DEMO KARHUTLA

Wagubri Temui Pengunjuk Rasa, Mahasiswa UIN Mengadu soal Rektor

Riau | Selasa, 17 September 2019 - 18:22 WIB

Wagubri Temui Pengunjuk Rasa, Mahasiswa UIN Mengadu soal Rektor
Wagubri Edy Natar Nasution menemui mahasiswa yang melakukan unjuk rasa terkait karhutla di halaman Kantor Gubernur Riau, Pekanbaru, Selasa (17/9/2019). (DOFI ISKANDAR/RIAUPOS.CO)

PEKANBARU (RIAU POS.CO) -- Selain menuntut penyelesaian permasalahan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Riau, Selasa (17/9/2019), mahasiswa Universitas Islam Negeri Sultan Syarif Kasim (UIN Suska) yang melakukan unjuk rasa juga meminta Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution, yang menemui massa aksi, agar bisa menyelesaikan permasalahan yang ada di kampus mereka.

Mahasiswa menyampaikan kepada Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution terkait larangan-larangan yang dikeluarkan Rektor UIN Suska Riau Proif Dr Akhmad Mujahidin. "Bapak Rektor melarang kami (mahasiswa) melakukan kegiatan apapun baik itu di kampus maupun di luar kampus," ucap perwakilan mahasiswa kepada Wagubri.

Mahasiswa juga menyampaikan bahwa Rektor UIN meliburkan kegiatan di kampus karena kabut asap. Maka sebagai tindakan lanjutannya, salah satunya adalah menutup pelayanan perpustakaan di UIN.

Mahasiswa juga menuntut Wagubri agar bisa membantu mahasiswa yang mengikuti aksi unjuk rasa jika nantinya Rektor UIN Suska mempermasalahkannya. Mengingat poin-poin yang telah disampaikan rektor bahwa melarang semua kegiatan mahasiswa yang ada di kampus maupun di luar kampus tanpa izin pihak kampus.

Wagubri menyampaikan kepada mahasiswa akan membantu mahasiswa menyelesaikan permasalan yang terjadi di UIN Suska Riau, dengan cara personal tanpa melakukan intervensi. "Tapi, kalau intervensi saya tidak bisa melakukannya. Namun saya akan bangun komunikasi dengan rektor," kata Wagubri kepada mahasiswa.

Rektor Sesalkan Tindakan Demo Mahasiswa

Sementara Rektor UIN Suska Riau Akhmad Mujahidin mengaku kebijakannya diputuskan melalui rapat bersama antara civitas akademika UIN Suska Riau seperti ketua senat, wakil rektor, dekan hingga wakil dekan. Mujahidin juga menyayangkan tindakan mahasiswanya, karena memanfaatkan libur yang diberikan kampus untuk melakukan demonstrasi. Pasalnya, menurut Mujahidin, libur tersebut diberikan setelah menanggapi keluhan mahasiswa yang meminta libur karena kondisi yang tidak sehat akibat asap.

"Mereka mengirimkan pesan ke saya untuk memberikan libur karena banyak yang sakit akibat asap," kata Mujahidin.

Oleh karena itu, Mujahidin membuat surat edaran libur yang menyatakan seluruh aktivitas administrasi dan perkuliahan, serta melarang nahasiswa untuk hadir di kampus saat libur bencana asap. Edaran tersebut juga menyebutkan menghentikan kegiatan mahasiswa dan organisasi kemahasiswaan baik di dalam maupun di luar kampus.

Mujahidin juga menyesalkan mahasisawanya yang menyalahgunakan libur untuk demonstrasi. "Libur bencana asap itu untuk mengakomodasi keinginan mahasiswa agar mendapatkan udara segar, namun mereka malah menyalahgunakan untuk demonstrasi," ungkap Mujahidin.

Laporan : Dofi Iskandar/*2
Editor    : Firman Agus

Tulisan ini telah mengalami editing dengan penambahan konfirmasi dari Rektor UIN Suska Riau





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU




PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com