BPJS Kesehatan Batasi Tindakan Fisioterapi
Selasa, 31 Juli 2018 - 11:22 WIB > Dibaca 584 kali Print | Komentar
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan membatasi layanan rehabilitasi medis atau fisioterapi. Dalam Peraturan Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan, BPJS Kesehatan Nomor 05 tahun 2018 tentang Penjaminan Pelayanan Rehabilitasi Medik Dalam Program Jaminan Kesehatan diatur bahwa tindakan fisioterapi dibatasi maksimal dua kali dalam sepekan.

Hal ini mengundang Ikatan Fisioterapi Indonesia (IFI) ikut berkomentar. IFI menolak penerapan peraturan tersebut lantaran fisioterapis tidak bisa dibatasi seperti itu, sebab keperluan tiap pasien dalam mendapatkan terapi berbeda-beda. Jika disamaratakan, maka hal ini akan mempengaruhi kualitas pelayanan.

Deputi Direksi Bidang Jaminan Pelayanan Kesehatan Rujukan BPJS Kesehatan Budi Mohamad Arief menuturkan, jika seseorang perlu terapi tiga kali dalam sepekan misalnya, maka orang tersebut bisa menggeser terapi ketiga pada pekan depannya atau menunda.

“Kesepakatannya hanya mampu melakukan maksimal dua kali. Ini berkembang pada saat penyusunan jika seseorang perlu tiga kali, dia bisa geser pekan depannya,” kata Budi di Kantor BPJS Kesehatan, Jakarta, Senin (30/7).

Dalam Kartu Indonesia Sehat (KIS), yang harus digunakan adalah pengobatan atau rehabilitas yang diperlukan terus menerus serta gawat darurat. Dia mengatakan, pasien fisioterapi bukanlah pasien yang berada dalam keadaan darurat sehingga tidak perlu tindakan medis secara cepat dan terus menerus.

“Dalam KIS, kalau bukan gawat darurat bila diperlukan terus menerus itulah yang harus digunakan,” tegasnya.

Menanggapi aksi yang dilakukan oleh IFI, pihaknya sudah meminta tim BPJS Kesehatan untuk melakukan sosialisasi. Sebetulnya, dalam hal ini fisioterapis tidak disinggung dalam beleid tersebut.

“Sebenarnya teman-teman fisioterapis di dalam perjamkes fisioterapis tidak disinggung karena apa? Fisioterapis itu adalah tenaga ahli yang dia bisa kerjakan pekerjaannya atas rekomendasi spesialis medis,” kata Budi.

Budi lalu menerangkan, tidak adanya fasilitas rehabilitasi medis seperti fisioterapi di setiap rumah sakit itu memang berbeda-beda penyebabnya. Bisa jadi, hal itu karena memang rumah sakit tersebut tidak memiliki dokter spesialis rehabilitasi medis.

“Ini pembelajaran buat kita, mudah-mudahan rumah sakit itu bisa hire. atau ada dokter yang sudah dapat sertifikat jadi sebenarnya kita enggak menyetop. Tapi nanti kita minta untuk merapat (ke fisioterapi),” jelasnya.

Dalam UU praktik kedokteran, kata Budi, ada peraturan lain yang menyebut apabila tidak ada dokter tersebut dalam satu kabupaten/kota, maka pelayanan rehabilitasi medik bisa tetap dijamin BPJS Kesehatan dengan syarat-syarat tertentu.

“Misal di daerah enggak ada dokter spesialis tersebut dia bisa nunjuk dokter umum yang ditunjuk Rumah Sakit (dan tersertifikasi),” pungkasnya.(uji/lim)
KOMENTAR
Berita Update

AHY Temui UAS di Pekanbaru
Senin, 17 Desember 2018 - 15:17 wib

149 Peserta Ikut Ujian Profesi Advokat
Senin, 17 Desember 2018 - 15:09 wib
Bupati Pimpin Doa Pemberian Gelar Adat Presiden

Bupati Pimpin Doa Pemberian Gelar Adat Presiden
Senin, 17 Desember 2018 - 15:00 wib

Penyeludup Paruh Burung Rangkong Ditangkap
Senin, 17 Desember 2018 - 14:30 wib
MTQ Tingkat Provinsi Riau
9 Qori Melaju ke Final
MTQ Tingkat Provinsi Riau
Senin, 17 Desember 2018 - 14:30 wib

Dorong Wisata Olahraga Jadi Iven Tahunan
Senin, 17 Desember 2018 - 14:00 wib
Pelti Siak Agendakan Open Turnamen Tingkat Provinsi
Petenis Bengkalis dan Siak Berbagi Medali
Senin, 17 Desember 2018 - 13:45 wib

Syamsuar Tepuk Tepung Tawar Jokowi
Senin, 17 Desember 2018 - 13:30 wib
Pelaku PETI Garap Lokasi Baru

Pelaku PETI Garap Lokasi Baru
Senin, 17 Desember 2018 - 13:30 wib
Cari Berita
Kesehatan Terbaru
RS Awal Bros Undang Pakar Kecantikan

Senin, 17 Desember 2018 - 10:47 WIB

Mengapa Khitan Penting?

Minggu, 16 Desember 2018 - 15:04 WIB

Lakukan Medical Check u p Pranikah

Jumat, 14 Desember 2018 - 15:30 WIB

680 Anak Diimunisasi Ulang

Selasa, 11 Desember 2018 - 11:25 WIB

Anak Selalu Sehat? Kuncinya Ada di Saluran Pencernaan

Minggu, 09 Desember 2018 - 10:56 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us