BERBURU SARANG KETUPAT DAUN KAPAU
Hanya Tersisa Lima Penjual Saja
Selasa, 12 Juni 2018 - 10:33 WIB > Dibaca 458 kali Print | Komentar
Hanya Tersisa Lima Penjual Saja
SARANG KETUPAT: Pedagang menyelesaikan pembuatan sarang ketupat dari daun kapau di kawasan Kampung Bandar, Senapelan, Senin (11/6/2018). (MHD AKHWAN/RIAUPOS)
PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Idulfitri tak lengkap tanpa ketupat. Di Pekanbaru, ada satu lokasi pusat pembuatan sarang ketupat. Bukan sarang ketupat biasa yang terbuat dari daun pucuk kelapa. Tapi dari daun kapau.

Di pinggiran Sungai Siak, di Jalan Meranti, Kampung Bandar, Kecamatan Senapelan terdapat kedai-kedai dengan sarang ketupat yang bergelantungan. Beberapa warga tampak asyik merangkai helai-helai daun untuk dibuat menjadi sarang ketupat.

Lokasi ini memang menjadi salah satu pusat pembuatan sarang ketupat yang diburu masyarakat jelang Idulfitri. Tak heran jika saat-saat seperti ini, membuat sarang ketupat menjadi usaha sampingan warga di sini.

Yang membedakan sarang ketupat di tempat ini adalah bahan daunnya. Bukannya memakai daun kelapa, warga membuat dari daun kapau. Di mana daun ini diambil dari hutan-hutan yang berada di Minas, Tapung hingga Perawang.

Emi Pohan (45) salah satu penjual ketupat daun kapau di Jalan Meranti ini. Ia menyebutkan penjual ketupat daun kapau ini merupakan usaha turun menurun menjelang Idulfitri. Apalagi penjual ketupat daun kapau di wilayah ini hanya lima orang.

Ia juga menjelaskan jika ketupa tdaun kelapa dengan ketupat sangat berbeda. Meski sekilas dari segi daun hampir mirip. Perbedaan yang tampak adalah ketupat daun atau pucuk kapau ini lebih tahan lama.

Ketupat yang ia jual tidak hanya didapat pada saat momen hari raya saja atau hari besar keagamaan, tetapi masyarakat juga bisa memesan langsung ke rumahnya sebagai acara besar. Ia membuat ketupat daun kapau ini sebagai usaha sampingan.

“Daun kapau ini sangat sulit dicari di Pekanbaru,karena bahan baku ini diambil dari hutan-hutan yang berada di Minas, Tapung hingga Perawang,” katanya.

Untuk satu ikat berisi 100 buah ketupat dijual Rp40 ribu. Tahun ini ia dibantu anaknya membuat sebanyak 15 ribu ketupat. Sementara tahun lalu, pasangan ini membuat 22 ribu ketupat dan semuanya ludes terjual di H-3 Idulfitri. Jika masyarakat ingin ketupat tersebut jadi beserta nasi dijual satuannya Rp4.000.

“Jika sarang ketupat ini tidak  habis terjual tahun ini, tahun depan masih bisa digunakan. Daunnya tahan lama,” kata Emi yang sudah 13 tahun berjualan ketupat di Jalan Meranti ini.

Selain itu, peminat daun kapau ini hingga keluar Kota Pekanbaru. “Ketupat ini sudah fikenal hingga Bengkalis, Meranti dan Batam. Banyak yang suka dengan ketupat ini. Kami harapkan ketupat ini bisa dikenal lagi oleh masyarakat luas,”sebutnya.***

Laporan DEBSY MEDYA SEPTIANI, Pekanbaru

KOMENTAR
Berita Update
GAMEZ FREE FIRE COMPETITION
Kompetisi eSport Berhadiah Golden Ticket Grand Final Indonesia Master 2019
Kamis, 16 Januari 2019 - 18:02 wib
Masyarakat Keluhkan Banyak Jalan Rusak

Masyarakat Keluhkan Banyak Jalan Rusak
Kamis, 16 Januari 2019 - 17:15 wib

Piala Adipura Diarak di Kota Bangkinang
Kamis, 16 Januari 2019 - 17:00 wib
Dewan Minta Pemkab  Perhatikan Guru Komite

Dewan Minta Pemkab Perhatikan Guru Komite
Kamis, 16 Januari 2019 - 16:30 wib
Pengurus OPSI  Riau dimintai keterangan di kantor Satpol PP Pekanbaru
Dugaan LGBT
Pengurus OPSI Riau dimintai keterangan di kantor Satpol PP Pekanbaru
Kamis, 16 Januari 2019 - 15:43 wib
Kepergok Curi Besi Tua, Pria 46 Tahun Diamankan

Kepergok Curi Besi Tua, Pria 46 Tahun Diamankan
Kamis, 16 Januari 2019 - 15:40 wib
Jangan Daratan Terus, Pesisir Juga Perlu Dilihat
TUAN RUMAH PORPROV X
Jangan Daratan Terus, Pesisir Juga Perlu Dilihat
Kamis, 16 Januari 2019 - 15:30 wib
Harga Beras Turun Rp500 per Kilogram
Beras Impor Masih Diburu
Harga Beras Turun Rp500 per Kilogram
Kamis, 16 Januari 2019 - 15:15 wib
372 Ekor  Sapi  Dihibahkan Tahun Ini

372 Ekor Sapi Dihibahkan Tahun Ini
Kamis, 16 Januari 2019 - 15:00 wib
Cari Berita
Pekanbaru Terbaru
Pengurus OPSI  Riau dimintai keterangan di kantor Satpol PP Pekanbaru
372 Ekor  Sapi  Dihibahkan Tahun Ini

Rabu, 16 Januari 2019 - 15:00 WIB

Perpindahan PNS ke Provinsi Dibatasi

Rabu, 16 Januari 2019 - 14:50 WIB

APBD Sudah Bisa Dimanfaatkan

Rabu, 16 Januari 2019 - 14:00 WIB

Pemprov Rebut Lahan di Unri

Rabu, 16 Januari 2019 - 13:20 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini