BUNTUT KEBIJAKAN PRESIDEN AS

Pukulan Berat Bagi Huawei

Internasional | Selasa, 21 Mei 2019 - 15:18 WIB

Pukulan Berat Bagi Huawei
Ilustrasi-Huawei (int)

WASHINGTON (RIAUPOS.CO) - Huawei baru saja menerima pukulan berat. Berbagai perusahaan teknologi asal AS mulai memutus tali hubungan dengan perusahaan telekomunikasi asal Tiongkok tersebut. Itu adalah buntut dari perintah Presiden AS Donald Trump untuk menutup semua akses teknologi terhadap raksasa teknologi tersebut.

Pukulan terberat datang dari Google. Pemilik sistem operasi Android itu baru saja mengumumkan akhir kerja sama mereka dengan produsen ponsel terbesar kedua di dunia itu.


Mereka menegaskan bahwa itu adalah bentuk ketaatan perusahaan terhadap pembuat kebijakan di Negeri Paman Sam. ’’Kami sedang meninjau dampak apa saja yang akan timbul,’’ ujar juru bicara Google kepada Agence France-Presse.

Keputusan tersebut membuat ponsel Huawei kehilangan daya saing. Perusahaan yang didirikan Ren Zhengfei itu tak bisa lagi memasukkan platform Android rilisan terbaru ke produk mereka. Padahal, Android merupakan penguasa pasar sistem operasi ponsel pintar. Jauh mengalahkan iOS milik Apple maupun Windows Mobile milik Microsoft.

’’Kami pastikan bahwa pengguna Android yang telanjur memilih ponsel Huawei tak akan terkena masalah. Mereka masih akan mendapatkan jasa Google Play dan Google Play Protect,’’ tegas Google melalui akun Twitter @android.


Pernyataan Google punya pesan tersirat. Yakni, penggemar Android tak lagi dianjurkan membeli ponsel milik Huawei. Sebab, ponsel Huawei ke depan tak lagi punya aplikasi-aplikasi yang akrab dijumpai di sistem Android. Misalnya, Google Maps, Gmail, atau Google Play Store.

Sebenarnya, Huawei masih diperbolehkan menggunakan Android. Namun, hanya versi open source. Versi itu tersedia gratis bagi semua pihak. Banyak fitur yang disunat Google. Salah satu yang terpenting fitur pembaruan keamanan dan aplikasi.

Apakah Huawei bisa bertahan? Tentu bisa. Di Tiongkok, aplikasi seperti Gmail, YouTube, dan Google Maps sudah lama diblokir. Mereka digantikan WeChat atau Baidu Maps. Masalahnya, setengah dari penjualan ponsel Huawei berada di luar Tiongkok. Karena itu, pertumbuhan perusahaan yang bermarkas di Shenzhen, Guangdong, tersebut bakal terhambat.

Huawei mengaku sudah menyiapkan rencana cadangan. Richard Yu, pimpinan divisi konsumen, menga-takan bahwa perusahaannya sudah lama memprediksi pemblokiran itu. Mereka sudah lama menimbun chip ponsel jika memang pasokan terhenti sementara. ’’Ada sistem operasi jika situasi tak terduga benar terjadi,’’ ungkapnya menurut The Guardian. (bil/c19/dos)

Sumber: JPNN.com    
Editor: Deslina




loading...

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook