TERANCAM TERTUNDA
Nasib Honorer K2 Terkatung akibat Lambannya Revisi UU ASN
Kamis, 12 Juli 2018 - 18:00 WIB > Dibaca 304 kali Print | Komentar
Nasib Honorer K2 Terkatung akibat Lambannya Revisi UU ASN
Ilustrasi. (JPG)
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Cepat atau lambatnya pembahasan revisi UU ASN (Aparatur Sipil Negara) sangat memengaruhi waktu honorer K2 diangkat menjadi CPNS.

Namun, pemerintah belum juga menyerahkan DIM (daftar inventarisasi masalah) revisi UU ASN. Anggota Badan Legislasi (Baleg) DPR RI mengaku kecewa atas hal itu. Banyak yang memertanyakan keseriusan pemerintah karena sejak rapat kerja Baleg dengan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Asman Abnur pada 24 Januari 2018, DIM-nya belum selesai juga.

"Kami kecewa karena MenPAN-RB belum menyerahkan DIM-nya. Harusnya raker 10 Juli sudah ada karena waktunya enam bulan loh," kata anggota Baleg dari Fraksi Golkar, Marlinda P, Kamis (12/7/2018).

Diakuinya, dirinya sudah meminta kepastian waktu pemerintah menyerahkan DIM. Namun, pemerintah belum bisa menyebutkan tenggat waktu. Dia pun khawatir bila dalam waktu dekat ini DIM belum diserahkan, revisi UU ASN tidak akan terlaksana.

"Agustus kan sudah masa pendaftaran bakal caleg dan bakal capres - cawapres. Habis itu kami kampanye, lah terus kapan bahasnya?" tanya dia.

Pernyataan yang sama datang dari anggota Baleg dari Fraksi Gerindra, Supratman A. Dia mengapresiasi komitmen pemerintah dalam rangka penyelesaian tenaga honorer K2.

Akan tetapi, untuk menuntaskannya pemerintah harus menyerahkan DIM revisi UU ASN secepatnya.

"Ini tahun politik. Sebagai oposisi saya senang-senang saja kalau ini tidak selesai dan bisa kapitalisasi. Namun tidak boleh gitu kan karena ini menyangkut kemanusiaan. Apalagi honorer K2 tidak pernah berharap ini diselesaikan sekaligus tapi ada yang perlu diprioritaskan dari 438.590 honorer K2 yang akan diselesaikan MenPAN-RB," paparnya. (esy)

Sumber: JPNN
Editor: Boy Riza Utama
KOMENTAR
Berita Update

Dilepas Mursini, 23 Jalur Melaju
Jumat, 20 Juli 2018 - 14:00 wib
Pentingnya Kesehatan dan Keselamatan saat Bekerja

Pentingnya Kesehatan dan Keselamatan saat Bekerja
Jumat, 20 Juli 2018 - 13:49 wib

Gubernur Papua Kunjungi Meranti
Jumat, 20 Juli 2018 - 13:20 wib
Perjuangkan Pembangunan Lapas di Pelalawan

Perjuangkan Pembangunan Lapas di Pelalawan
Jumat, 20 Juli 2018 - 13:19 wib
Penjualan di Riau Meningkat 30 Persen
Mitsubishi Motors Resmikan Dealer Suka Fajar Duri
Jumat, 20 Juli 2018 - 12:58 wib
Abdul Hamid dan Ayu Nopia Terpilih Bujang Dara

Abdul Hamid dan Ayu Nopia Terpilih Bujang Dara
Jumat, 20 Juli 2018 - 12:40 wib

Hewan Kurban Dipantau
Jumat, 20 Juli 2018 - 12:17 wib
Pembatasan Importir Membuka Persaingan Tidak Sehat

Pembatasan Importir Membuka Persaingan Tidak Sehat
Jumat, 20 Juli 2018 - 12:16 wib
IHSG Kembali Melemah

IHSG Kembali Melemah
Jumat, 20 Juli 2018 - 12:11 wib
Cari Berita
Politik Terbaru
Rp1,165 Miliar Sitaan Kasus BLJ Diterima Pemkab Bengkalis
Pembatasan Importir Membuka Persaingan Tidak Sehat
Mahfud MD Cawapres, Jokowi Makin Jauh Tinggalkan Prabowo
Penyelesaian RTK Tertunda Sampai 30 Juli

Jumat, 20 Juli 2018 - 11:00 WIB

Hanura Tak Persoalkan M Adil Pindah Partai

Jumat, 20 Juli 2018 - 10:59 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us