editor: wws





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU