Malaysia Cari 200 Warga Rohingya yang ke Negaranya

Internasional | Rabu, 10 April 2019 - 12:59 WIB

Malaysia Cari 200 Warga Rohingya yang ke Negaranya
PENGUNGSI: Para pengungsi Rohingya ini dibawa perahu yang lebih besar. Mereka akhirnya dipindahkan ke perahu-perahu yang lebih kecil di perairan Thailand, Senin (8/4/2019). (JPG)
KUALA LUMPUR  (RIAUPOS.CO) -- Pemerintah Malaysia memperketat patroli. Mereka mencari sekitar 200 warga Rohingya yang diyakini tengah berada di lautan dan menuju Malaysia. Informasi keberadaan pengungsi Rohingya itu didapat dari mereka yang kemarin (8/4) mendarat di Pantai Sungai Belati, Perlis, Malaysia.

”Jika kami menemukan mereka di perairan kami, kami akan membawa mereka ke pantai,” ujar Kepala Polisi Perlis Noor Mushar Mohamad seperti dikutip AFP. Saat ini belum diketahui apakah rombongan tersebut berangkat dari Bangladesh ataukah Myanmar.

Noor mengungkapkan, kemarin ada 47 orang Rohingya yang tiba di Malaysia. Usia mereka 14–30-an tahun dan seluruhnya laki-laki. Mereka diturunkan sekitar 1 kilometer dari bibir pantai dan harus melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki.

Pantai tersebut berlumpur sehingga butuh waktu sekitar satu jam untuk sampai di tepi. Enam orang memisahkan diri dan menghilang. Mereka tidak ikut tertangkap. ”Ini jelas pekerjaan sindikat perdagangan manusia yang bekerja sama dengan sindikat lokal,” tegas Noor.

Kepada polisi mereka mengaku membayar MYR 4.000 (Rp 13,8 juta) per orang kepada penyelundup asal Thailand agar bisa dibantu untuk sampai di Malaysia. Mereka datang bersama ratusan warga Rohingya lainnya di perahu yang lebih besar sebelum akhirnya dipindahkan ke perahu-perahu yang lebih kecil di perairan Thailand. Nah, ratusan orang yang belum berhasil mendarat di pantai Malaysia itulah yang kini tengah dicari.

Awal Maret lalu sudah ada 37 pengungsi Rohingya yang sampai di Malaysia dengan perahu kecil. Mereka tiba di pantai yang sama dengan rombongan kedua kemarin. Dikhawatirkan, dua rombongan itu hanyalah awal dari gelombang pengungsi Rohingya yang bakal menyerbu Malaysia.

”Saya takut akan ada lebih banyak orang Rohingya datang kecuali aparat kemaritiman segera meningkatkan patroli,” terang Noor.

Malaysia selama ini memang menjadi jujukan favorit pengungsi Rohingya. Sebab, warga Rohingya kerap diterima sebagai pekerja kasar di negara tersebut. Tentunya jika tidak tertangkap lebih dulu oleh patroli pantai. Biasanya mereka turun di Thailand dan melanjutkan lewat jalur darat atau langsung menuju pantai Malaysia seperti saat ini.(jpg)

Editor: Eko Faizin





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com