SEMINAR INTERNASIONAL PERMINYAKAN UIR
Yakin BUMD Bisa Kelola Blok Rokan
Rabu, 29 Agustus 2018 - 10:06 WIB > Dibaca 416 kali Print | Komentar
Yakin BUMD Bisa Kelola Blok Rokan
FOTO BERSAMA: Rektor UIR Prof Dr H Syafrinaldi SH MCL (tengah) didampingi Managing Director CDI Oil Field Services, Artificialif Solution Vasile Mogos PE MBA (tiga kiri) dan Ketua Forum Peduli Migas Riau Ir Aris Aruna (kiri) foto bersama usai kegiatan seminar di halaman Rektorat UIR, Selasa (28/8/2018). (AFIAT ANANDA/RIAU POS)
Berita Terkait



PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Keinginan masyarakat Riau untuk mengelola Blok Rokan bukan hanya sekadar impian semata. Sumber Daya Manusia (SDM), teknologi, hingga pembiayaan yang menjadi tantangan terbesar kini terjawab sudah. Melalui seminar internasional perminyakan yang diadakan Universitas Islam Riau (UIR), seluruh tantangan yang menjadi kekhawatiran selama ini bisa ditepis.

Bahkan keikutsertaan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) dalam mengelola blok migas terbesar di Sumatera itu tidak lagi hanya sekadar angan-angan. Seminar yang diadakan di Rektorat UIR lantai dua tersebut turut menghadirkan praktisi sekaligus expert perminyakan dari berbagai belahan dunia, Selasa (28/8).

Seperti Chairman Fluid Science Dynamics & Co Financing and Technologie Supporting Laurent PhD, Managing Director GLPP Germany Technology EOR Facility Dipl Wirt Ing (FH) Ulrich Zahn, Managing Director CDI Oil Field Services-Artificialif Solution Vasile Mogos PE, MBA, Managing Director FLuid Science Dynamics Indonesia Rudyanto Wijaya MT serta Production Optimization Specialist Emir Syahril.

Dari pihak Universitas turut dihadiri langsung oleh Rektor UIR Prof Dr H Syafrinaldi SH MCL dan Kepala Prodi Teknik Perminyakan UIR Dr Eng Muslim. Managing Director FLuid Science Dynamics Indonesia Rudyanto Wijaya MT sebelum pelaksanaan seminar kepada Riau Pos mengungkapkan, ada banyak tantangan bagi daerah dalam berpartisipasi mengelola blok minyak di Riau. Terutama masalah SDM, Pembiayaan dan Teknologi. Namun, hal itu bukan alasan bagi daerah untuk tidak bisa ikut. ‘’Kami membawa orang-orang yang betul-betul expert di bidangnya. Mulai dari teknologi, finance (pembiayaan,red) kemudian equipment personal resource hingga teknologi,’’ ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, pihaknya akan membagikan pengetahuan pengelolaan ladang minyak kepada mahasiswa hingga perusahaan migas yang beroperasi di wilayah Riau. Hal itu berguna agar ilmu yang dimiliki para nara sumber bisa dimiliki mahasiswa serta pekerja di Riau. FLuid Science Dynamics sendiri, dikatakan dia telah berkomitmen untuk mendukung daerah Riau agar bisa terlibat langsung dalam pengelolaan. ‘’Transfer teknologi adalah suatu hal yang mandatory. Pada saat dieksekusi betul-betul dikuasai oleh expert yang tergabung dalam tim. Mereka semua benar-benar expert. Seperti dari OMV Petrom Oil. Yang telah berpengalaman sejak belasan tahun lalu,’’ paparnya.

Sementara itu, Ketua Forum Peduli Migas Riau Ir Aris Aruna usai kegiatan mengungkapkan rasa terima kasih atas respon mahasiswa yang turut hadir. Baik dari dalam daerah Riau, maupun luar daerah. Termasuk perusahaan minyak dan gas yang beroperasi di Riau. Menurutnya, transfer ilmu dari seminar tersebut memiliki banyak manfaat. Terlebih bagi daerah Riau yang notabenenya merupakan daerah penghasil minyak terbesar di Indonesia.

