Perkuat Devisa dengan Ekspor Buah

Ekonomi-Bisnis | Senin, 18 Maret 2019 - 19:55 WIB

Perkuat Devisa dengan Ekspor Buah
Perkuat Devisa dengan Ekspor Buah

BALIKPAPAN (RIAUPOS.CO)----- Gabungan Pengusaha Ekspor Indonesia (GPEI) terus menggali potensi ekspor baru di Kalimantan Timur.

Ketua GPEI Kaltim Muhammad Hamzah mengatakan, buah-buahan bisa memperkuat sumbangan devisa ekspor. Untuk memaksimalkannya, pihaknya menerapkan beberapa langkah. Misalnya, bimbingan teknis. “Kami juga ingin memfasilitasi masyarakat dan para pengusaha agar bisa meningkatkan ekspor di luar batu bara dan migas,” kata Hamzah, Kamis (14/3).

Badan Pusat Statistik (BPS) Kaltim mencatat hingga saat ini hasil tambang masih berkontribusi 77,04 persen terhadap total ekspor Kaltim. Sementara itu, kontribusi migas dan industri masing-masing sebesar 15,55 persen dan 7,36 persen, sedangkan pertanian hanya 0,05 persen.

Meski baru menyumbang 0,05 persen, pertanian yang di dalamnya ada produksi buah dinilai bisa menjadi potensi baru bagi dunia ekspor Kaltim.

Hamzah menambahkan, tren ekspor minyak kelapa sawit juga sangat bagus. Ekspor crude palm oil (CPO) di Kaltim mengalami akselerasi mencapai 22 persen per tahun.





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook