Depan >> Berita >> Hukum >>
Setnov Minta Eni Tak Ceritakan Perannya di PLTU Riau-1
Senin, 10 September 2018 - 22:04 WIB > Dibaca 760 kali Print | Komentar
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Ada upaya dari mantan Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto untuk mempengaruhi kesaksisan tersangka kasus dugaan suap Proyek PLTU Riau-1, Eni Maulani Saragih.

Novanto disebut telah meminta agar Eni tidak menceritakan perannya dalam pengurusan Proyek PLTU Riau-1 kepada penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Pak SN (Setya Novanto) minta Bu Eni tidak membuat keterangan di BAP (Berita Acara Pemeriksaan) tentang peran Pak SN dalam proyek PLTU Riau-1," ucap kuasa hukum Eni, Fadil Nasution kepada pewarta, Jakarta, Senin (10/9).

Lebih lanjut, Fadil mengaku heran dengan upaya yang dilakukan Novanto kepada kliennya itu.

Lantas, Fadil mengatakan bahwa Novanto merupakan pelaku utama dari dugaan suap Proyek PLTU Riau-1 bersama pemilik saham Blackgold Natural Resources Limited, Johannes Budi Sutrisno Kotjo.

"Padahal beliau pelaku utamanya bersama-sama dengan Pak Kotjo," terang Fadli.

Sebelumnya, Eni sempat menyebutkan Novanto sebagai orang pertama yang memperkenalkannya dengan Kotjo. Perusahaan Kotjo adalah salah satu konsorsium Proyek PLTU Riau-1.

Eni dan Kotjo ditetapkan sebagai tersangka dugaan suap proyek senilai Rp 12,87 triliun tersebut.

Lembaga antirasuah menuding Eni telah menerima uang sebesar Rp 6,25 miliar dari Kotjo secara bertahap, dengan rincian Rp 4 miliar sekitar November-Desember 2017 dan Rp 2,25 miliar pada Maret-Juni 2018.

Uang tersebut diduga sebagai jatah pelicin terkait dengan pengurusan pemilihan konsorsium pelaksana proyek PLTU Riau-1 agar didapatkan oleh perusahaan Kotjo.(rus)

Sumber: RMOL
KOMENTAR
Berita Update

Jalin Silaturahmi Antar RT RW Melalui Pengajian Rutin
Selasa, 21 Januari 2019 - 21:06 wib
Harga Cabai Merah Turun, Terong Naik

Harga Cabai Merah Turun, Terong Naik
Selasa, 21 Januari 2019 - 16:45 wib
Pengusutan SPPD Fiktif  Dewan, Tunggu Gelar Perkara

Pengusutan SPPD Fiktif Dewan, Tunggu Gelar Perkara
Selasa, 21 Januari 2019 - 16:31 wib
Bawaslu Kampar Teruskan Laporan Pidana Pemilu

Bawaslu Kampar Teruskan Laporan Pidana Pemilu
Selasa, 21 Januari 2019 - 16:15 wib

Transformasi Hilangkan Bobot 57 Kg
Selasa, 21 Januari 2019 - 15:37 wib
Harga Beras Lokal Naik Lagi

Harga Beras Lokal Naik Lagi
Selasa, 21 Januari 2019 - 15:25 wib
Meranti Ditawarkan Jadi Kota Jaringan Gas

Meranti Ditawarkan Jadi Kota Jaringan Gas
Selasa, 21 Januari 2019 - 15:15 wib
MUI, Mubalig dan BPPOM Diminta Turun Tangan

MUI, Mubalig dan BPPOM Diminta Turun Tangan
Selasa, 21 Januari 2019 - 15:05 wib
Selektif Sebarkan Berita di Media Sosial

Selektif Sebarkan Berita di Media Sosial
Selasa, 21 Januari 2019 - 14:45 wib
Pemprov Diminta Benahi Manajemen RSUD AA

Pemprov Diminta Benahi Manajemen RSUD AA
Selasa, 21 Januari 2019 - 14:30 wib
Cari Berita
Hukum Terbaru
Kasus Ustaz Ba’asyir Bukti Gagalnya Pemasyarakatan

Senin, 21 Januari 2019 - 14:13 WIB

Pembebasan Ustaz Ba’asyir Tuai Pro-Kontra

Minggu, 20 Januari 2019 - 11:16 WIB

Ustaz Ba’asyir Bisa Bebas Pekan Depan

Sabtu, 19 Januari 2019 - 11:21 WIB

Pengrusak Atribut PD Dijebloskan ke Rutan

Kamis, 17 Januari 2019 - 15:35 WIB

Idrus Didakwa Terima Lebih dari Rp2 Miliar

Rabu, 16 Januari 2019 - 11:54 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini