Vaksin MR Tetap Ditolak Warga Karimun
Selasa, 04 September 2018 - 10:40 WIB > Dibaca 394 kali Print | Komentar
KARIMUN (RIAUPOS.CO) - Upaya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Karimun untuk melanjutkan kembali program vaksin measles rubella (MR) mendapatkan penolakan dari masyarakat. Meski Majelis Ulama Indonesia (MUI) sudah memperbolehkan penggunaan vaksin MR dengan alasan darurat, namun warga menolak karena terlanjur mengetahui zat vaksin MR itu bukan bersumber dari bahan yang halal.

 Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Karimun Rahmadi membenarkan petugas yang menjalankan program itu banyak mendapatkan penolakan. ’’Ini tantangan berat buat petugas di lapangan,” ujar Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Karimun Rahmadi, Sabtu, (1/9). ”Para orang tua telah berpesan kepada anaknya untuk tidak diimunisasi MR ketika ada petugas datang ke sekolah,’’ tambahnya.

Meski masih banyak yang menolak, pihaknya akan terus melakukan sosialisasi dan menjalankan program imunisasi MR. Ia berpesan kepada petugas agar tidak putus asa. Karena, tujuan program tersebut untuk mencegah bayi yang berusia 9 bulan hingga usia 15 tahun terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan. ”Minimal bisa mencegah bayi cacat dan meninggal dunia melalui imunisasi vaksin MR,” katanya.

Ia juga mengharapkan orang tua yang menolak anaknya untuk diimunisasi dapat menandatangani surat penolakan. Sehingga, jika terhadi hal-hal yang tidak diinginkan di kemudian hari tidak menyalahkan siapa-siapa. Disinggung pencapaian imunisasi, Rahmadi menyebutkan, masih jauh dari target yang ada. ’’Bahkan, cakupan saat ini belum sampai 50 persen dari jumlah 66.075,” katanya.

Data terakhir yang ia terima dari petugas lapangan, jumlah seluruh anak yang sudah diimunisasi baru 13.240 orang, termasuk data pada awal Agustus. ”Jika dilihat dari sepekan lalu, jumlah pencapaiannya baru 3.098 orang saja. Sangat minim, sedangkan pada bulan ini kegiatan tersebut harus tuntas,’’ ungkapnya.(san/jpg)
KOMENTAR
Berita Update
Kirim 12 Atlet Ikuti Kejurnas Ski Air

Kirim 12 Atlet Ikuti Kejurnas Ski Air
Kamis, 15 November 2018 - 12:00 wib
Rp158 Miliar Tunda Bayar Jadi Prioritas

Rp158 Miliar Tunda Bayar Jadi Prioritas
Kamis, 15 November 2018 - 11:40 wib
DPRD Minta Kontraktor Selesaikan Amdal

DPRD Minta Kontraktor Selesaikan Amdal
Kamis, 15 November 2018 - 11:30 wib
PWI Riau Gelar UKW Angkatan XI

PWI Riau Gelar UKW Angkatan XI
Kamis, 15 November 2018 - 11:15 wib
Oplet Mulai Ditinggal

Oplet Mulai Ditinggal
Kamis, 15 November 2018 - 10:55 wib
Pencatut Nama  Kapolda Riau  Ditangkap

Pencatut Nama Kapolda Riau Ditangkap
Kamis, 15 November 2018 - 10:30 wib
Sasar Wisma dan Rumah Kos
Puluhan Pasangan Terjaring Razia
Kamis, 15 November 2018 - 10:16 wib
Anggaran Makan SMAN Plus Dihentikan

Anggaran Makan SMAN Plus Dihentikan
Kamis, 15 November 2018 - 10:00 wib
GTT Digaji Rp1,5 Juta Sebulan
300 Guru Komite Diangkat Jadi GTT Tahun Depan
GTT Digaji Rp1,5 Juta Sebulan
Kamis, 15 November 2018 - 09:55 wib
Cari Berita
Sumatera Terbaru
2019, Tour de Singkarak Lintasi Mandeh dan Jambi

Senin, 12 November 2018 - 20:30 WIB

Tausiah UAS Banjir Jamaah

Senin, 12 November 2018 - 20:00 WIB

BP Diizinkan Operasi FSU

Senin, 05 November 2018 - 14:41 WIB

Bulan Ini, UMK Medan 2019 Ditetapkan

Senin, 05 November 2018 - 14:18 WIB

Pertamina Pastikan Gas Melon Normal

Senin, 05 November 2018 - 14:12 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us