‘’Mereka (peserta) berharap selalu ada kegiatan ini. Sehingga tidak ketinggalan informasi dari teknologi dan dunia perminyakan. Ini iven yang sangat ditunggu sehingga kita tidak lagi awam di dunia perminyakan,’’ ungkapnya.

Menariknya, pembicara yang hadir di dalam seminar sangat berkompeten. Ke depan, pihaknya berjanji akan selalu mendukung setiap kegiatan transfer ilmu terutama di bidang perminyakan. Sehingga nantinya akan melahirkan SDM handal di Negeri Lancang Kuning. ‘’Kami ingin universitas di Riau menjadi pusat training sekaligus pembelajaran kegiatan perminyakan. Kenapa di Riau? Karena daerah kita ini sangat dekat dengan ladang minyak,’’ ujar Praktisi perminyakan tersebut.

Ia juga meyakini, jika Riau bisa menjadi pusat studi perminyakan maka akan bisa mendongkrak sektor perekonomian daerah. Tidak hanya dari segi industri, namun ekonomi kreatif juga bisa menjadi komoditi andalan bagi Riau nantinya.(nda/c)
KOMENTAR
Berita Update

Miliki 30 Kg Ganja, Petani Ditangkap
Jumat, 16 November 2018 - 16:15 wib
Plt Gubri Bersama Dirut Teken Kerja Sama
BRK Ikut MoU e-Samsat Nasional
Jumat, 16 November 2018 - 16:00 wib

Formasi CPNS Sumbar Terancam Kosong
Jumat, 16 November 2018 - 16:00 wib

Desa Dituntut Gerakkan Ekonomi Masyarakat Lewat ADD
Jumat, 16 November 2018 - 15:45 wib
Pedagang  Belum Tahu  Kapan Direlokasi

Pedagang Belum Tahu Kapan Direlokasi
Jumat, 16 November 2018 - 15:30 wib
Spesialis Bongkar  Rumah Kosong Diringkus

Spesialis Bongkar Rumah Kosong Diringkus
Jumat, 16 November 2018 - 15:00 wib
Disdukcapil Mengajukan Tambahan Tenaga Teknis

Disdukcapil Mengajukan Tambahan Tenaga Teknis
Jumat, 16 November 2018 - 14:45 wib
Hasil SKD Cerminan Mutu Pendidikan Indonesia
1,8 Juta Peserta SKD, Delapan Persen Lulus Ambang Batas
Hasil SKD Cerminan Mutu Pendidikan Indonesia
Jumat, 16 November 2018 - 14:30 wib
LEPAS LIMA MAHASISWA UIN SUSKA RIAU USAI MAGANG DI RIAU POS
Banyak Pengalaman dan Ilmu Jurnalistik yang Didapat
Jumat, 16 November 2018 - 14:25 wib
MTQ Ajang Tingkatkan Kesadaran Beragama

MTQ Ajang Tingkatkan Kesadaran Beragama
Jumat, 16 November 2018 - 14:15 wib
Cari Berita
Pekanbaru Terbaru
Banyak Pengalaman dan Ilmu Jurnalistik yang Didapat

Jumat, 16 November 2018 - 14:25 WIB

Ingin Bahasa Indonesia jadi Bahasa Internasional, APPBIPA Riau Terbentuk
Pagar Roboh Akibatkan Korban Jiwa, SD 141 Diliburkan

Rabu, 14 November 2018 - 11:02 WIB

Satu Lagi, Korban Pagar Roboh Meninggal Dunia

Rabu, 14 November 2018 - 11:01 WIB

Begini Kronologis Insiden Pagar Roboh Makan Korban

Rabu, 14 November 2018 - 10:12 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us