Kanker Payudara Bisa Dideteksi dari Napas dan Urine
Minggu, 01 Juli 2018 - 13:36 WIB > Dibaca 436 kali Print | Komentar
Kanker Payudara Bisa Dideteksi dari Napas dan Urine
ilustrasi - internet
Berita Terkait



(RIAUPOS.CO) - Ada kabar menggembirakan di dunia kesehatan, khususnya untuk perempuan. Kanker payudara tahap awal ternyata bisa dideteksi dari tes napas dan urine.

Biomarker kanker payudara secara akurat terdeteksi dalam penelitian baru oleh para peneliti di Universitas Ben-Gurion dengan menggunakan dua “gas hidung” sensor pada napas dan spektrometri massa kromatografi gas (GC-MS), metode pengujian zat yang ditemukan dalam urine.

“Kelangsungan hidup penderita kanker payudara sangat terkait dengan sensitivitas deteksi tumor,” kata rekan penulis studi tersebut, Yehuda Zeiri, seperti dilansir laman MSN.

“Metode yang akurat untuk mendeteksi tumor yang lebih kecil dan lebih awal tetap menjadi prioritas dan pendekatan baru kami menggunakan urin dan sampel napas yang dihembuskan, dianalisis dengan proses yang tidak mahal, tersedia secara komersial, non-invasif, mudah diakses dan bisa dengan mudah diimplementasikan dalam berbagai pengaturan,” jelas Zeiri.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Computers in Biology and Medicine, menemukan bahwa metode nafas mampu mendeteksi sel kanker secara akurat lebih dari 95 persen dari waktu dengan elektronik e-nose.

Alat murah merasakan penyakit dengan mengambil pola napas yang unik pada wanita. Demikian pula, tes urin terbukti akurat 85 persen dari waktu ke waktu.

Metode skrining utama saat ini untuk kanker payudara - melalui mamografi - tidak bisa selalu mendeteksi tumor yang sangat kecil di jaringan padat.

Tes biasanya 75 persen hingga 85 persen akurat, tetapi angka itu turun menjadi 30 persen hingga 50 persen pada wanita bertubuh padat.

Dan mamografi digital dual-energi-sarana yang lebih efektif untuk menemukan tumor kecil dan memaparkan pasien terhadap radiasi.

“Dengan studi lebih lanjut, mungkin juga bisa menganalisa contoh napas dan urin yang dihembuskan untuk mengidentifikasi jenis kanker lainnya juga,” pungkas Zeiri.(fny/jpnn)


KOMENTAR
Berita Update

PT Amanah Travel Berangkatkan 23 Jamaah Umrah
Rabu, 20 November 2018 - 21:38 wib
Orba Jadi Alat untuk Takut-Takuti Rakyat

Orba Jadi Alat untuk Takut-Takuti Rakyat
Rabu, 20 November 2018 - 19:30 wib
Kemenpan RB Tak Akan Turunkan Passing Grade CPNS 2018

Kemenpan RB Tak Akan Turunkan Passing Grade CPNS 2018
Rabu, 20 November 2018 - 18:51 wib
Transaksi Mencurigakan Tokoh Agama

Transaksi Mencurigakan Tokoh Agama
Rabu, 20 November 2018 - 18:25 wib
Surat Suara Lebih Besar dari Koran

Surat Suara Lebih Besar dari Koran
Rabu, 20 November 2018 - 17:54 wib

Najib Razak Kembali Diperiksa KPK Malaysia
Rabu, 20 November 2018 - 17:36 wib
Granadi Disita, DPP Partai Berkarya Pindah Kantor

Granadi Disita, DPP Partai Berkarya Pindah Kantor
Rabu, 20 November 2018 - 17:32 wib

Sabu Rp4 M Disimpan dalam Tas Ransel
Rabu, 20 November 2018 - 17:22 wib
Dua Mahasiswi Tewas Ditabrak Truk

Dua Mahasiswi Tewas Ditabrak Truk
Rabu, 20 November 2018 - 15:00 wib

Pemkab Komit Kelola Lahan Gambut
Rabu, 20 November 2018 - 14:30 wib
Cari Berita
Kesehatan Terbaru
Berlari 15 Menit untuk Daya Ingat yang Baik

Minggu, 18 November 2018 - 20:28 WIB

Desember, Awal   Pemeriksaan JCH

Kamis, 15 November 2018 - 14:30 WIB

Maksimalkan Pelayanan Kesehatan untuk Vaksinasi MR

Kamis, 15 November 2018 - 13:45 WIB

Ratusan Warga Ikuti Pengobatan Gratis

Selasa, 13 November 2018 - 16:00 WIB

Vaksinasi Ulang Dilakukan di Kelurahan KLB Difteri di Tampan
Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini