Persaingan Ketat Akan Tersaji di Audisi Umum Kudus
Kamis, 06 September 2018 - 16:00 WIB > Dibaca 397 kali Print | Komentar
Persaingan Ketat Akan Tersaji di Audisi Umum Kudus
BERI KETERANGAN: Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation Yoppy Rosimin memberikan keterangan saat jumpa pers di GOR Jati, Kudus, Senin (3/9/2018).
KUDUS (RIAUPOS.CO) – Rangkaian Audisi Umum Djarum Beasiswa Bulutangkis 2018 kembali ke Kudus, Jawa Tengah, setelah sebelumnya proses pencarian bibit-bibit pebulutangkis bertalenta ini digelar di tujuh kota, yakni Pekanbaru, Balikpapan, Manado, Surabaya, Purwokerto, Solo, dan Cirebon.


Di Kudus, rangkaian seleksi akan dipusatkan di GOR Jati yang juga merupakan markas PB Djarum, selama tiga hari mulai dari Selasa-Kamis ( 4/6-9).


Seperti tradisi di tahun-tahun sebelumnya, Kudus menjadi kota terakhir pada rangkaian Audisi Umum. Para pebulutangkis muda yang belum berhasil di sejumlah kota audisi sebelumnya, bisa kembali mendaftarkan diri demi menjaga peluang mendapatkan Djarum Beasiswa Bulutangkis dan bergabung dengan PB Djarum. Alhasil, jumlah peserta yang mendaftar di Audisi Umum Kudus selalu tinggi.


Pada tahun 2016 ketika Audisi Umum memakai format kategori usia U-13 dan U-15, jumlah pebulutangkis muda yang menjalani seleksi di Kudus sebanyak 883 orang. Tahun berikutnya, di mana Audisi Umum berubah kategori usia menjadi U-11 dan U-13, peserta Audisi Umum Kudus tetap tinggi yaitu berjumlah 704 pebulutangkis cilik.


 Sementara di tahun ini, Audisi Umum memakai format tiga kategori usia yaitu U-11, U-13 dan U-15, jumlah peserta yang mendaftar telah mencapai 1030 orang (data pukul 17:00 WIB). Angka ini akan terus bertambah mengingat pendaftaran tetap dibuka hingga Senin (3/9) malam.


Program Director Bakti Olahraga Djarum Foundation, Yoppy Rosimin mengatakan, animo peserta yang tinggi di Audisi Umum Kudus ini merupakan bukti nyata bahwa bulutangkis merupakan olahraga yang semakin dicintai oleh masyarakat. Terlebih, selama ini Kudus dikenal sebagai “lumbung” penghasil pebulutangkis kelas dunia seperti Liem Swie King (juara All England 1978, 1979, dan 1981) atau trio kakak beradik Hastomo Arbi, Eddy Hartono, serta Hariyanto Arbi si pemilik julukan “Smash 100 Watt”.


Sudah banyak alumni PB Djarum yang tampil di panggung dunia dan mengukir prestasi. Sebut saja Christian Hadinata, Alan Budikusuma, Ardy B Wiranata, Ivana Lie, Minarti Timur, Sigit Budiarto, Yuni Kartika, Liliyana Natsir, Mohammad Ahsan, Tontowi Ahmad, Debby Susanto, Praveen Jordan, hingga Kevin Sanjaya Sukamuljo.


“Antuasisme yang tinggi dari masyarakat ini merupakan gairah besar yang harus diakomodir dan dibina sehingga bisa menghasilkan generasi baru dari Liem Swie King dan juga Hariyanto Arbi,’’ katanya.(kom)

KOMENTAR
Berita Update
Bawaslu Tertibkan 246 APK Peserta Pemilu

Bawaslu Tertibkan 246 APK Peserta Pemilu
Jumat, 17 Januari 2019 - 16:32 wib
OPD Diminta Segera  Laksanakan Kegiatan

OPD Diminta Segera Laksanakan Kegiatan
Jumat, 17 Januari 2019 - 16:15 wib

Komitmen Naker Lokal Dipertanyakan
Jumat, 17 Januari 2019 - 16:00 wib

Pengrusak Atribut PD Dijebloskan ke Rutan
Jumat, 17 Januari 2019 - 15:35 wib
Puskesmas Tambusai Jadi Percontohan

Puskesmas Tambusai Jadi Percontohan
Jumat, 17 Januari 2019 - 15:30 wib
Pembangunan Roro  di Insit Hampir Rampung

Pembangunan Roro di Insit Hampir Rampung
Jumat, 17 Januari 2019 - 15:15 wib
TP4D Siap Lakukan Pendampingan

TP4D Siap Lakukan Pendampingan
Jumat, 17 Januari 2019 - 15:00 wib
Peran Camat dan Penghulu Turut Menentukan

Peran Camat dan Penghulu Turut Menentukan
Jumat, 17 Januari 2019 - 14:30 wib
Cari Berita
Olahraga Terbaru
Kirim 18 Cabor, Target Pertahankan 5 Besar Nasional

Kamis, 17 Januari 2019 - 10:18 WIB

Jangan Daratan Terus, Pesisir Juga Perlu Dilihat

Rabu, 16 Januari 2019 - 15:30 WIB

5 Pemain Persib Bandung Hengkang

Selasa, 15 Januari 2019 - 15:25 WIB

SMAN 7 Gelar SMANSEV Cup VII Se-Sumatera

Senin, 14 Januari 2019 - 14:15 WIB

Hampir Semua Terlibat Match Fixing

Jumat, 11 Januari 2019 - 17:00 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini