Sanksi Persib, Ada Peran Mafia

Olahraga | Kamis, 04 Oktober 2018 - 17:00 WIB

Sanksi Persib, Ada Peran Mafia
DIDENDA: Kena denda Rp130 juta, PSIS Semarang mengajak suporter untuk patungan.

BANDUNG (RIAUPOS.CO) - Manajer Persib Bandung Umuh Muchtar menilai hukuman berat yang diterima timnya dari Komisi Disiplin PSSI sangat tidak adil. Menurut Umuh, mafia sepak bola berada di balik keputusan Komdis PSSI menjatuhkan sanksi berat untuk Persib.


Persib sendiri memang menjadi tim yang mendapat hukuman paling berat dari Komdis PSSI. Tim berjuluk Maung Bandung itu harus menjalani sisa pertandingan Liga 1 2018 di luar Jawa dan tanpa penonton.


Selain itu, Bobotoh yang merupakan pendukung Persib tidak dizinkan menyaksikan perjuangan tim kesayangannya hingga pertengahan musim 2019. Bukan hanya itu, tiga pemain Persib Ezechiel NDouassel, Jonathan Bauman, dan Bojan Malisic juga dihukum berat.
NDouassel disanksi lima laga. Sementara itu, Bauman serta Malisic masing-masing dilarang tampil dalam dua dan empat laga.


Ini aneh. Banyak pemain utama juga disanksi. Mereka ini banyak yang ingin jadi juara. Tadinya Persib tak diperhitungkan. Mafia-mafia ini yang harus dihabisi, kata Umuh, Rabu (3/10).


Umuh menambahkan, hukuman bagi Persib kian memperuncing masalah antara Bobotoh dan Jakmania.


Itu sengaja supaya Jakmania dan Bobotoh tak akur. Supaya tambah parah, tambah dendam. Ini malah menambah keruh. Seperti sengaja supaya perseteruan tidak selesai, kata umuh.(ies/ksm/jpnn)




loading...

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook