Kemenag Tak Lagi Urusi Mubalig
Jumat, 25 Mei 2018 - 10:53 WIB > Dibaca 425 kali Print | Komentar
Kemenag Tak Lagi Urusi Mubalig
(RIAUPOS.CO) - Setelah menuai banyak protes, akhir­nya Kementerian Agama (Kemenag) tidak lagi mengurusi daftar rekomendasi mubalig atau penceramah. Secara tegas Menag Lukman Hakim Saifuddin menyerahkan urusan tersebut kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI). Keputusan penyerahan urusan rekomendasi mubalig itu diambil dalam rapat kerja (Raker) bersama Komisi VIII DPR, Kamis malam (24/5).

’’Sepenuhnya sudah menjadi kewenangan MUI bersama ormas-ormas Islam,’’ katanya.

Lukman mengatakan sudah tidak pada tempatnya bagi Kemenag melanjutkan program pendataan atau rekomendasi mubalig itu.

’’Untuk mengeluarkan rilis berikutnya, karena kami memahami ini sekadar memfasilitasi awalnya, akan lebih baik diserahkan ke ormas,’’ tuturnya.

Untuk proses penerbitan rilis daftar mubalig berikutnya, maupun menyikapi rilis 200 nama yang sudah keluar, Lukman menyampaikan sudah diserahkan sepenuhnya ke MUI. Dia berharap masyarakat supaya menunggu bagaimana MUI menyikapinya.

Lukman mengakui sejak diterbitkan daftar 200 mubalig itu, langsung mendapatkan banyak tanggapan, masukan, maupun kritikan. Kemudian terkait desakan supaya Lukman meminta maaf, dia sampaikan bahwa sudah melakukannya. Secara terbuka Lukman mengatakan sudah menyampaikan permintaan maaf Senin lalu (21/5).

’’Saya menyampaikan maaf atas ketidaknyamanan yang dirasakan banyak pihak. Khususnya yang berada di dalam rilis atau tidak di dalam rilis,’’ jelasnya.

Dia menjelaskan setelah keluar 200 nama itu, ada ormas secara tertulis menyampaikan permintaan supaya daftar mubalig mereka dimasukkan dalam daftar berikutnya. Namun Lukman menegaskan bahwa urusan rekomendasi atau pendataan mubalig itu sudah sepenuhnya menjadi kewenangan MUI.

Dalam rapat dengan Komisi VIII itu, hampir semua anggota dewan yang menyampaikan padangannya, ingin daftar 200 mubalig untuk ditarik.

’’Terkait keluarnya daftar mubalig itu, di Jawa Barat spanduk ganti presiden semakin banyak. Tapi pada prinsipnya saya sedih dan prihatin,’’ kata Wakil Ketua Komisi VIII Sodik Mudjahid.

Sodik menjelaskan dari sisi momentum, penerbitan nama mubalig oleh Kemenag itu tidak tepat. Sebab baru saja umat Islam terluka dan tersudutkan oleh aksi terorisme di sejumlah tempat. Dia menegaskan jangan ada pembatasan bagi mubalig.

’’Jangan ada pembatasan dakwah. Jangan ada pembatasan kritis kepada pemerintah,’’ katanya.


Selama yang disampaikan tidak mengarah pada radikalisme dan tetap menjunjung Pancasila serta NKRI, Sodik mengatakan tidak boleh ada pembatasan berbicara atau berdakwah. Politisi Gerindra itu menegaskan sebaiknya pendataan atau rekomendasi mubalig dihentikan saja. Sebab baginya mengurangi daftar yang sudah terlanjut keluar, maupun membuat daftar baru, sama-sama tidak menyelesaikan masalah. Dia bersyukur akhirnya Kemenag menyerahkan urusan ini kepada MUI. Sodik berharap setelah ini tidak ada polemik lagi di masyarakat.

Anggota Komisi VIII Yandri Susanto juga meminta supaya program rilis rekomendasi mubalig oleh Kemenag tidak diteruskan lagi. Kalau diteruskan, dia khawatir bakal menimbulkan kelas-kelas di internal mubalig. Misalnya nama yang lebih dulu keluar, adalah Mubalig lebih bagus dibanding nama yang keluar berikutnya.

’’Jadi saran saya jangan diteruskan,’’ jelasnya.

