Alasan Sandiaga Merogoh Kocek untuk PAN dan PKS
Minggu, 12 Agustus 2018 - 15:42 WIB > Dibaca 812 kali Print | Komentar
Alasan Sandiaga Merogoh Kocek untuk PAN dan PKS
Sandiaga Uno. (INTERNET)
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Kepastian ada tidaknya uang yang keluar dari Calon Wakil Presiden Sandiaga Uno sudah terang. Sandi memastikan ada uang yang harus dia keluarkan meski tak secara vulgar menyebut angkanya. Namun, mantan Wagub DKI Jakarta itu menolak jika uang yang disediakannya disebut sebagai mahar politik untuk mendampingi Capres Prabowo Subianto.

Menurut Sandi, uang untuk PAN dan PKS itu akan digunakan bagi kampanye di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019. “Terbuka saja, saya bilang ini ada biayanya,” ujarnya di kawasan Ancol, Jakarta Utara, Minggu (12/8).

Sandi menegaskan, kampanye di pilpres tentu ada biayanya. Politikus berlatar belakang pengusaha itu pun mengaku merogoh koceknya untuk membiayai kampanye itu.

“Bagaimana penyediaannya, saya bersedia untuk menyediakan sebagian dari biaya kampanye dan ada bantuan kepada tim pemenangan. Dan juga bantuan kepada partai pengusung. Itu yang menjadi komitmen kami,” papar Sandi.

Namun, pria yang berulang tahun setiap 28 Juni itu memastikan uang untuk PAN dan PKS tak melanggar aturan. Menurutnya, uang itu bukan untuk kongkalikong.

“Tidak benar mahar, karena semuanya harus sesuai undang-undang. Sekarang itu, kita harus pastikan tidak boleh ada lagi hanky panky (tipu muslihat, red) dalam politik. Masyarakat marah kalau ada hanky panky. Masyarakat merasa dibohongi, tidak bisa lagi,” terang dia.

Karena itu Sandi berencana ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Pria kelahiran Rumbai, Riau itu akan mendatangi KPK untuk memperbarui laporan harra kekayaan pejabat negara (LHKPN) sekaligus membeber tentang penyusunan anggaran kampanyenya.

“Jadi saya akan lapor ke KPK juga bahwa kami mencoba melakukan penyusunan anggaran (kampanye) seperti ini. Kira-kira sumbernya dari sini, karena saya ada LHKPN, saya akan declare. Kira-kira saya sediakan agar semuanya, terang benderang jadi tidak ada yang ditutupi,” tutur Sandi.(yes/JPC)

Sumber: JPNN
KOMENTAR
Berita Update
Peternak Disarankan Buat Pakan Sendiri

Peternak Disarankan Buat Pakan Sendiri
Rabu, 26 September 2018 - 14:00 wib

Program PGN Sayang Ibu Disambut Baik Warga
Rabu, 26 September 2018 - 13:31 wib

Diana Tabrani-Neno Warisman Mengadu ke Komnas HAM
Rabu, 26 September 2018 - 13:10 wib

Smartfren Hadirkan Voucher Super 4G Unlimited
Rabu, 26 September 2018 - 12:54 wib

JPO Ditutup
Rabu, 26 September 2018 - 12:46 wib
Alamaaak!
Dilabrak Istri Pertama
Rabu, 26 September 2018 - 11:55 wib
19 TKI Nonprosedural Dipulangkan Lewat Dumai

19 TKI Nonprosedural Dipulangkan Lewat Dumai
Rabu, 26 September 2018 - 11:26 wib
2 Bulan, Beraksi di 8 TKP
2 Jambret di Duri Diringkus Tim Opsnal Polres
2 Bulan, Beraksi di 8 TKP
Rabu, 26 September 2018 - 11:09 wib

66 Orang Terjaring Razia Malam
Rabu, 26 September 2018 - 10:30 wib
Terpantau CCTv, Maling Dihajar Pegawai Pemprov

Terpantau CCTv, Maling Dihajar Pegawai Pemprov
Rabu, 26 September 2018 - 10:28 wib
Cari Berita
Politik Terbaru
DPRD Belum Jadwalkan Paripurna Penetapan Gubri Definitif
Pertarungan Pilpres Pemilih Milenial Berbasis Big Data

Rabu, 26 September 2018 - 08:51 WIB

Andalkan Yusril, OSO Melawan Putusan

Selasa, 25 September 2018 - 11:47 WIB

Debat Capres Boleh Dilakukan Lembaga di Luar KPU

Selasa, 25 September 2018 - 11:34 WIB

Berharap Tak Saling Serang Isu SARA

Selasa, 25 September 2018 - 11:03 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us