INVESTOR CEMAS IKLAN LARI KE FACEBOOK DAN AMAZON

Terbesar Sejak 2012, Nilai Saham Google Turun

Ekonomi-Bisnis | Rabu, 01 Mei 2019 - 23:28 WIB

Terbesar Sejak 2012, Nilai Saham Google Turun

NEW YORK (RIAUPOS.CO) - Angka penjualan yang mengecewakan kemudian disusul kekhawatiran para investor terhadap kemungkinan para pemasang iklan mengalihkan bisnisnya ke pesaing digital seperti Facebook dan Amazon disebut-sebut sebagai penyebab yang membuat nilai saham Alphabet (perusahaan induk Google dan YouTube) mengalami penurunan delapan persen pada perdagangan Selasa (30/4/2019).

Penurunan ini menjadi perhatian karena menjadi penurunan yang terbesar sejak Oktober 2012. Penurunan itu telah membuat harga saham Google menghilang 70 miliar dolar AS dibandingkan nilai pasar sebelumnya. Sebelumnya, perusahaan mengeluarkan hasil kuartal pertama 2019 pada hari Senin, yang lebih buruk dari yang diharapkan.

Nilai pasar sahamnya turun dari lebih dari 900 miliar dolar ASmenjadi sekitar 830 miliar dolarAS pada penutupan perdagangan di New York. Perusahaan melaporkan peningkatan 17 persen dalam pendapatan, menjadi 36,3 miliar dolar AS, yang menjadikannya pertumbuhan pendapatan paling lambat selama periode tiga bulan sejak 2015.

Dalam sebuah panggilan dengan investor pada Senin malam, CEO Google, Sundar Pichai, mengatakan perusahaan akan terus berinvestasi lebih banyak dalam algoritma untuk memantau konten di YouTube, menyusul insiden baru-baru ini dari platform yang menawarkan slot iklan bersama dengan informasi yang salah, ucapan kebencian dan penargetan konten yang mengganggu anak-anak. Dia juga berjanji untuk terus bekerja pada masalah privasi pengguna. Pendapatan iklan Google naik 15 persen menjadi 30,7 miliar dolar AS, turun 24 persen dari setahun sebelumnya.

Performa Alphabet lebih buruk dibandingkan dengan pesaing teknologi utamanya seperti Facebook, yang dilaporkan memiliki rekor pendapatan hingga lebih dari 15 miliar dolar AS pada kuartal pertama, dan Amazon, yang telah mencatat rekor selama empat kuartal berturut-turut dari rekor laba. Microsoft juga memiliki hasil kuartal pertama yang mengesankan, mengalahkan ekspektasi penjualan dan laba, menjadi perusahaan AS ketiga senilai 1 triliun dolar AS.

Musim panas lalu, 119 miliar dolar AS dihapuskan dari nilai pasar Facebook, penurunan terbesar dalam satu hari dalam nilai perusahaan, setelah melaporkan bahwa pertumbuhan pengguna telah melambat setelah skandal Cambridge Analytica.

Michael Nathanson dari analis MoffettNathanson mengatakan bahwa seperti halnya Facebook, pertumbuhan Google yang lebih lambat bisa menjadi blip daripada beberapa lampu merah berkedip awal yang akan memaksa kebijaksanaan konvensional untuk dipikirkan kembali.

’’Kami berharap akan banyak dibuat dari komentar perusahaan bahwa klik YouTube melambat di kuartal ini, dan bahwa memperbaiki lingkungan YouTube adalah prioritas utama, sebagai bukti bahwa YouTube yang harus disalahkan atas perlambatan tersebut,’’ tambahnya.(fay)

Sumber: Indopos.co.id
Editor: Fopin A Sinaga




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook