Tekan Belanja Impor Alutsista
Selasa, 17 Juli 2018 - 08:55 WIB > Dibaca 404 kali Print | Komentar
SURABAYA (RIAUPOS.CO) - Kementerian Koordinator Bidang kemaritiman memastikan kesiapan industri strategis untuk memenuhi keperluan alat utama sistem persenjataan (alutsista) di dalam negeri. Salah satunya PT PAL. Saat ini PT PAL sedang menuntaskan beberapa proyek.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengatakan, pemerintah telah memutuskan untuk menggunakan sebanyak-banyaknya produk lokal. ”Khususnya, produk yang bisa dibangun sendiri. Nah, PT PAL salah satunya,” katanya di sela-sela kunjungan ke PT PAL, Senin (16/7).

Selama ini Kementerian Pertahanan merupakan pengguna dana APBN terbesar kedua setelah Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). ”Jadi, kami coba dari sekian miliar dolar AS, sebanyak mungkin menggunakan produk dalam negeri. Sekaligus bisa mendorong nilai tambah produk dalam negeri,” terangnya.

PT PAL memiliki beberapa bisnis utama. Di antaranya, memproduksi kapal perang dan kapal niaga, menyediakan jasa perbaikan dan pemeliharaan kapal, hingga rekayasa umum. Terbaru, PT PAL memiliki divisi kapal selam. ”Kami melihat assembling kapal selam yang ketiga berjalan dengan baik, presisi, zero defect,” katanya.

Kunjungan Menko Kemaritiman tersebut juga memantau pengerjaan kapal cepat rudal dan kapal perang jenis landing platform dock. ”Kami lihat sudah lebih bagus. Bahkan, proyek LPD yang keenam tambah bagus, cepat, dan murah,” tegasnya.

Dia menilai, kemampuan untuk membuat peralatan militer maupun nonmiliter itu ditopang teknologi dan kemampuan sumber daya manusia. Dengan begitu, sangat mungkin dapat menekan penggunaan dana untuk membeli peralatan impor.

Ke depan, selain mendorong nilai tambah di dalam negeri dan mengembangkan skill tenaga kerja lokal, PT PAL diharapkan bisa menyeimbangkan ekspor-impor. ”Kami ingin itu bisa segera. Karena sekarang sedang krisis trade war, tentu bisa jadi peluang untuk melakukan penghematan dan membangun industri,” papar Luhut.

Direktur Utama PT PAL Budiman Saleh mengatakan, potensi pesanan di dalam negeri masih terbuka. ”Kami sedang berupaya mendapatkan kontrak pembuatan KCR 3 dan KCR 4. Saat ini masih proses di Kementerian Pertahanan,” ungkapnya.

Untuk proyek yang sudah berjalan, pihaknya tengah menggarap KCR 60 meter pesanan Kementerian Pertahanan yang diserahterimakan bulan depan. Kemudian, kapal LPD 124 meter pesanan TNI-AL juga diluncurkan bulan depan. ”Kami juga melihat peluang yang besar di negara-negara di Asia-Afrika,” katanya.

Dia menyebutkan, Malaysia memerlukan dua unit kapal LPD 163 meter. Sementara itu, Thailand membutuhkan kapal LPD 144 meter untuk berbagai kebutuhan (multipurpose). (res/c6/fal/das)
KOMENTAR
Berita Update
Cadangan Devisa Terus Menurun

Cadangan Devisa Terus Menurun
Senin, 18 Agustus 2018 - 15:48 wib
DPR Fasilitasi Keluhan Industri Fintech

DPR Fasilitasi Keluhan Industri Fintech
Senin, 18 Agustus 2018 - 14:47 wib
The Premiere Tawarkan Promo CFD

The Premiere Tawarkan Promo CFD
Senin, 18 Agustus 2018 - 14:19 wib

Bahas Teknis Armina dan Qur’ah
Senin, 18 Agustus 2018 - 12:41 wib
BNN Amankan 2,14 Kg Sabu di Pekanbaru

BNN Amankan 2,14 Kg Sabu di Pekanbaru
Senin, 18 Agustus 2018 - 12:16 wib
Cari Berita
Ekonomi-Bisnis Terbaru
The Premiere Tawarkan Promo CFD

Sabtu, 18 Agustus 2018 - 14:19 WIB

361 Degrees-Matahari Jalin Kerja Sama Eksklusif

Sabtu, 18 Agustus 2018 - 11:29 WIB

Lunch Vaganza di Hotel Dafam

Sabtu, 18 Agustus 2018 - 10:08 WIB

Dirut PGN Kobarkan Semangat Kebhinnekaan

Sabtu, 18 Agustus 2018 - 09:20 WIB

Hotel Dafam Tawarkan Promo Merdeka Package

Jumat, 17 Agustus 2018 - 14:15 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini