Kurang Not, Trump Meralat Omongan
Kamis, 19 Juli 2018 - 11:01 WIB > Dibaca 275 kali Print | Komentar
WASHINGTON (RIAUPOS.CO) - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berupaya meredam kritik yang bertubi-tubi menghampirinya pascapertemuan empat mata dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Selasa (17/7) dia meralat pernyataannya yang cenderung berpihak pada Rusia. Dia mengaku salah ucap.

Di hadapan media, Trump mengatakan bahwa saat itu ada satu kata yang lupa diucapkan. Yakni, kata not alias bukan. ”Kalimat yang benar seharusnya, ’Saya tidak melihat alasan mengapa Rusia bukan pelakunya,” kilah suami Melania tersebut seperti dilansir Reuters.

Pernyataan itu berbanding terbalik dengan kata-kata yang meluncur dari mulutnya setelah pertemuan tertutup dengan Putin di Hensinki, Finlandia, Senin (16/7). Saat itu, dia jelas membela Putin dengan menegaskan bahwa Rusia tidak terlibat dalam kisruh pemilihan presiden (pilpres) AS 2016.

Kalimat yang kadung terekam media dan tersebar luas ke seluruh dunia itu membuat popularitas Trump turun. Begitu pulang ke negerinya, ayah Ivanka tersebut dihujani kritik dan cibiran. Polling terbaru Reuters/Ipsos menyebutkan bahwa 55 persen pemilih AS yang terdaftar di database tidak setuju dengan Trump. Mereka menganggap hubungan Trump dan Rusia tidak wajar.

Setelah panen kritik dan kecaman, Trump kini berusaha menghapus blunder yang dia buat. Selain meralat kata-katanya, dia menyebut intelijen AS sebagai sumber tepercaya. Dia yakin bahwa Negeri Beruang Merah itu memang ikut campur tangan dalam pilpres AS. Meski demikian, dia yakin campur tangan tersebut tidak memengaruhi hasil pemilu yang akhirnya memenangkan dirinya.

Gedung Putih tampaknya berusaha keras untuk menyelamatkan reputasi tokoh 72 tahun tersebut. Dalam jumpa pers, Trump tampak cermat membaca naskah klarifikasi yang sudah disiapkan. Tapi, bukan Trump namanya jika tak mengacaukan skenario rapi Gedung Putih. Dalam kesempatan itu, Trump menyatakan bahwa peretas pilpres AS 2016 belum tentu Rusia. Sebab, ada pihak lain yang juga berpotensi mengacaukan gawe besar tersebut. ”Orang lain juga bisa jadi pelaku,” ujarnya.

 Terkait klarifikasi Trump, Chuck Schumer menyatakan bahwa apa yang dilakukan sang presiden justru menjadi bukti kelemahannya. Yakni, dia suka asal ngomong dan kemudian dengan mudah meralatnya. Tapi, yang lebih membahayakan, klarifikasi itu membuktikan bahwa Trump kalah oleh Putin. ”Dia takut berkonfrontasi langsung dengan Putin,” tegas Schumer.(sha/c6/hep/jpg)
KOMENTAR
Berita Update

Dua Kali Runner up, SMA Darma Yudha Targetkan Champion
Jumat, 21 September 2018 - 19:00 wib

Tak Mudah Raih Maturitas SPIP
Jumat, 21 September 2018 - 18:30 wib

Pengelola Diminta Optimalkan Aset untuk Kesejahteraan Desa
Jumat, 21 September 2018 - 18:00 wib
Tolak Politik Transaksional
Apresiasi Komitmen Partai
Jumat, 21 September 2018 - 17:30 wib
Warga Dambakan Aliran Listrik

Warga Dambakan Aliran Listrik
Jumat, 21 September 2018 - 17:00 wib

Hotel Prime Park Promo Wedding Expo
Jumat, 21 September 2018 - 16:01 wib

Kondisi Firman Makin Membaik
Jumat, 21 September 2018 - 16:00 wib
Najib Razak Kena 25 Dakwaan Baru

Najib Razak Kena 25 Dakwaan Baru
Jumat, 21 September 2018 - 15:58 wib

1.601 Warga Ikuti Aksi Donor Darah Eka Hospital
Jumat, 21 September 2018 - 15:45 wib

Banjir, Pemkab Kurang Tanggap
Jumat, 21 September 2018 - 15:30 wib
Cari Berita
Internasional Terbaru
Najib Razak Kena 25 Dakwaan Baru

Jumat, 21 September 2018 - 15:58 WIB

Korut Segera Tutup Fasilitas Nuklir Utama Tongchang-ri

Jumat, 21 September 2018 - 14:30 WIB

AS Potong Bantuan Dana bagi Palestina

Kamis, 20 September 2018 - 18:38 WIB

Ancaman Serius Plastik Mikro

Kamis, 20 September 2018 - 17:37 WIB

Trump Senang Kim Jong Un Izinkan Inspeksi Nuklirnya

Kamis, 20 September 2018 - 17:36 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us