Apalagi dia mengatakan di lapangan banyak ulama, penceramah, atau mubalig yang memilih namanya tidak muncul. Terkait kekhawatiran ada mubalig yang ceramahnya tidak benar atau mengarah pada intoleransi atau radikalisme, obatnya bukan dengan rilis Kemenag. Melainkan cukup dengan tindakat tegas dari polisi.

Guru Besar Ilmu Dakwah dari UIN Syarif Hidayatullah Asep Usman Ibrahim mengungkapkan, ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi oleh seorang dai profesional. Yang pertama soal basis kompetensi. Seorang mubalig harus memiliki pendidikan keislaman yang mumpuni.

Pemerintah pun harus memetakan mubalig tersebut. Minimal dia harus memiliki background pendidikan keislaman, sekolah islam, perguruan tinggi islam, ataupun pesantren. Sehingga tidak bisa sembarang orang mendeklarasikan diri sebagai seorang mubalig.

“Kenyataan di masyarakat sekarang mudah sekali jadi mubalig tanpa pendidikan,” katanya pada Jawa Pos (JPG), Kamis (24/5).

Seorang mubalig profesional, kata Asep, harus menjalankan 3 fungsi utama. Yakni tablig atau penyampaian, dan penyebarluasan pesan keagamaan kepada masyarakat. Menunjukkan mana yang baik dan buruk.

Kemudian fungsi yang kedua adalah dakwah atau mengajak. Artinya mubalig harus bisa mengarahkan masyarakat untuk berbuat baik dan menjauhi yang buruk. Fungsi ketiga adalah irsyad, atau bimbingan. Artinya mubalig harus bisa menjadi mentor yang baik dalam upaya audiensnya meniti jalan kebenaran.

Sebenarnya, kata Asep, Kemenag telah memiliki para penyuluh agama Islam di bawah Ditjen Bimas Islam. Mereka profesional, ada  yang PNS dan digaji oleh negara. Seharusnya, kata Asep, para penyuluh keagamaan itulah yang menjadi ujung tombak dakwah pada masyarakat.

Selain itu, Asep berharap agar Kemenag dan MUI untuk melibatkan perguruan tinggi Islam dalam perumusan kompetensi dai profesional.

“Di kampus Islam itu ada fakultas dakwah, harus dilibatkan oleh Kemenag,” ungkapnya.(wan/tau/jpg)


Laporan JPG, Jakarta


KOMENTAR
Berita Update

IKA UNRI Satukan Potensi Bangun Riau dan Indonesia
Senin, 21 Oktober 2018 - 22:19 wib
Komunitas Film Pekanbaru (Komfek)
Mengembangkan Perfilman Indie Pekanbaru
Senin, 21 Oktober 2018 - 20:10 wib

Z Face Boy and Girl Sambangi SMAN 8 Pekanbaru
Senin, 21 Oktober 2018 - 19:17 wib
Kurangi Aktivitas di Sekitar Sungai Siak
Pasca Muncul Buaya
Kurangi Aktivitas di Sekitar Sungai Siak
Senin, 21 Oktober 2018 - 18:02 wib
Petani Sawit Inginkan Solusi di Rembug Nasional

Petani Sawit Inginkan Solusi di Rembug Nasional
Senin, 20 Oktober 2018 - 22:20 wib

Musprov PSTI Riau , Nama Yurnalis Basri Mencuat
Senin, 19 Oktober 2018 - 18:19 wib

21 Oktober Seleksi Administrasi CPNS
Senin, 19 Oktober 2018 - 17:00 wib
PSPS Allstar Vs Timnas Indonesia Allstar
Masyarakat Tak Dipungut Biaya
Senin, 19 Oktober 2018 - 16:30 wib
Cari Berita
Nasional Terbaru
IKA UNRI Satukan Potensi Bangun Riau dan Indonesia

Minggu, 21 Oktober 2018 - 22:19 WIB

Kakanwil Bea Cukai Sulbagtara Menguji Doktor Hukum di UGM
Petani Sawit Inginkan Solusi di Rembug Nasional

Sabtu, 20 Oktober 2018 - 22:20 WIB

Cari Solusi tanpa Elga

Jumat, 19 Oktober 2018 - 13:30 WIB

Anies Pilih Jalankan Masalah Dasar, Ketimbang Jawab Kritik di Medsos
Sagang Online
loading...
Follow Us
Populer hari ini