TULISAN DI LAMAN RESMI
Semifinal Piala Dunia 2018, Empat Tim Ini Jadi Jagoan FIFA
Selasa, 12 Juni 2018 - 19:10 WIB > Dibaca 594 kali Print | Komentar
Semifinal Piala Dunia 2018, Empat Tim Ini Jadi Jagoan FIFA
Ilustrasi. (AFP)
MOSCOW (RIAUPOS.CO) - Tulisan tentang empat tim Piala Dunia 2018 diturunkan FIFA di laman resminya. Induk sepakbola dunia itu tak menegaskan bahwa kuartet tersebut adalah tim yang layak tampil hingga 4 Besar.

Empat tim itu, Brasil, Prancis, Spanyol, Jerman memang pantas menjadi favorit hingga ke semifinal. Adapun mereka bisa lolos ke semifinal dan tidak saling berhadapan jika sama-sama menjadi juara grup dan selalu menang di fase gugur.

Brasil akan berhadapan dengan Prancis dan Spanyol versus Jerman. Pantaskah mereka ke semifinal? (adk)

Brasil
Tim asuhan Tite ini adalah negara pertama (di luar tuan rumah) yang memastikan diri lolos ke Piala Dunia 2018. Trauma kekalahan 1-7 dari Jerman di Piala Dunia Brasil 2014 sepertinya sudah hilang.

Skuat Brasil berisi pemain-pemain bintang, yang muda dan yang senior, semua matang. Tak usah ditanya bagaimana mental juara seorang Marcelo atau Casemiro. Mereka sudah terbiasa mengangkat trofi Liga Champions.

Tak usah ditanya bagaimana mental bertanding Gabriel Jesus. Pemain-pemain belakang di Premier League tahu bagaimana licinnya penyerang Manchester City itu. Andai semua bersatu, skuat Selecao bakal sangat kuat dan seimbang.

Pemain kunci: Neymar
Brasil sempat menahan napas sejenak ketika Neymar cedera parah di Paris Saint-Germain, Februari lalu. Namun setelah penyembuhan, pemain berusia 26 tahun itu kembali bersinar saat Brasil melakoni laga uji coba dengan Kroasia dan Austria.

Dalam dua laga tersebut, Neymar mencetak gol dengan keterampilan brilian. Dia sudah kembali seperti saat dia dihargai PSG sebagai pemain termahal dunia.

"Brasil adalah favorit di Piala Dunia dengan sepak bola yang kami sajikan. Kami adalah salah satu tim yang bisa memenangkan Piala," kata Pelatih Brasil, Tite.

Perancis
Pasukan Didier Deschamps tiba di Rusia 2018 dengan skuat penuh dengan bakat individu hingga terbilang paling mahal di antara kontestan lainnya. Di antara 23 nama pemain tersebut ada Pogba, Griezmann, Mbappe dan Dembele, menjamin tingkat harapan. Deschamps bisa menjadi orang ketiga setelah Mario Zagallo dan Franz Beckenbauer yang memenangi Piala Dunia sebagai sebagai pelatih dan pemain.

Pemain kunci: Antoine Griezmann
Griezmann selalu menjadi pahlawan tim. Bermain luar biasa di Euro 2016 dan tumpuan buat Atletico Madrid. Permainannya dinamis dan mematikan.

"Kami memiliki banyak ambisi, tetapi jika kami melihat negara (favorit) lain, ada dua di Eropa yaitu Spanyol dan Jerman yang berada di depan kami, dan satu di Amerika Selatan Brasil," tutur Deschamps

Jerman

Mempertahankan Piala Dunia sangat sulit, dan tidak ada yang berhasil sejak Brasil pada tahun 1962. Jerman tiba di Rusia 2018 dengan tim yang bisa dibilang lebih kuat daripada yang membawa kejayaan empat tahun lalu. Kemenangan mereka di Piala Konfederasi FIFA dengan skuat muda menggembar-gemborkan kedatangan anak-anak muda seperti Timo Werner, Leon Goretzka dan Joshua Kimmich, yang semuanya siap dan mampu berkontribusi.

