Tim Pakar Dinilai Sudutkan Novel

Hukum | Kamis, 18 Juli 2019 - 10:37 WIB

Tim Pakar Dinilai Sudutkan Novel
KONFERENSI PERS: Kadiv Humas Polri Irjen Pol M Iqbal (tengah) bersama Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) Kasus Novel Baswedan, Nur Kholis (kiri) dan Hendardi (kanan) memberikan keterangan saat konferensi pers hasil investigasi TGPF di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (17/7/2019). (MIFTAHULHAYAT/JPG)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Tim Pakar Investigasi Kasus Novel membeberkan hasil laporannya di kantor Bareskrim, kemarin (17/7). Pelaku penyiraman terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) belum ditemukan.

Namun, Tim Pakar ini memastikan ada sejumlah hal yang perlu didalami, seperti jejak elektronik dan orang tak dikenal yang mendatangi rumah Novel pada 5 April.

Ketua Tim Pakar Nur Kholis menjelaskan, pemeriksaan ulang telah dilakukan terhadap semua saksi, olah tempat kejadian perkara (TKP) hingga orang yang selama ini diduga menjadi pelaku. Hasilnya, memang belum ditemukan bukti siapa pelakunya.

”Alibi orang yang diduga menjadi pelaku berinisial ML itu ternyata benar,” paparnya.

Namun, tim cenderung pada fakta lainnya. Yakni, kedatangan orang tak dikenal pada 5 April ke rumah Novel, tujuh hari sebelum penyiraman terhadap penyidik KPK tersebut. Orang tak dikenal ini mendatangi rumah Novel dengan bertanya mencari gamis.

”Namun, mencari gamis untuk lelaki,” tuturnya.

Diduga orang tak dikenal ini terhubung dengan penyiraman terhadap Novel. Lalu, juga pada 10 April ada dua orang tak dikenal yang nongkrong di masjid dekat tempat wudhu. Keduanya tidak jelas tujuan berada di sana saat subuh. ”Sehari sebelum kejadian penyiraman,” paparnya.(idr/tyo/ted)

>>>Selengkapnya baca Harian Riau Pos


Editor: Eko Faizin
 





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook