DALAM PIDATO POLITIK
AHY Kritik Revolusi Mental Jokowi, Begini Reaksi Puan Maharani
Selasa, 12 Juni 2018 - 20:00 WIB > Dibaca 587 kali Print | Komentar
AHY Kritik Revolusi Mental Jokowi, Begini Reaksi Puan Maharani
Agus Harimurti Yudhoyono. (JPG)
JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Kritik Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tentang revolusi mental ditanggapi Menko PMK Puan Maharani.

Adapun revolusi mental merupakan program pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Puan memandang, kritik merupakan hal lumrah dalam demokrasi.

"Itu biasa saja dalam dinamika politik seperti ini," katanya di sela-sela pelepasan peserta mudik gratis di DPP PDIP Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Selasa (16/6/2018).

Dia menduga kritik yang dilontarkan AHY lantaran Demokrat belum memutuskan koalisi atau dukungan untuk Pemilu Presiden (Pilpres) 2019. Namun, imbuhnya, pemerintah tetap menerima kritik SBY.

"Hari ini Demokrat juga belum menentukan posisinya ada di mana. Jadi kalau memberikan kritik selama membangun saya terima," ucap ketua bidang politik dan hubungan antaralembaga di DPP PDIP itu.

Lantas, soal apakah kritik yang dilontarkan AHY berarti peluang Demokrat untuk ikut koalisi pendukung Jokowi tertutup, menurutnya, keputusan Demokrat ada di tangan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ketua umum di partai pemenang Pemilu 2009 itu.

"Apakah akhirnya Demokrat bergabung atau tidak, tentu tanya ke Pak SBY," tutup menteri yang diserahi mengurus program revolusi mental tersebut.

AHY diketahui dalam pidato politiknya mengatakan, saat ini Presiden Jokowi hanya fokus kepada pembangunan infrastruktur. Padahal, ada yang lebih penting. Pembangunan manusia, misalnya.

"Saudara-saudara, sebenarnya pada awal pemerintahan Presiden Joko Widodo, sebagian besar rakyat menaruh harapan kepada program pembangunan manusia Indonesia," katanya dalam pidato politik bertemakan "Dengarkan Suara Rakyat" di JCC, Jakarta, Sabtu (9/6/2018).

Dia juga mempertanyakan program revolusi mental yang menjadi janji kampanye Jokowi. Akan tetapi, revolusi mental kini tidak terdengar lagi.

"Ketika pemerintah saat itu berhasil membangun ribuan kilometer jalan, ratusan jembatan dan proyek infrastruktur lainnya, pantas kita patut bertanya, apa kabar revolusi mental?" tanya putra sulung SBY itu.(gwn)

Sumber: JPNN
Editor: Boy Riza Utama
KOMENTAR
Berita Update

1.500 Migran Honduras Jalan Kaki Menuju AS
Selasa, 16 Oktober 2018 - 15:56 wib

Akrab Dengan Reptil
Selasa, 16 Oktober 2018 - 15:46 wib

Uzbekistan Mulai Terbuka setelah Terisolasi Puluhan Tahun
Selasa, 16 Oktober 2018 - 15:43 wib

LPJK Riau Sertifikasi Warga Binaan di Lapas Pekanbaru
Selasa, 16 Oktober 2018 - 15:33 wib

745 Ha Kelapa Sawit PTPN V Tanam Perdana
Selasa, 16 Oktober 2018 - 15:23 wib

MBtech Gelar Kompetisi Desain Online LWSA 2018
Selasa, 16 Oktober 2018 - 14:57 wib

Toyota Yaris Raih Gelar Car of the Year
Selasa, 16 Oktober 2018 - 14:53 wib

Garap Potensi Pasar Baja di Timur
Selasa, 16 Oktober 2018 - 14:43 wib
Neraca Dagang September Surplus
Penurunan Impor Lebih Tinggi daripada Ekspor
Neraca Dagang September Surplus
Selasa, 16 Oktober 2018 - 14:39 wib
Salah Nomenklatur, Guru  Madrasah Tak Dapat Intensif

Salah Nomenklatur, Guru Madrasah Tak Dapat Intensif
Selasa, 16 Oktober 2018 - 14:35 wib
Cari Berita
Politik Terbaru
PKS  Kejar 12 Persen Perolehan Suara

Selasa, 16 Oktober 2018 - 13:32 WIB

Bawaslu Belum Tertibkan APK Ilegal

Selasa, 16 Oktober 2018 - 13:25 WIB

Ajak Kemenkominfo Lawan Kampanye Hitam

Selasa, 16 Oktober 2018 - 13:12 WIB

KPU Sebut Tak Ada yang Salah

Senin, 15 Oktober 2018 - 15:48 WIB

Anjurkan Kampanye Negatif, Tapi Haramkan Black Campaign
Sagang Online
loading...
Follow Us