Kanker Payudara Bisa Dideteksi dari Napas dan Urine
Minggu, 01 Juli 2018 - 13:36 WIB > Dibaca 395 kali Print | Komentar
Kanker Payudara Bisa Dideteksi dari Napas dan Urine
ilustrasi - internet
Berita Terkait



(RIAUPOS.CO) - Ada kabar menggembirakan di dunia kesehatan, khususnya untuk perempuan. Kanker payudara tahap awal ternyata bisa dideteksi dari tes napas dan urine.

Biomarker kanker payudara secara akurat terdeteksi dalam penelitian baru oleh para peneliti di Universitas Ben-Gurion dengan menggunakan dua “gas hidung” sensor pada napas dan spektrometri massa kromatografi gas (GC-MS), metode pengujian zat yang ditemukan dalam urine.

“Kelangsungan hidup penderita kanker payudara sangat terkait dengan sensitivitas deteksi tumor,” kata rekan penulis studi tersebut, Yehuda Zeiri, seperti dilansir laman MSN.

“Metode yang akurat untuk mendeteksi tumor yang lebih kecil dan lebih awal tetap menjadi prioritas dan pendekatan baru kami menggunakan urin dan sampel napas yang dihembuskan, dianalisis dengan proses yang tidak mahal, tersedia secara komersial, non-invasif, mudah diakses dan bisa dengan mudah diimplementasikan dalam berbagai pengaturan,” jelas Zeiri.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Computers in Biology and Medicine, menemukan bahwa metode nafas mampu mendeteksi sel kanker secara akurat lebih dari 95 persen dari waktu dengan elektronik e-nose.

Alat murah merasakan penyakit dengan mengambil pola napas yang unik pada wanita. Demikian pula, tes urin terbukti akurat 85 persen dari waktu ke waktu.

Metode skrining utama saat ini untuk kanker payudara - melalui mamografi - tidak bisa selalu mendeteksi tumor yang sangat kecil di jaringan padat.

Tes biasanya 75 persen hingga 85 persen akurat, tetapi angka itu turun menjadi 30 persen hingga 50 persen pada wanita bertubuh padat.

Dan mamografi digital dual-energi-sarana yang lebih efektif untuk menemukan tumor kecil dan memaparkan pasien terhadap radiasi.

“Dengan studi lebih lanjut, mungkin juga bisa menganalisa contoh napas dan urin yang dihembuskan untuk mengidentifikasi jenis kanker lainnya juga,” pungkas Zeiri.(fny/jpnn)


KOMENTAR
Berita Update

Menteri Keuangan Imbau Perusahaan Gunakan Rupiah
Sabtu, 22 September 2018 - 15:49 wib
Stroberi Berjarum Repotkan Australia

Stroberi Berjarum Repotkan Australia
Sabtu, 22 September 2018 - 14:47 wib
Waspadai Akun Robot Jelang Pemilu

Waspadai Akun Robot Jelang Pemilu
Sabtu, 22 September 2018 - 12:46 wib

Riau Pos Terima Dua Penghargaan dari Bawaslu
Sabtu, 22 September 2018 - 12:43 wib

Festival Zhong Qiu Berpusat di Jalan Karet
Sabtu, 22 September 2018 - 09:53 wib

Dua Kali Runner up, SMA Darma Yudha Targetkan Champion
Sabtu, 21 September 2018 - 19:00 wib

Tak Mudah Raih Maturitas SPIP
Sabtu, 21 September 2018 - 18:30 wib

Pengelola Diminta Optimalkan Aset untuk Kesejahteraan Desa
Sabtu, 21 September 2018 - 18:00 wib
Tolak Politik Transaksional
Apresiasi Komitmen Partai
Sabtu, 21 September 2018 - 17:30 wib
Warga Dambakan Aliran Listrik

Warga Dambakan Aliran Listrik
Sabtu, 21 September 2018 - 17:00 wib
Cari Berita
Kesehatan Terbaru
Manajemen Stres

Jumat, 14 September 2018 - 18:47 WIB

Penyakit Bisa Pengaruhi Kepribadian

Senin, 10 September 2018 - 17:33 WIB

Bupati Irwan Ajak Masyarakat Sukseskan Imunisasi MR

Jumat, 07 September 2018 - 19:30 WIB

FK Unri Sukses Gelar Disleksia

Rabu, 05 September 2018 - 11:05 WIB

Tersedia Layanan Cuci darah

Rabu, 29 Agustus 2018 - 16:30 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us