Pemain kunci: Mesut Ozil
Brilian pada zamannya. Meski sempat dikritik dalam beberapa tahun terakhir karena inkonsistensi untuk klub dan negara, Ozil tetap seorang yang berbakat dan kreatif. Permainan Jerman yang kuat dan kolektif akan makin kaya dengan kehadiran Raja Umpan sekelas Ozil.

"Jerman akan diburu seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan pasukan yang harus luar biasa akan dibutuhkan jika kami ingin mengakhiri perjuangan dengan status juara dunia lagi," ujar pelatih Jerman, Joachim Low.

Spanyol
Setelah tersingkir lebih awal di Piala Dunia 2014 dan Piala Eropa 2016, Spanyol telah menemukan kembali kekuatan mereka. Pelatih Julen Lopetegui mengumpulkan pahlawan-pahlawan yang memenangkan tiga gelar utama berturut-turut antara 2008 dan 2012 dengan generasi baru Matador. Lopetegui tampak menjadi sosok tepat yang memadukan mereka sebagai.

Spanyol tampil luar biasa di babak kualifikasi. Karakter lapar gelar kembali hadir dalam tubuh tim.

Pemain kunci: David Silva
Meskipun tergolong veteran, Silva akan memainkan peran penting sebagai otak serangan di antara para bintang. Silva adalah jantung dalam rencana Lopetegui.

"Anda mendapatkan gelar favorit ketika Anda menang. Sepak bola Spanyol telah hidup melalui periode yang luar biasa di tahun 2008, 2010 dan 2012, tetapi setelah itu tim belum menemukan konsistensi atau kesuksesan yang sama. Kami memiliki ambisi besar datang ke sini (Rusia). Kami akan membuktikan diri," ucap Lopetegui.

Sumber: JPNN
Editor: Boy Riza Utama
KOMENTAR
Berita Update

Petani Muda Riau Terima Bantuan Bibit Sapi dari Chevron
Sabtu, 15 Desember 2018 - 15:32 wib

Hari Ini, 54 Wartawan PWI Riau Konsentrasi Ikuti UKW
Sabtu, 15 Desember 2018 - 15:06 wib
Aturan Jilbab ASN Tak Berlaku di Riau

Aturan Jilbab ASN Tak Berlaku di Riau
Sabtu, 15 Desember 2018 - 15:00 wib
Z Face Boy and Girl Riau 2018
Malam Ini Penentuan
Sabtu, 15 Desember 2018 - 14:57 wib

Hari Ini Batas Akhir Pelunasan Pajak
Sabtu, 15 Desember 2018 - 14:13 wib
Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Pekanbaru
Peserta Didik Bisa Tamat Lebih Cepat
Sabtu, 15 Desember 2018 - 14:01 wib
Harga Elpiji 3 Kilogram Eceran Turun Drastis

Harga Elpiji 3 Kilogram Eceran Turun Drastis
Sabtu, 15 Desember 2018 - 13:44 wib
Siswa SMA Tewas Ditabrak Truk

Siswa SMA Tewas Ditabrak Truk
Sabtu, 15 Desember 2018 - 13:44 wib
Penabalan Gelar Adat Datuk Seri Setia Amanah Negara
Jokowi dan Istri Kenakan Pakaian Adat Melayu (video)
Sabtu, 15 Desember 2018 - 10:42 wib
Cari Berita
Olahraga Terbaru
Rakerda, Forki Riau Bahas Persiapan Pra PON

Kamis, 13 Desember 2018 - 14:30 WIB

Kejelasan Nasib POBSI Pekanbaru Dipertanyakan

Kamis, 13 Desember 2018 - 14:00 WIB

Jarang Cetak Gol, Malah Jadi Pemain Terbaik

Rabu, 12 Desember 2018 - 14:00 WIB

Turnamen Labora Ricuh

Rabu, 12 Desember 2018 - 13:15 WIB

Arema FC Kirim  Sriwijaya FC ke Liga 2

Senin, 10 Desember 2018 - 09:55 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us