Doktor Nurdin, Lulusan Ke-45 PPs Universitas Riau

Riau | Selasa, 23 Juli 2019 - 21:03 WIB

 Doktor Nurdin, Lulusan Ke-45 PPs Universitas Riau
Doktor Nurdin foto bersama dengan Direktur PPs Unri Prof Dr Ir Thamrin MSc, para penguji/promotor usai ujian promosi terbuka di gedung serbaguna PPs Unri, Selasa (23/7/2019). (Lismar Sumirat/Riau Pos)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Program Pascasarjana Universitas Riau (PPs Unri) mengelar ujian promosi terbuka mahasiswa S3 Prodi Ilmu Lingkungan atas nama Nurdin, NIM 1310347054 di Gedung Serbaguna PPs Unri, Selasa, (23/7/2019). Ujian promosi terbuka yang dipimpin Direktur PPs Unri Prof Dr Ir Thamrin MSc ini, Nurdin memaparkan disertasi dengan judul Model Ketersediaan Air Berkelanjutan Waduk Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Koto Panjang.

   
Disertasi dosen Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Riau ini, diuji oleh Prof Dr Syaiful Bahri MSi, Prof Dr Zulkarnain SE MM, Prof Dr Ir Sukendi MSi, Prof Dr Sujianto MSi PhD, Prof Dr Ir Yusni Ikhwan Siregar MSc dan Prof Dr Syafrani MSi.
Nurdin memaparkan permasalahan yang sering terjadi di Waduk PLTA Koto Panjang dalam menghasilkan tenaga listrik adalah fluktuasi debit air antara musim kemarau dan musim hujan yang mempengaruhi tinggi permukaan air waduk.

Dalam selang tahun tutupan lahan mengalami perubahan besar, dimana luasnya lahan terbuka atau pengundulan hutan dapat mempercepat aliran masuk ke waduk dan berdampak terhadap tingginya tingkat erosi. Selanjutnya menyebabkan terjadinya pendangkalan yang dapat memperkecil volume tampungan waduk.

Perubahan penggunaan yang terjadi dari tutupan lahan di DTA Waduk PLTA Koto Panjang dalam rentang waktu antara tahun 2011-2014 adalah berkurangnya kawasan hutan lahan kering primer dan sekunder berkurang sehingga terjadi peningkatan jenis penggunaan non-hutan berupa perkebunan, pemukiman, pertanian lahan kering, sawah dan tanah terbuka luas.

Berdasarkan indek pentutup lahan oleh vegetasi (IPL) rata-rata tahun 2011 dan 2014 menunjukkan kualitas vegetasinya dalam keadaan baik. Sedangkan kesesuaian penggunaan lahan (KPL) terhadap fungsi kawasan tergolong sedang.






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook