Oleh: Akhmad Mujahidin
Berinteraksi dengan Alquran
Kamis, 24 Mei 2018 - 09:58 WIB > Dibaca 1399 kali Print | Komentar
Berinteraksi  dengan Alquran
RIAUPOS.CO - Ramadan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Alquran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tiggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.

Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur. (QS Al-Baqarah: 185)

Alquran bukanlah untuk disenandungkan saja dan tidak pula untuk dinikmati kandungan dan isinya oleh akal dan kecerdasan intelektualitas saja. Akan tetapi wajib diyakini, dipahami dan diamalkan. Untuk itulah, mengamalkan Alquran adalah kewajiban agar benar-benar menjadi hidayah, rahmah, syifa’ dan tadzkirah bagi kita.

Kami tidak menurunkan Alquran ini kepadamu agar kamu menjadi susah, tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah) (QS. Thaha: 2–3)

Merasakan Mukjizat Alquran  yang meliputi: mukjizat kandungan dan isi Alquran. Mukjizat bahasa Alquran. Mukjizat scientific (ilmu pengetahuan) Alquran. Mukjizat hukum dan perundang-undangan.  Mukjizat pengobatan fisik dan psikis. Mukjizat sejarah  dan mukjizat analisa dan futuristik.

Hidup di bawah naungan Alquran adalah kenikmatan yang tidak bisa diketahui, kecuali oleh orang yang merasakannya. Kenikmatan hidup di bawah naungan Alquran itulah yang menyebabkan para sahabat, tabiin, tabiit-tabiin dan generasi Islam sepanjang masa mampu menikmati hidup di dunia dengan sangat produktif dan penuh amal saleh.

Bahkan berbagai ujian dan cobaan yang menimpa mereka di­sebabkan hidup di bawah naungan Alquran dan memperjuangkannya mereka rasakan sebagai minhah (anugerah) yang dirasakan manisnya. Bukan sebagai mihnah (kesulitan) yang menyebabkan mereka berpaling dan menjauh dari Alquran. Mereka benar-benar sebagai generasi qurani yang hidup dan mati mereka bersama Alquran dan untuk Alquran.

Terdapat perbedaan yang jauh antara generasi Qurani dengan generasi yang belum dibentuk karakternya, pemikirannya dan perilakunya oleh Alquran. Ge­nerasi qurani adalah generasi terbaik sepanjang zaman. Generasi yang mampu mengintegrasikan antara ucapan, keyakinan, dan perbuatan. Hidup dan matinya untuk Islam dan umat Islam. Setiap langkah hidupnya didasari Alquran. Apa yang diperintah Alquran mereka kerjakan dan apa saja yang dilarang Alquran mereka tinggalkan.


KOMENTAR
Berita Update
dr Citra Rahmad
Mengapa Khitan Penting?
Minggu, 16 Desember 2018 - 15:04 wib
Pesona air terjun Sungai Simo
Hijau Simo yang Sejuk
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:58 wib

Mayweather Jadi Mangsa Khabib Nurmagomedov
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:55 wib

Penyaluran CSR Banyak Tak Sesuai Perda
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:53 wib
Embarkasi Haji Antara Riau
Fasilitas Pendukung Embarkasi Belum Rampung
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:44 wib
Polisi Telusuri Asal Usul Narkoba
Polresta Pekanbaru
Polisi Telusuri Asal Usul Narkoba
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:32 wib
Malacca Strait Jazz Road to 2019
Mengangkat Kekuatan Sijori
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:29 wib
Belum Ada Upaya Perbaikan
Jalan Alternatif ke Rumbai Nyaris Putus
Minggu, 16 Desember 2018 - 14:27 wib

SBY dan AHY Sapa Warga Pekanbaru di CFD
Minggu, 16 Desember 2018 - 10:38 wib
Cari Berita
Petuah Ramadhan Terbaru
Rapat Paripurna DPRD Molor

Jumat, 27 Juli 2018 - 10:53 WIB

Memperbaiki Salat

Rabu, 13 Juni 2018 - 11:02 WIB

Puasa dan Sifat Malu

Selasa, 12 Juni 2018 - 11:14 WIB

Tatkala Harta Dipanaskan

Senin, 11 Juni 2018 - 09:53 WIB

Membasmi Mentalitas Korupsi

Minggu, 10 Juni 2018 - 12:39 WIB

Sagang Online
loading...
Follow Us