BALAI BAHASA RIAU RANGKUL KOMUNITAS LITERASI

Tingkatkan Minat Baca

Riau | Jumat, 24 Mei 2019 - 10:43 WIB

Tingkatkan Minat Baca
PEMBINAAN: Para peserta komunitas literasi dari kabupaten/kota di Riau mengikuti kegiatan pembinan yang diadakan Balai Bahasa Provinsi Riau di ruang Wan Ghalib Dispusip Provinsi Riau, Kamis (23/5/2019).

BAGIKAN


BACA JUGA

(RIAUPOS.CO) -- Balai Bahasa Riau bekerja sama dengan Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip) Provinsi Riau mengadakan pembinaan komunitas literasi untuk forum Taman Bacaan Masyarakat (TMB) Provinsi Riau. Acara yang mengangkat tema “Pengembangan Budaya Literasi Melalui Penguatan Jejaring Komunitas Literasi” itu diadakan di Ruang Wan Galib Dispusip Provinsi Riau, Kamis (23/5).

Terdapat 125 orang yang turut serta mengikuti acara tersebut dari Pekanbaru, Kampar, Rokan Hilir, Rokan Hulu, Siak, Kuantan Singingi, Indragiri Hulu, dan Indragiri Hilir. Turut hadir Kepala Dispusip Provinsi Riau Rahima Erna dengan narasumber acara pustakawan muda Dispusip Provinsi Riau Dodi Prayitno, Sekretariat TMB Adi Mir, dan Kepala Balai Bahasa Provinsi Riau Umar Sholikhan.

Kepala Bahasa Riau Umar Solikhan mengatakan, tujuan kegiatan ini adalah untuk menjalin silaturrahmi antara Balai Bahasa dan Forum Taman Bacaan Masyarakat di Riau. ‘’Balai Bahasa diminta Kemendikbud melakukan literasi untuk memajukan kehidupan,’’ katanya.

Selain itu juga untuk memperkuat jejaring pegiat literasi untuk bersinergi di Provinsi Riau. Seperti menyiapkan atau menyusun kegiatan buku berbahan literasi. Saat ini belum bisa dicetak secara massal, namun bisa diunduh di laman Balai Bahasa.

“Saat ini masih dibuka bahan bacaan literasi baik pramembaca, jenjang pembaca dini dan mahir. Akan ada lima pemenang yang layak untuk dijadikan bahan bacaan,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Dispusip Provinsi Riau Rahima Erna menjelaskan, literasi yang sekarang berbeda dengan dahulu. ‘’Sekarang tidak untuk kesejahteraan namun untuk transformasi kesejahteraan. Taman Bacaan Masyarakat (TMB) ke depan akan menggerakkan literasi yang didukung pemerintah dan swasta untuk good government,’’ sebutnya.

Rahima pun berpesan agar TMB melakukan sedekah buku dan membangun mindset masyarakat agar gemar membaca. TMB pun akan dijadikan kader maupun relawan untuk menggerakkan budaya baca dan mendata taman baca.

Di acara tersebut, Umar pun menjadi pemateri. Ia mengatakan, dari berbagai lembaga survei, dibandingkan dengan negara lain, literasi baca tulis masyarakat Indonesia termasuk rendah.  Yaitu berada di urutan 64 dari 75 negara. Sehingga perlu ada upaya untuk menaikkan tingkat literasi tersebut.

‘’Balai Bahasa melakukan survei di sembilan sekolah di Pekanbaru untuk pemetaan literasi. Nilanya, 200-300 untuk SMA sehingga bisa meraih tingkat tiga nasional. Sementara untuk guru lebih rendah nilainya dari pada siswa,’’ sebutnya.(*3/yls)

Laporan MARRIO KISAZ, Kota




loading...

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook