HOAKS POLITIK

Ratna Sarumpaet Tak Perlu Dipenjara, Itu Kata Reza Indragiri Amriel

Hukum | Selasa, 26 Maret 2019 - 18:10 WIB

Ratna Sarumpaet Tak Perlu Dipenjara, Itu Kata Reza Indragiri Amriel
RATNA SARUMPAET. (JAWAPOS.COM)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Psikolog Forensik Reza Indragiri Amriel menilai Ratna Sarumpaet tidak perlu dipenjara apabila nantinya dia dinyatakan bersalah oleh majelis hakim. Alasannya, Ratna adalah perempuan manula yang tidak bisa melakukan aksi kejahatan lagi.

Dia mencontohkan negara semisal Amerika Serikat. Biaya yang negara keluarkan untuk tahanan atau napi manula adalah 72 ribu dolar. Itu setara dengan biaya tiga napi non-manula.

Pada napi berusia lebih dari 55-59 tahun, pengulangan aksi kejahatan dilakukan hanya oleh dua persen dari keseluruhan napi. Usia 60 tahun dan seterusnya, residivisme nol persen.

"Itu artinya, tahanan maupun napi manula sesungguhnya adalah populasi dalam penjara dengan kebutuhan termahal tapi punya potensi residivisme terendah. Daya sedotnya terhadap anggaran negara sungguh luar biasa, tapi ancaman berulangnya bagi orang banyak ternyata--bisa dibilang--tak ada apa-apanya," terang Reza lewat keterangan tertulisnya, Selasa (26/3).

Secara kualitatif, ada ungkapan bahwa kondisi manula acap merapuh ke usia kanak-kanak. Regresi ekstrim semacam itu memang terkesan agak bombastis. Namun pastinya, tidak ada penjara yang didirikan dengan pertimbangan tentang kehidupan manula di dalamnya.

"Alhasil, mari kita konsekuen. Kalau memang rezim penghukuman kita adalah rehabilitasi, sebagaimana terkandung dalam sebutan "lembaga pemasyarakatan", maka sungguh mulia untuk menimbang ulang keberadaan Ratna Sarumpaet dan para napi manula lainnya di dalam hotel prodeo," ucapnya.

"Terkenang Pak BJ Habibie. Kebijakannya mengeluarkan sejumlah napi manula dari lapas menunjukkan senyatanya negara punya keinsyafan bahwa penjara bukan unit geriatri," tutupnya.(esy)


Sumber: JPNN.com
Editor:  Deslina




loading...

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook