Istri Najib Didakwa
Jumat, 05 Oktober 2018 - 17:23 WIB > Print | Komentar
Istri Najib Didakwa
DIDAKWA: Istri mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, Rosmah Mansor didakwa dengan 17 pelanggaran pada Kamis (4/10/2018). Pelanggaran tersebut termasuk pencucian uang. (CHANNEL NEWS ASIA)
KUALA LUMPUR (RIAUPOS.CO) - Istri mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak, Rosmah Mansor didakwa dengan 17 pelanggaran pada Kamis (4/10). Pelanggaran tersebut termasuk pencucian uang, sebab Komisi Anti Korupsi Malaysia menyelidiki ini berhubungam dengan kasus korupsi miliaran dolar di Malaysia.

Tuduhan terhadap Rosmah dibacakan oleh jaksa di pengadilan Kuala Lumpur, setelah dia menghabiskan malam di tahanan setelah penangkapannya oleh penyelidik anti korupsi. Rosmah mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan.

Najib, yang kehilangan jabatan pada Mei, menghadapi 32 dakwaan dari pencucian uang hingga penyalahgunaan kekuasaan dan pelanggaran kriminal atas kepercayaan terhadap 1MDB. Dia juga membantah melakukan kesalahan.

Tidak jelas apakah tuduhan terhadap Rosmah berhubungan dengan 1MDB, tetapi penangkapan Rosmah terjadi setelah tiga putaran interogasi oleh komisi anti korupsi. Pihak berwenang AS mengatakan lebih dari 4,5 miliar dolar AS telah disalahgunakan. Rabu pekan lalu, Rosmah ditanyai selama hampir 13 jam.


Rosmah, yang tiba di pengadilan diapit oleh belasan petugas polisi bersenjata, tersenyum, melambai-lambaikan tangan ke media. Ia dituduh melakukan kegiatan dengan menggunakan hasil ilegal, ia juga gagal untuk menyatakan pajak penghasilan, keduanya tercakup dalam undang-undang anti pencucian uang.

Jaksa Gopal Sri Ram mengatakan ini adalah pelanggaran yang tidak bisa ditawar dan bahwa dia telah mendekati seorang saksi untuk meminta mereka memberikan pernyataan yang menguntungkannya.

“Karena itu prinsipnya adalah mereka tidak akan diberikan jaminan, ada bahaya nyata saksi yang akan dirusak,” kata Gopal Sri Ram dilansir dari Reuters, Kamis (4/10).

Namun, hakim memberikan jaminan kepada Rosmah sebesar 482.509 dolar AS. Pencucian uang membawa hukuman hingga 15 tahun penjara dan denda tidak kurang dari lima kali nilai dari hasil transfer ilegal, atau 1,21 juta dolar AS, dilihat mana yang lebih tinggi.

Najib juga muncul di ruang sidang lain di Kuala Lumpur pada Kamis untuk sidang pra-peradilan, karena ia menghadapi banyak tuduhan terkait dengan dana sekitar 10,6 juta dolar AS yang diduga ditransfer ke akunnya dari SRC International, mantan unit dana negara 1MDB yang dilanda skandal. Najib tetap mengaku tidak bersalah.(ina/iml/jpg)



(Laporan JPG, Kuala Lumpur)

KOMENTAR
Berita Update

TPS Belum Sepenuhnya Ramah Penyandang Disabilitas
Sabtu, 16 Februari 2019 - 13:29 wib

Sandi Langsung Jenguk Pengawal Kampanye yang Tumbang
Sabtu, 16 Februari 2019 - 12:26 wib

Petakan Kekuatan Lawan, Kubu Jokowi Siap Gempur
Sabtu, 16 Februari 2019 - 12:24 wib

324 CPNS Pemprov Dibekali Pengetahuan Budaya Melayu
Sabtu, 16 Februari 2019 - 12:08 wib
Ketua MUI Imbau Waspadai Hoaks

Ketua MUI Imbau Waspadai Hoaks
Sabtu, 16 Februari 2019 - 12:06 wib

Kampar Akan Konsentrasi Sukseskan Pemilu
Sabtu, 16 Februari 2019 - 12:00 wib
Miliki Paket Sabu, Seorang Nenek dan Pemuda Diamankan

Miliki Paket Sabu, Seorang Nenek dan Pemuda Diamankan
Sabtu, 16 Februari 2019 - 11:58 wib
Tersangka Sabu  Ditangkap Polisi

Tersangka Sabu Ditangkap Polisi
Sabtu, 16 Februari 2019 - 11:55 wib

Sekda Lantik 187 Pejabat Eselon III dan IV Rohul
Sabtu, 16 Februari 2019 - 11:53 wib
Program Kegiatan 2019 Sudah Berjalan

Program Kegiatan 2019 Sudah Berjalan
Sabtu, 16 Februari 2019 - 11:45 wib
Cari Berita
Internasional Terbaru
Bom Bunuh Diri Serang Militer, 44 Orang Tewas

Sabtu, 16 Februari 2019 - 10:45 WIB

Korsel Mau Naikkan Kontribusi Finansial Biayai Pasukan AS
Gordon Banks Tutup Usia

Rabu, 13 Februari 2019 - 10:43 WIB

AS Tegaskan ISIS Masih Berbahaya

Selasa, 12 Februari 2019 - 14:51 WIB

Dubes Iran Sebut Sanksi AS Bertentangan dengan HAM

Jumat, 08 Februari 2019 - 17:21 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us