Dari Remisi Napi Negara Bisa Hemat Anggaran Rp32,4 Miliar
Selasa, 12 Juni 2018 - 16:21 WIB > Dibaca 328 kali Print | Komentar
Dari Remisi Napi Negara Bisa Hemat Anggaran Rp32,4 Miliar
Ilustrasi.
Berita Terkait



JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Pemberian remisi khusus kegamaan terkait perayaan Idul Fitri 2018 bukan saja disambut gembira mereka yang mendapatkannya. Tetapi, remisi ini juga berdampak pada penghematan anggaran negara hingga mencapai Rp32,4 miliar.

Pemerintah memberikan remisi kepada 80.430 narapidana, sebanyak 446 di antaranya langsung bebas. Sisanya, 79.984 orang, masih harus menjalani sisa masa pemidanaan di lembaga pemasyarakatan (lapas) dan rumah tahanan (rutan). 

Dirjen Pemasyarakatan Sri Puguh Budi Utami mengatakan, pemberian remisi khusus tersebut menghemat anggaran biaya makan napi sekitar Rp32,4 miliar. Jumlah itu merupakan estimasi biaya makan per orang per hari sebesar Rp14.700 dikalikan 2.205.300 hari tinggal yang dihemat karena remisi itu. "Biaya makan napi jadi lebih hemat," kata Utami, Senin (11/6/2018).

Utami menjelaskan, saat ini napi dan tahanan yang menghuni lapas dan rutan berkisar 250 ribu orang. Sedangkan kapasitas atau daya tampung yang tersedia saat ini hanya untuk 124 ribu orang. Artinya, kondisi kelebihan di lapas dan rutan hampir mencapai separo dari kapasitas.

"Remisi ini dapat mengurangi kelebihan daya tampung karena napi dapat lebih cepat bebas dengan pengurangan masa menjalani pidana sekaligus menghemat anggaran negara ," jelas Utami.

Utami mengharapkan remisi tersebut dapat memotivasi para napi. Agar mencapai penyadaran diri untuk terus berbuat baik selama menjalani masa pemidanaan di lapas dan rutan. Sehingga, ke depan, warga binaan menjadi warga yang berguna bagi pembangunan negara. Baik selama di dalam bui maupun setelah menjalani pidana.

Selain itu, Utami menyebut pemberian remisi tersebut merupakan wujud negara hadir untuk memberikan penghargaan bagi warga binaan atas segala pencapaian positif selama di lapas dan rutan. Direktur Pembinaan Napi, Latihan Kerja dan Produksi Ditjen Pemasyarakatan Harun Sulianto menambahkan, besaran remisi yang diberikan mulai dari 15 hari sampai dengan 2 bulan. Bergantung masa pidana yang telah dijalani.

Tahun ini yang terbanyak adalah penerima remisi 1 bulan ( 51.775 napi ), disusul 15 hari ( 21.399 napi), kemudian 1 bulan 15 hari ( 6.125 napi). "Dan terakhir remisi 2 bulan untuk 1.131 napi saja," ujar Harun.

Harun menerangkan, Jawa Barat menduduki peringkat pertama untuk 5 kantor wilayah (kanwil) Kemenkumham terbanyak penerima remisi. Yakni, total 8.654 orang. Kemudian disusul Jawa Timur (6.947), Sumatera Selatan (6.228), Sumatera Utara (5.780), Jawa Tengah ( 5.717) dan Kalimantan Timur (4.773).(tyo/ttg)

Sumber: JPNN
Editor: Fopin A Sinaga
KOMENTAR
Berita Update
SEPAKBOLA ASIAN GAMES 2019
Kalah dari Palestina Tak Menutup Peluang Indonesia, Asal...
Kamis, 16 Agustus 2018 - 01:07 wib
REKRUTAN BARU DI BERNABEU
Vinicius Akan Jadi Bintang Madrid
Kamis, 16 Agustus 2018 - 00:52 wib
BALAI BAHASA DIGELAR BENGKEL SASTRA DI SIAK
Agar Siswa Paham Dunia Literasi dan Musikalisasi Puisi
Kamis, 16 Agustus 2018 - 00:50 wib

KBST Protes Isi Buku Pelajaran Budaya Melayu Riau
Kamis, 15 Agustus 2018 - 18:30 wib
Terlibat Perampokan, Seorang Petani Ditangkap

Terlibat Perampokan, Seorang Petani Ditangkap
Kamis, 15 Agustus 2018 - 18:00 wib
59 Pejabat Administrator Dilantik

59 Pejabat Administrator Dilantik
Kamis, 15 Agustus 2018 - 17:00 wib

Bupati Apresiasi Peserta Perkemahan
Kamis, 15 Agustus 2018 - 16:30 wib

MMKSI Lampaui Target Penjualan di GIIAS 2018
Kamis, 15 Agustus 2018 - 16:30 wib
September, 2.500 Ha Jagung Ditanam

September, 2.500 Ha Jagung Ditanam
Kamis, 15 Agustus 2018 - 16:00 wib
Cari Berita
Nasional Terbaru
JCH Kuansing Wafat di Makkah

Selasa, 14 Agustus 2018 - 16:00 WIB

Data Masih Proses Finalisasi, Formasi CPNS Tunggu Pusat

Selasa, 14 Agustus 2018 - 09:24 WIB

Korban Meninggal 392 Orang

Senin, 13 Agustus 2018 - 18:41 WIB

JCH Mulai Persiapan Wukuf

Minggu, 12 Agustus 2018 - 13:27 WIB

Iduladha Ditetapkan 22 Agustus

Minggu, 12 Agustus 2018 - 12:19 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us